POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin G7 setuju untuk membuat raksasa teknologi membayar pajak yang adil

Kelompok tujuh negara demokrasi kaya sepakat pada hari Sabtu untuk mendukung pajak perusahaan minimum global setidaknya 15% untuk mencegah perusahaan multinasional menghindari pajak dengan menimbun keuntungan di negara-negara dengan harga rendah.

Pertemuan menteri keuangan Kelompok Tujuh di London juga mendukung proposal untuk membuat perusahaan terbesar di dunia – termasuk raksasa teknologi AS – membayar pajak di negara-negara dengan banyak penjualan tetapi tidak memiliki kantor pusat fisik.

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak, tuan rumah pertemuan, mengatakan kesepakatan itu akan mereformasi sistem pajak global agar sesuai dengan era digital global dan untuk memastikannya adil, sehingga bisnis yang tepat membayar pajak yang tepat di waktu yang tepat. Tempat.”

Terkait: Dana talangan AS dapat membuat tagihan pajak 2021 menjadi $0 bagi mereka yang berpenghasilan kurang dari $75.000

Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang menghadiri pertemuan di London, mengatakan perjanjian itu “memberikan momentum yang luar biasa” menuju perjanjian global “yang akan mengakhiri perlombaan ke bawah dalam perpajakan perusahaan, dan memastikan keadilan bagi kelas menengah dan pekerja di Amerika Serikat. negara bagian dan di seluruh dunia.”

Prancis menyambut baik kesepakatan hari Sabtu dan mengklaim penghargaan atas pekerjaannya sebagai katalis.

“Kami mewujudkannya! Setelah 4 tahun pertempuran, kesepakatan bersejarah telah dicapai dengan negara-negara anggota G7,” kata Menteri Keuangan Prancis. Bruno Le Maire tweeted. “Prancis bisa bangga!”

Pertemuan para menteri keuangan itu dilakukan menjelang KTT tahunan para pemimpin G7 yang dijadwalkan pada 11-13 Juni di Cornwall, Inggris. Inggris menjadi tuan rumah kedua set pertemuan karena memegang kepresidenan bergilir kelompok.

READ  Wall Street merenungkan konsekuensi buruk dari saham teknologi tinggi

Persetujuan dari G7 dapat membantu membangun momentum untuk kesepakatan dalam pembicaraan yang lebih luas di antara lebih dari 140 negara di Paris serta pertemuan para menteri keuangan G20 di Venesia pada bulan Juli.

Para menteri luar negeri G7 bertemu di London untuk pembicaraan tatap muka pertama mereka dalam lebih dari dua tahun, dengan seruan untuk tindakan bersama yang mendesak untuk mengatasi ancaman global yang paling mendesak. (Foto oleh Stefan Rossio/Paul/AFP via Getty Images)

G7 juga menghadapi tekanan untuk menyediakan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah yang menghadapi lonjakan baru infeksi COVID-19 dan untuk mendanai proyek-proyek untuk memerangi perubahan iklim. Sebuah pernyataan pada hari Sabtu dari pertemuan dua hari para menteri keuangan mengatakan mereka menyambut baik peningkatan komitmen pendanaan dari negara-negara anggota dan menantikan lebih banyak lagi.

Perdebatan internasional tentang masalah pajak mendapatkan momentum setelah Presiden AS Joe Biden mendukung gagasan minimum global setidaknya 15% – dan mungkin lebih tinggi – pada pendapatan perusahaan.

Proposal pajak yang disetujui pada hari Sabtu terdiri dari dua bagian utama. Bagian pertama memungkinkan negara untuk mengenakan pajak bagian dari keuntungan yang dibuat oleh perusahaan yang tidak memiliki kehadiran fisik tetapi memiliki penjualan yang signifikan, misalnya melalui penjualan iklan digital.

Pernyataan G7 menggemakan proposal AS untuk memungkinkan negara-negara untuk hanya memaksakan sebagian dari keuntungan perusahaan terbesar dan paling menguntungkan – digital atau non-digital – jika mereka melakukan bisnis di dalam perbatasan mereka. Dia juga mendukung pemberian negara hak untuk memungut pajak 20% atau lebih atas keuntungan di atas margin keuntungan 10%.

READ  Virginia Tech mengganggu Clemson untuk menutup putaran pembukaan ACC Championship

Bagian dari perjanjian adalah bahwa negara-negara seperti Prancis yang mengenakan pajak layanan digital akan membatalkannya demi perjanjian global. Amerika Serikat menganggap pajak digital sepihak ini sebagai tindakan bisnis yang tidak adil bagi perusahaan teknologi besar Amerika seperti Google, Amazon, dan Facebook.

Bagian utama lainnya dari proposal adalah agar negara-negara mengenakan pajak atas keuntungan luar negeri perusahaan domestik mereka dengan tarif minimal 15%. Ini akan menghalangi praktik menggunakan skema akuntansi untuk mengirimkan keuntungan ke beberapa negara dengan pajak yang sangat rendah.

Negara-negara telah bergulat dengan pertanyaan tentang bagaimana mencegah perusahaan dari secara legal menghindari pembayaran pajak dengan beralih ke surga pajak – biasanya negara bagian kecil yang menarik perusahaan dengan pajak rendah atau tanpa pajak, meskipun perusahaan melakukan sedikit bisnis aktual di sana.

___

McHugh berkontribusi dari Frankfurt, Jerman.