POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para menteri G20 memperbaharui komitmen mereka terhadap Perjanjian Paris dan menyepakati prinsip-prinsip ekonomi biru |  Berita |  Pusat Pengetahuan SDG

Para menteri G20 memperbaharui komitmen mereka terhadap Perjanjian Paris dan menyepakati prinsip-prinsip ekonomi biru | Berita | Pusat Pengetahuan SDG

Menteri lingkungan dan iklim G20 “ditentukan[d] Untuk mengejar pertumbuhan dan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif secara lingkungan” sejalan dengan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim, Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global Kunming-Montreal (GBF), tujuan mencapai Netralitas Degradasi Lahan (LDN) oleh 2030, dan komitmen untuk mengatasi polusi.Mereka juga mengadopsi seperangkat prinsip sukarela tentang ekonomi laut yang berkelanjutan dan tangguh.

Dalam dokumen hasil, para menteri menyatakan tekad mereka untuk menghindari tindakan terisolasi untuk mengatasi krisis dan tantangan lingkungan dan “mengakui kebutuhan mendesak untuk memperkuat kebijakan dan memobilisasi pembiayaan.” Lebih lanjut mereka menekankan bahwa “pemberantasan kemiskinan dalam segala bentuk dan dimensinya, termasuk kemiskinan ekstrem, sangat diperlukan untuk jalur pembangunan yang berkelanjutan dan tahan iklim.”

Dalam hal percepatan aksi iklim, para Menteri menekankan pentingnya Penilaian Global Pertama (GST) pada Konferensi Perubahan Iklim PBB 2023 (UNFCCC COP 28) untuk menilai kemajuan bersama dalam mencapai tujuan Perjanjian Paris.

Mereka menegaskan perlunya “memperkuat tindakan dan dukungan menuju pencapaian Tujuan Global untuk Adaptasi (GGA)” dan berkomitmen untuk “bekerja menuju implementasi yang berhasil” dari pengaturan pembiayaan untuk kerugian dan kerusakan. Untuk menyoroti terus pentingnya pembiayaan publik, berbasis hibah, dan konsesional untuk memungkinkan aksi iklim, mereka juga menyerukan mobilisasi pembiayaan iklim yang dipercepat, memadai, dan tambahan dari bank pembangunan multilateral (MDB), lembaga pembiayaan internasional (IFI), dan sektor swasta. sektor, dan sumber lainnya.

Outcome document juga memuat komitmen mengenai:

  • Mencegah, mengurangi, dan memulihkan degradasi lahan, mempercepat pemulihan ekosistem, serta menghentikan dan memulihkan hilangnya keanekaragaman hayati;
  • Pengelolaan Sumber Daya Air yang Berkelanjutan dan Terintegrasi (IWRM);
  • Mempromosikan efisiensi sumber daya dan ekonomi sirkular serta mencegah dan mengurangi risiko polusi; Dan
  • Melindungi dan melestarikan laut sambil mempromosikan ekonomi laut yang berkelanjutan dan tangguh.
READ  Menjaga Ketahanan Ekonomi Di Tengah Ketidakpastian Global - Akademisi

Terlampir pada dokumen hasil, “Chennai High Level Principles for a Sustainable and Resilient Blue Ocean/Blue Economy” yang disetujui oleh para Menteri, “dapat diterapkan oleh anggota G20 secara sukarela, berdasarkan situasi dan prioritas nasional.” Dipandu oleh prinsip-prinsip ini, anggota G20 akan: memprioritaskan kesehatan laut; mengenali dan mengatasi hubungan antara laut dan iklim; mempromosikan keadilan sosial dan antar generasi dan kesetaraan gender; dan mempromosikan penggunaan perencanaan tata ruang laut. Anda juga akan: memanfaatkan sains, teknologi, dan inovasi; Mengakui, melindungi dan memanfaatkan kearifan lokal dan tradisional; Menetapkan dan menerapkan mekanisme pemantauan dan evaluasi; memperkuat kerja sama internasional; dan memperkuat keuangan laut.

Para menteri bertemu di Chennai, India, pada 28 Juli 2023. Tema Kepresidenan G20 India adalah ‘Satu Tanah, Satu Keluarga, Satu Masa Depan’. Anggota G20 adalah Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, india, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Federasi Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat. , dan Uni Eropa. [G20 Environment and Climate Ministers’ Meeting Outcome Document and Chair’s Summary]