POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan planet paling metalik di galaksi

Para ilmuwan telah menemukan planet paling metalik di galaksi

Ditulis oleh Robert Scotchi | diperbarui

planet ekstrasurya

Astronomi dan fisika melaporkan bahwa para ilmuwan telah menemukan planet ekstrasurya yang jauh dan sangat termineralisasi dengan komposisi yang membingungkan dalam penelitian baru-baru ini. Planet, yang disebut LTT9779 b, terletak lebih dari 260 tahun cahaya dari Bumi dan memiliki albedo yang sangat tinggi, yang secara ilmiah mengatakan bahwa ia memantulkan sejumlah cahaya yang menakutkan ke luar angkasa dari atmosfernya. Planet logam ini lebih jauh dari planet yang kita kenal ketika Anda mempertimbangkan kedekatannya dengan bintangnya, yang memberikan perkiraan suhu permukaan rata-rata 2.000 derajat Celcius.

Sebuah planet logam memantulkan begitu banyak cahaya kembali ke luar angkasa sehingga para ilmuwan bingung dengan apa yang terjadi di permukaannya.

Peneliti observatorium di Côte d’Azur Vivian Parmentier, yang ikut menulis penelitian ini, mencatat bahwa sebagian besar planet yang menempati wilayah yang sangat dekat dengan bintang induknya akan mengalami penguapan atmosfer oleh panas yang hebat.

Namun dalam kasus LTT9779 b, planet logam memiliki atmosfer unik yang terdiri dari awan metalik, membuatnya menjadi atmosfer yang lebih berat dan lebih sulit untuk dikeluarkan. Awan metalik planet juga memantulkan cahaya dari bintang dan menjaga permukaan planet agar tidak terlalu panas.

LTT9779 b bukan hanya sebuah planet metalik, ia memiliki awan metalik yang menutupi permukaannya, yang berkontribusi terhadap pemanasan.

Komposisi dan luminositas unik planet ini dianalisis menggunakan satelit CHEOPS Badan Antariksa Eropa. Kedekatan LTT9779 b dengan bintang induknya memungkinkannya mengorbit penuh setiap 19 jam, dan para peneliti telah dapat melacak kecerahan planet saat bergerak di belakang bintang, sebuah peristiwa yang dikenal sebagai gerhana sekunder.

READ  Bagaimana NASA melampaui ekspektasi dengan asteroid Bennu?

Dalam penelitian mereka, para ilmuwan menyimpulkan bahwa LTT9779 b memiliki albedo 80 persen, yang 50 persen lebih tinggi dari Bumi, dan lima persen lebih tinggi dari Venus, yang memiliki albedo tertinggi di tata surya kita.

planet ekstrasurya

Tidak seperti Venus, yang memiliki atmosfer karbon dioksida dan awan asam sulfat yang memerangkap panas, atmosfer LTT9779 b sangat jenuh dengan uap silikat dan logam sehingga terpantul.

Dengan kata lain, planet logam mengandung awan kaca dan logam yang menghujani tetesan titanium super panas saat menjadi sangat berat. Permukaan LTT9779 b terkena mati ribuan kali; Pertanda kehancuran ini menciptakan penghalang pelindung dan reflektif yang mencegah permukaan tertiup angin oleh bintang asalnya.

Sebuah planet logam dengan awan titanium terdengar seperti sesuatu yang keluar dari fiksi ilmiah, tapi itu ada di alam semesta.

Planet logam ini adalah yang pertama dari jenisnya yang ditemukan oleh para ilmuwan, dan sifatnya yang membingungkan membuat kita terpesona, untuk sedikitnya. Saat kami terus belajar tentang kemampuan LTT9779 b untuk tetap utuh meskipun menyerap panas yang sangat banyak, kami bertanya-tanya apakah planetesimal logam serupa lebih umum daripada yang kita kira.

Meskipun planet serba logam dengan awan titanium tampak seperti planet rumah bagi ras alien canggih yang kita lihat di film fiksi ilmiah dystopian, kita tidak dapat menyangkal bahwa kita telah menemukan sesuatu yang baru dan cemerlang yang tidak dapat kita ambil. mata kita lepas.

Sekarang teleskop James Webb secara resmi (dan berhasil) beroperasi selama satu tahun, kami hanya dapat berharap bahwa para peneliti pada akhirnya akan mengarahkan teleskop inframerah mereka yang sangat sensitif ke arah planet logam sehingga kami dapat melihat lebih detail dan, namun demikian, pemahaman yang lebih baik Bagaimana fungsi planet ekstrasurya yang unik ini?

READ  Kelas baru planet ekstrasurya yang layak huni merupakan langkah maju yang besar dalam pencarian kehidupan