POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan cagar alam berusia 20.000 tahun di Samudra Pasifik Utara

Para ilmuwan telah menemukan cagar alam berusia 20.000 tahun di Samudra Pasifik Utara

Penelitian baru menunjukkan bahwa kelompok paus pembunuh di Samudra Pasifik Utara, dekat Jepang dan Rusia, memiliki budaya, dialek, dan tradisi yang berbeda karena nenek moyang mereka di Zaman Es, dan beberapa kelompok tetap berada di tempat perlindungan Zaman Es daripada bermigrasi. Para peneliti membahas klasifikasi paus pembunuh menjadi beberapa spesies atau subspesies karena perbedaan besar dalam pola makan dan perilaku, menekankan pentingnya memahami spesies ekologi orca yang berbeda untuk keseimbangan ekosistem dan praktik perburuan. Orca di Samudra Pasifik Utara. Kredit gambar: SDU/Olga Filatova

Samudra Pasifik bagian utara dekat Jepang dan Rusia adalah rumah bagi beberapa populasi paus pembunuh yang berbeda, namun mereka tidak pernah berinteraksi, berburu mangsa yang berbeda, berkomunikasi dalam dialek yang berbeda, dan menghindari perkawinan satu sama lain. Bagaimana ini bisa terjadi jika mereka tinggal berdekatan dan menjadi anggota yang sama menggolongkan?

Pakar Cetacea Olga Filatova dari Universitas Southern Denmark mendedikasikan penelitiannya untuk mengungkap rahasia kolonisasi paus pembunuh di Samudra Pasifik Utara. Selama masa jabatannya di Universitas Negeri Moskow, ia memimpin banyak ekspedisi untuk mempelajari makhluk misterius ini. Saat ini berafiliasi dengan Pusat Penelitian Biologi Kelautan di Universitas Southern Denmark.

Dan kini, beberapa temuan terbaru mereka telah dipublikasikan. Dalam penelitian baru-baru ini, ia dan rekan-rekannya mengeksplorasi interaksi kompleks antara budaya paus pembunuh dan sejarah kolonisasi mereka di Samudra Pasifik Utara pasca-glasial, menunjukkan bahwa kelompok paus pembunuh yang sekarang hidup di dekat Selat Nemuro di Jepang utara adalah keturunan dari paus pembunuh yang menetap di sana selama era gletser. Zaman es terakhir, sekitar 20 ribu tahun lalu. Situs ini dipilih sebagai tempat perlindungan oleh nenek moyang jauh, dan keturunan mereka telah tinggal di sana sejak saat itu.

“Paus pembunuh adalah makhluk konservatif dan tradisional yang tidak mengubah atau mengubah tradisi mereka kecuali ada alasan kuat untuk melakukannya. Kami melihatnya pada populasi ini,” kata Olga Filatova.

Ini adalah kedua kalinya dia berlindung di orca Zaman Es. Yang pertama terletak di dekat Kepulauan Aleutian, sekitar 2.500 kilometer jauhnya. Kelompok di sana sama konservatif dan berkomitmen terhadap tradisi seperti keunikan Jepang mereka dan juga merupakan keturunan nenek moyang Zaman Es yang berlindung di perairan bebas es.

Orca Pasifik Utara

Orca di Samudra Pasifik Utara. Kredit gambar: SDU/Olga Filatova

“Ketika es mulai surut lagi, dan paus pembunuh serta paus lainnya dapat berenang ke daerah baru yang bebas es, beberapa dari mereka tidak mengikuti. Mereka tetap tinggal di tempat penampungan, dan masih tinggal di sana,” kata Olga Filatova.

Penelitian ini mengandalkan analisis genetik (para peneliti mengambil biopsi kulit dari hewan) dan analisis suara hewan (direkam dengan mikrofon bawah air).

“Paus pembunuh di Selat Nemuru memiliki keragaman genetik yang luar biasa tinggi, yang merupakan ciri khas dari tempat perlindungan es, dan repertoar vokal mereka sangat berbeda dari dialek paus pembunuh yang hidup lebih jauh ke utara lepas pantai Kamchatka. kemungkinan besar Dia adalah keturunan dari beberapa kelompok yang bermigrasi ke arah barat dari Central Aleutian Refuge, itulah sebabnya dia sangat berbeda.”

Suara paus pembunuh sangat beragam, dan tidak ada dua kelompok yang mengeluarkan suara yang sama. Oleh karena itu, suara-suara ini dapat digunakan untuk menentukan afiliasi individu terhadap keluarga dan kapsul. Paus pembunuh tidak diprogram secara genetis untuk mengeluarkan suara seperti kucing, misalnya. Seekor kucing yang tumbuh di antara hewan lain dan belum pernah mendengar kucing lain akan tetap mengeong ketika ia membuka mulutnya. Sebaliknya, paus pembunuh belajar berkomunikasi dari induknya atau dari anggota keluarga yang lebih tua. Tiap pod mempunyai dialeknya masing-masing, tidak diucapkan oleh pod lain.

“Saat kami menggabungkan ini dengan analisis genetik, kami mendapatkan gambaran yang kuat tentang bagaimana populasi orca yang berbeda berhubungan satu sama lain,” kata Olga Filatova.

Sejauh ini, dua tempat perlindungan Zaman Es telah ditemukan, memberikan kita wawasan tentang bagaimana paus pembunuh menghadapi perubahan iklim saat ini dan masa depan: mereka cenderung pindah ke utara saat es mencair, dan kolonisasi ini dapat terjadi dalam keluarga atau kelompok kecil dan individu. daripada dalam gelombang besar.

