POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah merekonstruksi wajah kera besar berumur 12 juta tahun

Para ilmuwan menggunakan teknologi pencitraan sinar-X yang canggih Rekonstruksi wajah kera besar berumur 12 juta tahunHal ini membuka jendela mengenai momen kritis dalam evolusi primata yang mungkin mengungkap petunjuk penting tentang asal usul kita.

Dalam laporan yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, para peneliti dari Amerika Serikat dan Spanyol telah menyajikan gambar 3D pertama yang akurat dari wajah kera besar. perolapithecus catalonicus, Ini mengungkapkan makhluk dengan mosaik ciri-ciri, beberapa dimiliki oleh primata yang masih hidup, dan yang lainnya dimiliki oleh spesies yang telah lama punah. Kombinasi sifat fisik dapat membantu para ilmuwan menjawab pertanyaan yang membuat frustrasi.

“Pada dasarnya, kisah kera yang hidup adalah sebuah misteri,” kata Sergio Almesija, salah satu penulis makalah baru dan ilmuwan peneliti senior di American Museum of Natural History di New York.

“Kita tidak punya fosil yang bisa diyakini semua orang sebagai kera yang masih hidup. Pada saat yang sama, kita punya banyak sekali fosil kera. Tapi tak ada yang sepakat mengenai apa itu kera karena mereka sangat berbeda dari makhluk hidup.

Sisa-sisa fosil tidak lengkap yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari satu-satunya contoh Pyrrholapithecus yang diketahui, yang ditemukan 20 tahun lalu selama… Memperluas TPA Di timur laut Spanyol, sebagiannya telah menjadi kebun anggur.

Mungkin sulit membayangkan keberadaan monyet di belahan dunia ini. Namun jutaan tahun yang lalu, pada zaman pertengahan Miosen, jumlah spesies kera besar sepuluh kali lebih besar dibandingkan saat ini, dan mereka tersebar di wilayah geografis yang lebih luas, termasuk sebagian Asia dan Eropa.

READ  Stok Intuitive Instruments (LUNR) melonjak setelah pembaruan misi bulan

Kera pada masa Miosen pertengahan juga hidup di hutan yang suhunya tidak terlalu panas dan lembap dibandingkan hutan tropis tempat tinggal sejumlah kecil kera besar, yang semuanya terancam punah atau sangat terancam punah.

Namun lanskap Miosen berubah.

Sekitar 9,6 juta tahun yang lalu, perubahan iklim menyapu sebagian besar habitat hutan hijau di Eurasia. Kehilangan ini “merupakan bencana besar bagi kera,” katanya kertas Dalam ilmu mengajar alam. Kebanyakan kera menghilang dari wilayah tersebut dalam peristiwa kepunahan yang dikenal sebagai Krisis Falesian.

Peerolapithecus hidup pada momen penting, “sebelum iklim bumi berubah dan banyak kera punah.”Carol Ward, seorang profesor ilmu patologi dan anatomi di Fakultas Kedokteran Universitas Missouri, yang tidak mengerjakan makalah tersebut, mengatakan:

Fosil yang terawetkan dengan baik dari periode ini tidak tersedia, kata Ward. “Catatan fosil bisa jadi sulit karena menghasilkan fosil yang rusak, fosil yang tidak berbentuk, dan fosil yang terfragmentasi.

Hal ini terjadi pada satu-satunya kelompok sisa dari Peyrolapithecus. Tulang-tulang tersebut – yang meliputi seluruh wajah, bagian tangan, panggul, kaki, beberapa tulang belakang dan beberapa tulang rusuk – ditemukan ketika para pekerja sedang membangun tempat pembuangan sampah yang sekarang dikenal sebagai Abocador de Can Mata dekat Barcelona.

“Wajahnya sedikit hancur ke arah yang berbeda,” kata Almesija, menjelaskan bahwa para peneliti awalnya menduga bahwa pecahan tulang tersebut telah berubah bentuk selama jutaan tahun terkubur di bawah berton-ton sedimen.

Namun, selama rekonstruksi Perolapithecus, peneliti menyadari bahwa fragmen tulangnya tidak berubah bentuk. Banyak diantara mereka yang bergeser dan terpisah satu sama lain, meninggalkan semacam teka-teki tiga dimensi yang terhambat oleh potongan-potongan yang hilang.

