POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan memperingatkan bahwa perubahan iklim dapat memicu pandemi besar berikutnya

Ketika iklim global terus menghangat, para ilmuwan memperkirakan bahwa hewan liar harus merelokasi habitat mereka – kemungkinan besar ke daerah dengan populasi manusia yang besar. Ini akan sangat meningkatkan risiko lompatan virus pada manusia yang dapat menyebabkan pandemi besar berikutnya.

Para peneliti memperkirakan bahwa ketika pemanasan global berlanjut, hewan liar akan dipaksa untuk bermigrasi ke habitat mereka – kemungkinan besar ke daerah dengan populasi manusia – secara dramatis meningkatkan risiko lompatan virus pada manusia, yang berpotensi menyebabkan pandemi berikutnya.

Kaitan antara perubahan iklim dan penularan virus ini dijelaskan oleh tim peneliti internasional yang dipimpin oleh para ilmuwan di Universitas Georgetown dalam sebuah makalah berjudul “Perubahan Iklim Meningkatkan Risiko Penularan Virus Lintas Spesies” yang diterbitkan 28 April 2022 di jurnal sifat pemarah.

Dalam studi mereka, para peneliti melakukan penilaian komprehensif pertama tentang bagaimana perubahan iklim merestrukturisasi virom mamalia global. Pekerjaan ini berfokus pada pergeseran jangkauan geografis – perjalanan yang akan dilakukan spesies saat mereka melacak habitat mereka ke daerah baru. Karena mereka bertemu mamalia lain untuk pertama kalinya, studi memperkirakan bahwa mereka akan berbagi ribuan virus.

Perubahan iklim akan menyebabkan penyebaran virus baru di antara spesies mamalia

Pada tahun 2070, pusat populasi manusia di Afrika tropis, Cina selatan, India dan Asia Tenggara akan tumpang tindih dengan hotspot yang diproyeksikan untuk transmisi lintas spesies virus di satwa liar. Kredit: Colin Carlson/Georgetown University

Mereka berpendapat bahwa pergeseran ini memberikan peluang lebih besar bagi virus seperti Ebola atau coronavirus untuk muncul di tempat baru, membuatnya lebih sulit untuk dilacak, dan menjadi spesies hewan baru, sehingga memudahkan virus untuk melompati “batu loncatan” ke spesies. . Manusia.

“Kesamaan terdekat sebenarnya adalah risiko yang kita lihat dalam perdagangan satwa liar,” kata penulis utama studi Colin Carlson, PhD, asisten profesor di Pusat Ilmu dan Keamanan Kesehatan Global di Pusat Medis Universitas Georgetown. “Kami khawatir tentang pasar karena menyatukan hewan yang tidak sehat dalam kelompok yang tidak wajar menciptakan peluang untuk proses kemunculan berjenjang ini – seperti bagaimana SARS melompat dari kelelawar ke musang, lalu musang ke manusia. Tapi pasar tidak lagi istimewa. Dalam iklim yang berubah, jenis ini proses akan menjadi Ini adalah kenyataan di alam hampir di mana-mana.”

READ  Seperti apa bentuk planet mirip Bumi di Alpha Centauri?

Kekhawatiran adalah bahwa habitat hewan akan bergerak secara tidak proporsional di tempat yang sama dengan pemukiman manusia, menciptakan hotspot baru untuk risiko penyebaran. Sebagian besar proses ini mungkin sudah berlangsung di dunia dengan suhu 1,2 derajat saat ini, dan upaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca mungkin tidak mencegah terjadinya peristiwa ini.

Temuan penting tambahan adalah efek suhu yang lebih tinggi pada kelelawar, yang merupakan mayoritas partisipasi virus baru. Kemampuan mereka untuk terbang memungkinkan mereka melakukan perjalanan jarak jauh dan berbagi sebagian besar virus. Karena peran sentralnya dalam kemunculan virus, dampak terbesar diperkirakan terjadi di Asia Tenggara, hotspot global untuk keragaman kelelawar.

