POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin APEC setuju untuk berkolaborasi dalam dorongan vaksin global

Para pemimpin Pasifik berjanji untuk meningkatkan produksi dan distribusi vaksin Covid-19 pada hari Jumat dalam pertemuan virtual darurat untuk menyusun rencana aksi untuk mengatasi pandemi global.

Pembicaraan yang belum pernah terjadi sebelumnya mempertemukan para kepala negara dari kelompok Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) dari 21 negara, termasuk Presiden AS Joe Biden dan timpalannya dari China Xi Jinping.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, yang mengadakan KTT secara online dalam waktu singkat, menggambarkan diskusi itu sebagai “kaya”, dengan mengatakan dia telah menetapkan agenda yang solid untuk pertemuan para pemimpin senior APEC pada November.

Baca juga | Biden dan Xi Jinping bergabung dalam pembicaraan APEC tentang tanggapan pandemi

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah APEC, para pemimpin berkumpul untuk pertemuan luar biasa yang berfokus secara eksklusif pada Covid-19 dan bagaimana kawasan kita dapat keluar dari krisis kesehatan dan ekonomi terburuk dalam ingatan hidup,” katanya.

“Yang paling utama dalam pikiran para pemimpin adalah mencapai akses luas ke vaksin secara global dan bekerja secara kolaboratif untuk membuatnya tersedia untuk semua sesegera mungkin.”

Pertemuan itu menghasilkan beberapa komitmen khusus, meskipun Xi China menjanjikan $3 miliar untuk membantu negara-negara berkembang pulih dari dampak sosial dan ekonomi dari virus corona.

Xi mengatakan China telah memasok lebih dari 500 juta dosis vaksin Covid-19 ke negara-negara berkembang.

“Kami akan melipatgandakan upaya kami untuk memperluas produksi dan pasokan vaksin,” kata pernyataan bersama dari para pemimpin APEC, dengan Ardern mengatakan ada juga tekad untuk menurunkan tarif vaksin dan peralatan medis terkait.

Dia mengatakan diskusi “telah menggerakkan kita melampaui nasionalisme vaksin,” yang dia tuduh membantu mengembangkan berbagai jenis virus yang menyebar cepat yang sekarang memicu pandemi.

READ  Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

“Kita perlu mencegah penularan dan melakukan segala yang kita bisa untuk memvaksinasi sebanyak mungkin orang secepat mungkin,” katanya.

Pemimpin Selandia Baru mencatat bahwa negara-negara APEC akan melihat dokumen digital untuk menyederhanakan perjalanan dan perdagangan melintasi perbatasan internasional tanpa mengorbankan perlindungan kesehatan terkait pandemi.

Baca juga | China menjanjikan $ 3 miliar lagi dalam bantuan Covid-19 untuk negara-negara berkembang

“Kami mendorong solusi kolaboratif dan praktis untuk terhubung kembali dengan dunia secara aman dengan terus mengeksplorasi opsi termasuk paspor vaksin, koridor perjalanan hijau, dan gelembung perjalanan bebas karantina,” katanya.

Ardern mengatakan penting bahwa rantai pasokan perdagangan tetap terbuka di Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, yang negara-negara anggotanya secara kolektif menyumbang sekitar 60 persen dari produk domestik bruto global.

Pertemuan virtual itu mempertemukan para pemimpin dunia seperti Presiden Rusia Vladimir Putin, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, Scott Morrison dari Australia, dan Justin Trudeau dari Kanada.

Putin mengatakan vaksinasi adalah prioritas utama.

“Kami siap bekerja sama erat dengan mitra APEC di bidang-bidang mendesak seperti menyelenggarakan vaksinasi massal penduduk,” katanya.

Banyak perhatian tertuju pada apakah Biden dan Xi dapat mengesampingkan persaingan dalam hubungan yang semakin penuh antara Amerika Serikat dan China untuk bekerja sama dalam agenda Ardern.

Washington menuduh Beijing kurang transparan tentang asal-usul epidemi di pusat kota Wuhan, menambah ketegangan yang ada atas masalah-masalah seperti tarif perdagangan dan perlakuan terhadap warga Uighur di Xinjiang.

Menghadapi kritik seperti itu, China sangat ingin memposisikan dirinya sebagai penyelamat negara-negara lain yang sekarang berjuang untuk mengendalikan virus, memberikan bantuan, vaksin, dan peralatan medis.

Mengacu pada pertempuran diplomatik untuk dampak pandemi, pejabat Gedung Putih mengatakan menjelang pembicaraan bahwa Amerika Serikat bermaksud untuk berfungsi sebagai “gudang vaksin untuk wilayah tersebut.”

READ  AS akan mengirimkan vaksin Covid-19 ke Bhutan dan Nepal pada hari Jumat

Ardern mengatakan tidak ada tanda-tanda ketegangan antara Xi dan Biden pada pertemuan itu.

“Tidak, ini sama sekali bukan masalah yang seharusnya saya tangani sebagai ketua,” katanya, seraya menambahkan bahwa semua pemimpin yang terlibat “sangat fokus pada masalah yang kita hadapi sebagai sebuah wilayah.”