POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala WHO mengatakan itu ‘prematur’ untuk menolak teori kebocoran laboratorium COVID-19

  • Kepala Organisasi Kesehatan Dunia tampaknya mengubah posisinya tentang kemungkinan bahwa COVID-19 berasal dari laboratorium.
  • “Kecelakaan laboratorium sering terjadi. Itu biasa terjadi,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Kamis.
  • Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sebelumnya bahwa “sangat tidak mungkin” bahwa COVID-19 telah lolos dari laboratorium China.

Kepala WHO mengatakan ada “dorongan awal” untuk menolak teori bahwa COVID-19 berasal dari kebocoran laboratorium, menambahkan bahwa “kecelakaan laboratorium memang terjadi.”

Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, tampaknya menarik kembali komentar sebelumnya yang dibuat oleh organisasinya.

Pada bulan Februari, sebagian besar menolak kemungkinan bahwa COVID-19 telah bocor dari laboratorium di kota Wuhan di Cina, sebuah teori yang sejak itu mendapatkan kembali beberapa momentum meskipun tidak terbukti.

“Saya sendiri adalah seorang teknisi laboratorium, saya seorang ahli imunologi dan saya bekerja di laboratorium,” katanya kepada wartawan pada konferensi pers. Diterbitkan oleh France24.

“Kecelakaan laboratorium terjadi, itu biasa. Saya telah melihatnya terjadi dan membuat kesalahan sendiri – jadi itu bisa terjadi.”

Hubungan potensial antara laboratorium dan asal-usul COVID-19 Dia didorong keras oleh mantan Presiden AS Donald Trump dan anggota lain dari pemerintahannya tahun lalu dan Itu banyak ditolak oleh para ahli.

Tetapi gagasan itu telah mendapatkan kembali beberapa mata uang dalam beberapa bulan terakhir, meskipun pemerintah China terus menolak teori tersebut.

Itu memperoleh kredibilitas yang lebih besar setelah Presiden Joe Biden mengumumkan pada bulan Mei bahwa ia telah meminta pejabat intelijen untuk melakukan tinjauan teori selama tiga bulan tentang asal-usul virus. Sebagai bagian dari penyelidikan ini, mereka akan mengeksplorasi apakah itu hasil dari kecelakaan di laboratorium China.

READ  Presiden Kuba Soroti Keberhasilan Kandidat Vaksin Covid-19 - Prensa Latina

Organisasi Kesehatan Dunia pada Januari menyelesaikan penyelidikan selama sebulan di China – di mana kasus pertama dicatat – untuk menyelidiki asal-usul virus corona.

Organisasi itu kemudian mengatakan bahwatidak pernah mungkin“Bahwa virus itu telah bocor dari Laboratorium Virus Wuhan dan disimpulkan bahwa virus itu kemungkinan besar berpindah dari kelelawar ke manusia melalui hewan perantara.

Tapi Sekelompok ilmuwan internasional yang terdiri dari 18 orang mencabut klaim ini pada bulan Mei Dia mengatakan WHO tidak memberikan teori kebocoran laboratorium “pertimbangan seimbang” selama penyelidikan.

Dia mengatakan teori itu masih “bisa diterapkan” dan mencatat bahwa hanya empat halaman dari 313 halaman laporan WHO yang membahas kemungkinan kecelakaan laboratorium yang menyebabkan virus melarikan diri.

Peter Benmbarek, seorang ilmuwan di Organisasi Kesehatan Dunia, Pada bulan Februari, organisasi mengatakan bahwa organisasi tidak akan menyelidiki hipotesis kebocoran di laboratorium lebih lanjut, meskipun komentar Tedros menunjukkan sebaliknya.

Dia meminta China untuk lebih “transparan, terbuka dan [to] Kolaborasi” dalam membagikan data awal yang diminta oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahap awal pandemi virus corona.

Dia berkata, untuk Prancis24Kami membutuhkan informasi langsung tentang seperti apa laboratorium ini sebelum dan di awal pandemi.

“Jika kita mendapatkan informasi yang lengkap, kita bisa mengesampingkannya [the laboratory theory]. “

MemuatAda yang sedang diunggah.