CT scan telah digunakan sejak saat itu Pertengahan tahun 2000an Untuk merekonstruksi gambar hewan yang telah lama punah, termasuk Sahelanthropus chadensis, yang berusia sekitar 7 juta tahun, dan merupakan salah satu spesies tertua yang diketahui terkait dengan pohon keluarga manusia. Namun peralatan yang ada saat ini menawarkan resolusi yang jauh lebih baik, sehingga memungkinkan para ilmuwan mencapai hasil yang “hampir mustahil” satu dekade lalu, kata Almesija.

READ  Apa itu kekosongan Bootes? Lubang misterius di alam semesta

Mesin yang digunakan para ilmuwan untuk memeriksa Pereoapithecus menggunakan sinar X yang lebih kuat dibandingkan mesin CT rumah sakit tradisional. Perangkat yang dikenal sebagai pemindai CT ini dapat menembus material padat dan menghasilkan gambar dengan resolusi jauh lebih tinggi.

Kelsey D. memimpin. Pugh, peneliti di American Museum of Natural History dan dosen di Brooklyn College, menganalisis CT scan Pyrrholapithecus..

“Bagian dari proses rekonstruksi adalah Anda harus melakukan CT scan, yang merupakan spesimen yang rusak ini, dan Anda perlu memisahkan mana yang tulang dan mana yang batuan,” kata Pugh. “Anda harus membuat keputusan tentang bagian mana yang harus tetap menjadi bagian mana.”

Setelah mengumpulkan bagian-bagian tulang, dia kemudian harus menemukan penempatan yang tepat untuk masing-masing tulang, sebuah tugas yang memakan waktu berbulan-bulan dan membutuhkan “banyak pengetahuan anatomi dan sedikit seni,” kata Pugh. Salah satu teknik, yang disebut “fotografi cermin”, memanfaatkan simetri tengkorak. Ketika tidak ada pecahan di sisi kiri tengkorak, saya menyimpulkan seperti apa bentuknya berdasarkan pecahan di sisi kanan.

Gigi runcing berukuran lebih besar yang disebut gigi taring memberi tahu para ilmuwan bahwa mereka sedang melihat Peerolapithecus jantan. Beratnya sekitar 75 pon, kira-kira sebesar simpanse betina modern.

“Kejutan terbesarnya adalah bahwa itu adalah sebuah mosaik,” kata Almisija.

Peerolapithecus menempati cabang penting dari pohon kehidupan, memiliki wajah yang mirip dengan kera besar yang kita kenal sekarang – seperti orangutan, simpanse, dan gorila – serta tangan yang lebih pendek seperti kera. Ia mengatakan kera yang hidup memiliki tangan yang panjang dan mampu “menggantung diri di bawah dahan dengan menggunakan jari-jarinya yang panjang dan melengkung seperti kait.”

READ  Deteksi bintang "perokok kuno" di jantung Bima Sakti

Di dalam batangnya, Perolapithecus lebih dekat dengan kera hidup dan manusia, dengan postur tegak yang membantu manusia berjalan dengan dua kaki dan memungkinkan kera memanjat dan bergelantungan di dahan pohon, kata Almesiga. “Monyet memiliki tubuh yang lebih primitif [form]Seperti kucing atau anjing.”

Yang paling membedakan Peyrolapithecus adalah tinggi wajahnya, khususnya jarak antara area tengkorak termasuk mata dan hidung, kata Pugh. Mata “terletak tinggi di wajah,” kata Pugh. “Ini adalah sifat yang kita lihat pada beberapa fosil kera lainnya, namun sifat ini lebih unggul dibandingkan kebanyakan kera yang masih hidup.”

“Rekonstruksi mendetail semacam ini berguna tetapi membutuhkan banyak upaya,” kata Kieran McNulty, profesor antropologi di Universitas Minnesota yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Penulis makalah ini telah menyediakan CT scan Pyrrholapithecus untuk ilmuwan lain, sebuah praktik yang relatif jarang terjadi dalam paleontologi dan paleoantropologi, kata McNulty. Hal ini akan memungkinkan band-band lain untuk mencoba membangun kembali genre mereka sendiri.

Bagi para ilmuwan yang mempelajari evolusi hominin, keluarga primata yang mencakup manusia, rekonstruksi, dan penelitian serupa akan meningkatkan pemahaman kita tentang perubahan yang terjadi selama jutaan tahun evolusi kera.

Hal ini akan menimbulkan “pertanyaan yang sangat menarik: Mengapa perubahan ini terjadi?” kata Ward. “Kemudian kita bisa mulai menyusun ceritanya.”