“Setiap langkah, simulasi kami mengejutkan kami,” kata Carlson. “Kami telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memverifikasi hasil ini lagi, dengan data yang berbeda dan asumsi yang berbeda, tetapi model selalu membawa kami pada kesimpulan ini. Ini adalah contoh yang benar-benar menakjubkan tentang bagaimana banyak yang kita bisa, pada kenyataannya, Memprediksi masa depan jika kita mencoba.”

Dengan virus mulai melompat di antara spesies inang dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, para penulis mengatakan efeknya pada konservasi dan kesehatan manusia bisa mengejutkan.

“Mekanisme ini menambahkan lapisan lain tentang bagaimana perubahan iklim mengancam kesehatan manusia dan hewan,” kata rekan penulis studi Gregory Alberi, PhD, dan rekan pascadoktoral di Departemen Biologi di Sekolah Tinggi Seni dan Sains Universitas Georgetown.

“Tidak jelas persis bagaimana virus baru ini dapat mempengaruhi spesies yang bersangkutan, tetapi kemungkinan banyak dari mereka akan diterjemahkan ke dalam risiko perlindungan baru dan memicu munculnya wabah baru pada manusia.”

Secara keseluruhan, penelitian ini menunjukkan bahwa perubahan iklim akan menjadi satu-satunya faktor risiko terbesar munculnya penyakit – melampaui isu-isu penting seperti penggundulan hutan, perdagangan satwa liar, dan industri pertanian. Para penulis mengatakan solusinya adalah memasangkan pemantauan penyakit satwa liar dengan studi waktu nyata tentang perubahan lingkungan.

READ  Bintang-bintang dari gugus kuno yang ditemukan di Bima Sakti

“Ketika kelelawar ekor bebas Brasil mencapai Appalachia, kita harus berinvestasi untuk mengetahui virus mana yang menandai,” kata Carlson. “Mencoba mendeteksi lompatan host ini secara real time adalah satu-satunya cara kami dapat mencegah proses ini menyebabkan lebih banyak tumpahan dan lebih banyak epidemi.”

“Kami lebih dekat untuk memprediksi dan mencegah pandemi berikutnya daripada sebelumnya,” kata Carlson. “Ini adalah langkah besar menuju peramalan – sekarang kita harus mulai mengerjakan bagian tersulit dari masalah.”

“Itu[{” attribute=””>COVID-19 pandemic, and the previous spread of SARS, Ebola, and Zika, show how a virus jumping from animals to humans can have massive effects. To predict their jump to humans, we need to know about their spread among other animals,” said Sam Scheiner, a program director with the U.S. National Science Foundation (NSF), which funded the research. “This research shows how animal movements and interactions due to a warming climate might increase the number of viruses jumping between species.”

Reference: “Climate change increases cross-species viral transmission risk” by Colin J. Carlson, Gregory F. Albery, Cory Merow, Christopher H. Trisos, Casey M. Zipfel, Evan A. Eskew, Kevin J. Olival, Noam Ross and Shweta Bansal, 28 April 2022, Nature.
DOI: 10.1038/s41586-022-04788-w

Additional study authors also included collaborators from the University of Connecticut (Cory Merow), Pacific Lutheran University (Evan Eskew), the University of Cape Town (Christopher Trisos), and the EcoHealth Alliance (Noam Ross, Kevin Olival).

The research described is supported in part by a National Science Foundation (NSF) Biology Integration Institutes (BII) grant (BII 2021909), to the Viral Emergence Research Initiative (Verena). Verena, co-founded by Carlson and Albery, curates the largest ecosystem of open data in viral ecology, and builds tools to help predict which viruses could infect humans, which animals host them, and where they could someday emerge. NSF BII grants support diverse and collaborative teams of researchers investigating questions that span multiple disciplines within and beyond biology.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkapkan penghalang matahari besar dalam langkah selanjutnya dari proliferasi berbahaya

Addition funding was provided by the NSF grant DBI-1639145, the USAID Emerging Pandemic Threats PREDICT program, the Institut de Valorisation des Données, the National Socio-environmental Synthesis Center, and the Georgetown Environment Initiative.