Dua Orca Pasifik Utara

Orca di Samudra Pasifik Utara. Kredit gambar: SDU/Olga Filatova

Penemuan dua cagar alam Zaman Es tidak hanya memberikan kontribusi terhadap wawasan tentang bagaimana paus pembunuh bertahan hidup selama Zaman Es, namun juga memberikan gambaran bahwa paus pembunuh sebagai hewan yang sangat berbeda yang mungkin tidak cocok menjadi satu spesies.

“Banyak yang percaya bahwa paus pembunuh harus dibagi menjadi beberapa spesies. Saya setuju – setidaknya dalam subspesies karena mereka sangat berbeda sehingga tidak masuk akal untuk membicarakan satu spesies ketika membahas tempatnya dalam rantai makanan atau ketika mengalokasikan kuota untuk pemburu, ” kata Olga Filatova. .

Paus pembunuh ada yang memakan ikan, ada yang hanya ikan haring, ada yang hanya makarel, dan ada pula yang hanya memakan jenis salmon tertentu. Yang lainnya hanya memakan mamalia laut seperti anjing laut, lumba-lumba, dan lumba-lumba. Ada yang mengambil sedikit dari segalanya, ada pula yang tinggal jauh di laut lepas sehingga kita hanya tahu sedikit tentang mereka.

Apakah polong memakan ikan atau tidak—dan jenis ikan apa—memiliki dampak besar terhadap perburuan di habitatnya. Ketika suatu negara menghitung kuota tangkapan, negara tersebut harus memperhitungkan jumlah ikan yang ditangkap secara alami oleh predator, dan karena paus pembunuh dapat mengonsumsi 50-100 kg ikan per hari, hal ini sangat memengaruhi penghitungan kuota.

Jika polong memakan mamalia laut dan tidak menyentuh ikan, maka penting jika mereka ditangkap dan dijual ke taman laut, karena mereka lebih sulit diberi makan dibandingkan mamalia laut. Meskipun popularitas taman laut menurun di seluruh dunia, masih terdapat pasar yang besar bagi paus pembunuh di taman laut Tiongkok.

Karena hanya ada satu spesies paus pembunuh yang diakui secara ilmiah, para peneliti menggunakan bentuk klasifikasi berbeda untuk membedakan spesies paus pembunuh yang berbeda dan mengklasifikasikannya ke dalam apa yang disebut ekotipe. Di Pasifik Utara, sejauh ini tiga ekotipe telah diidentifikasi, dan di Belahan Bumi Selatan, empat atau lima spesies telah dideskripsikan.

Dan kemungkinan masih ada lagi – mungkin sebanyak 20 ekotipe berbeda, menurut Olga Filatova.

“Kita perlu mengetahui berbagai ekotipe. Paus pembunuh berada di puncak rantai makanan, dan hal ini memengaruhi keseluruhan ekosistem di sekitar mereka, apa yang mereka makan, dan di mana mereka melakukannya,” kata Olga Filatova.

Di perairan Denmark, Skagerrak dan Kattegat, dekat Pusat Penelitian Biologi Kelautan SDU, paus pembunuh kadang-kadang terlihat. Namun, tidak ada yang tahu apakah mereka memakan ikan atau mamalia laut – jadi, tidak ada yang tahu bagaimana pengaruhnya terhadap rantai makanan dan penangkapan ikan.

“Saya tak sabar untuk mengetahui lebih banyak tentang mereka. Mungkin mereka akan menjadi ekotipe baru,” kata Olga Filatova.

Berabad-abad, keluarga dan klan:

Paus pembunuh hidup dalam keluarga yang dipimpin oleh ibu. Keluarga berkumpul dalam kelompok erat yang disebut pod. Klan terdiri dari kelompok-kelompok dengan aksen fonetik yang serupa.

Spesies Ekologi Orca:

Spesies ekologi memiliki dialek yang berbeda, habitat yang berbeda, dan tidak saling kawin. Para peneliti yakin mungkin ada sebanyak 20 ekotipe yang berbeda.

Spesies ekologi yang diketahui di Pasifik Utara:

Penduduk: Keluarga-keluarga dan kelompok-kelompok yang tinggal di wilayah yang sama di sepanjang pantai. Mereka memakan ikan.

Transien: Tanduk yang lebih kecil dan tidak kompak yang memakan mamalia laut. Habitat dari Rusia hingga California.

Di luar: Hidup di laut terbuka dalam kelompok yang terdiri dari 20 hingga 200 individu. Pelajaran yang buruk.

Spesies Ekologi Antartika Selatan yang Diketahui:

Tipe A: Ia berkelana di perairan terbuka dan tampaknya memakan sebagian besar paus minke.

Tipe B: Lebih kecil dari Tipe A. Tampaknya sebagian besar makanannya adalah anjing laut.

Tipe C: yang terkecil. Hidup dalam kelompok yang lebih besar dari yang lain. Tampaknya sebagian besar memakan ikan.

Tipe D: berkisar antara 40 dan 60 lintang selatan. Hal ini kurang dipelajari.

Kemungkinan ekotipe baru:

Kelompok yang memakan ikan di Samudra Atlantik Utara.

Kelompok yang memakan mamalia laut di Samudra Atlantik Utara.

Kelompok yang memakan penguin dan singa laut di pesisir Amerika Selatan.

Kelompok di sekitar Gibraltar memakan tuna.

Koleksi di daerah tropis sekitar Hawaii dan Teluk Meksiko.

Dalam kelompok di seluruh Selandia Baru, makanan utamanya adalah bajingan dan hiu.

Referensi: “Bukti genetik dan budaya menunjukkan adanya suaka bagi paus pembunuh di lepas pantai Jepang selama masa glasial maksimum terakhir” oleh Olga A. Mamalia Laut.
doi: 10.1111/mms.13046

READ  Seorang antropolog percaya bahwa spesies manusia purba dapat bertahan hidup di pulau Flores