POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin COP26 menjanjikan kampanye baru untuk menyelamatkan hutan

Hampir seperempat dari semua emisi CO2 antropogenik dapat dikaitkan dengan aktivitas penggunaan lahan seperti penebangan, deforestasi, dan pertanian

GLASCOW – Para pemimpin dunia akan mengakhiri pertemuan puncak iklim dua hari pada hari Selasa dengan janji miliaran dolar untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030 – tanggal yang terlalu jauh bagi para aktivis yang menginginkan tindakan mendesak untuk menyelamatkan paru-paru planet ini.

Janji itu akan dibuat pada konferensi COP26 PBB, yang akan berlangsung selama dua minggu lagi untuk mencoba menyusun rencana nasional guna mencegah efek paling merusak dari pemanasan global.

Ketua KTT, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, mengatakan kesepakatan tentang deforestasi sangat penting untuk ambisi keseluruhan untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius.

Dia diharapkan mengatakan di Glasgow, menurut Downing Street: “Ekosistem yang padat ini – katedral alam – adalah paru-paru planet kita.”

“Hutan mendukung masyarakat, mata pencaharian dan persediaan makanan, dan menyerap karbon yang kita pompa ke atmosfer. Hutan sangat penting untuk kelangsungan hidup kita,” kata Johnson.

“Dengan janji hari ini (Selasa) yang belum pernah terjadi sebelumnya, kita akan memiliki kesempatan untuk mengakhiri sejarah panjang umat manusia sebagai penakluk alam, dan sebagai gantinya menjadi penjaganya.”

Pemerintah Inggris mengatakan janji tersebut didukung oleh sekitar $20 miliar dana publik dan swasta, dan telah didukung oleh lebih dari 100 pemimpin yang mewakili lebih dari 85 persen hutan dunia.

Di antara para pemimpin tersebut adalah para pemimpin Brasil dan Rusia yang kaya akan hutan, keduanya dikecam oleh para aktivis karena mempercepat laju deforestasi, bersama dengan Presiden AS Joe Biden dan lainnya.

Joko Widodo, Presiden Resource-Bless Indonesia, mengatakan bahwa hutan hujan, bakau, laut, dan lahan gambut kepulauannya adalah kunci untuk mengendalikan perubahan iklim.

READ  Junta Myanmar 'sangat kecewa' atas pengecualian Min Aung Hlaing dari KTT ASEAN

“Kami berkomitmen untuk melindungi penyerap karbon kritis dan modal alam kami untuk generasi mendatang,” katanya dalam sebuah pernyataan dari pemerintah Inggris.

“Kami menyerukan semua negara untuk mendukung jalur pembangunan berkelanjutan yang meningkatkan mata pencaharian masyarakat – terutama masyarakat adat, perempuan dan petani kecil.”

– 10 tahun lagi –

Janji untuk “menghentikan dan membalikkan deforestasi dan degradasi lahan pada tahun 2030” termasuk janji untuk mengamankan hak-hak masyarakat adat, dan pengakuan atas “peran mereka sebagai penjaga hutan.”

Tetapi sementara Johnson mengatakan itu “belum pernah terjadi sebelumnya”, pertemuan iklim PBB di New York pada tahun 2014 membuat deklarasi serupa untuk mengurangi separuh laju deforestasi pada tahun 2020, dan mengakhirinya pada tahun 2030.

Namun, penebangan terus berlanjut dalam skala industri, tidak terkecuali di Amazon di bawah pemerintahan sayap kanan Presiden Brasil Jair Bolsonaro.

Hampir seperempat dari semua emisi karbon dioksida antropogenik dapat dikaitkan dengan aktivitas penggunaan lahan seperti penebangan, penggundulan hutan, dan pertanian.

Manusia telah menebang setengah dari hutan Bumi, sebuah praktik yang sangat berbahaya bagi iklim ketika pohon penyerap CO2 digantikan oleh tanaman ternak atau monokultur.

Greenpeace telah mengkritik inisiatif Glasgow untuk secara efektif memberi penerangan hijau “satu dekade lagi deforestasi”.

“Masyarakat adat menyerukan agar 80 persen Amazon dilindungi pada tahun 2025, dan mereka benar, dan itulah yang dibutuhkan,” kata Carolina Pasquale, Direktur Eksekutif Greenpeace Brasil.

“Iklim dan alam tidak mampu membayar kesepakatan ini,” katanya.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa cara terbaik untuk melindungi hutan di seluruh dunia adalah dengan menjaganya di bawah pengelolaan masyarakat lokal dengan pengetahuan konservasi dari generasi ke generasi.

READ  Suga menentang tindakan maritim China dalam pembicaraan dengan pemimpin Vietnam di Asia Tenggara

“Kami akan mencari bukti nyata dari perubahan cara uang diinvestasikan,” kata Tuntiac Kattan Gua dari COICA asli.

“Jika 80 persen dari apa yang diusulkan diarahkan untuk mendukung hak atas tanah dan usulan masyarakat adat dan lokal, kita akan melihat pembalikan dramatis dalam tren saat ini yang menghancurkan sumber daya alam kita,” katanya.