POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para dokter mengaku sudah tidak bisa lagi membedakan antara Covid-19 dan alergi atau flu biasa

Para dokter mengaku sudah tidak bisa lagi membedakan antara Covid-19 dan alergi atau flu biasa

Oleh Koresponden Kesehatan Luke Andrews untuk Dailymail.Com

17:21 18 September 2023, diperbarui 17:23 18 September 2023

Dokter mengatakan pasien Covid menjadi sulit dibedakan dengan penderita alergi atau pilek.

Gejala virus yang paling umum saat ini adalah sakit tenggorokan, bersin, atau hidung tersumbat – sama seperti virus pernapasan, asma, atau alergi serbuk sari.

Sebagai perbandingan, pada tahap awal pandemi, Covid memiliki gejala yang sangat berbeda – seperti batuk kering dan hilangnya indra penciuman atau perasa.

Setiap pasien Covid di rumah sakit saat ini “sangat ringan,” kata Dr. Eric Etting, wakil presiden operasi pengobatan darurat di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City, yang sangat terpukul selama pandemi ini.

Para dokter yang berada di garis depan mengatakan pasien yang terinfeksi virus ini kini lebih mungkin menderita sakit tenggorokan, bersin, atau hidung tersumbat.
Jumlah pasien rawat inap akibat virus corona meningkat, namun hanya ada sedikit informasi yang tersedia mengenai seberapa parah penyakit yang dialami orang-orang ini
Kematian akibat Covid juga sedikit meningkat, meskipun angka kematian tersebut berada di luar rekor terendah

kata Dr.Etting Berita NBC: ‘Hanya tentang [every Covid patient] Yang saya lihat gejalanya sangat ringan.

“Satu-satunya cara kami mengetahui bahwa itu adalah Covid adalah jika kami mengujinya.”

Dia menambahkan: Tidak demikian [causing] Gejala khas yang sama yang kita lihat sebelumnya. Gejalanya adalah hidung tersumbat parah, terkadang bersin, dan biasanya sakit tenggorokan ringan.

Amerika Serikat harus bersiap menghadapi “pandemi rangkap tiga” pada musim dingin ini

Untuk pertama kalinya, masyarakat bisa mendapatkan vaksinasi terhadap virus corona, influenza, dan virus pernapasan untuk melindungi diri mereka sendiri. Para ilmuwan mengatakan orang yang berusia di atas 75 tahun akan lebih baik mendapatkan vaksin

Covid juga dapat menyebabkan demam, sakit kepala, kelelahan, dan batuk – namun hal ini semakin jarang terjadi.

“Terutama sejak bulan Juli, ketika lonjakan kecil terakhir ini dimulai, orang-orang muda dengan gejala gangguan pernafasan bagian atas… 99 persen dari mereka pulang ke rumah dengan perawatan suportif,” tambah Dr. Michael Denault, seorang dokter unit gawat darurat di California.

READ  Bola api menerangi langit Carolina :: WRAL.com

Ia menyebut gejala saluran pernapasan atas seperti batuk, pilek, sakit tenggorokan, demam, dan menggigil.

Para dokter mengatakan Covid sekarang lebih ringan karena hampir setiap orang Amerika memiliki kekebalan terhadap virus tersebut dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya.

Varian-varian baru juga bermunculan, yang tampaknya membuat virus ini lebih menular tetapi tidak terlalu mematikan.

Data resmi menunjukkan penerimaan rumah sakit akibat Covid meningkat secara nasional, meningkat hampir sembilan persen dalam minggu terakhir hingga 2 September. Sebanyak 18.800 orang kini dirawat karena Covid setiap minggunya – setara dengan 2.700 orang per hari.

Namun angka kematian meningkat dari rekor terendah dan angka kematian tetap rendah.

Terdapat 860 kematian akibat virus corona di seluruh Amerika pada minggu terakhir hingga 26 Agustus, peningkatan sekitar 4,5 persen dalam seminggu.

Belum ada tanda-tanda peningkatan angka flu, meskipun CDC memperingatkan akan adanya peningkatan pada akhir tahun ini.
Ada tanda-tanda peringatan bahwa kasus RSV kini mulai meningkat

Indikasinya, kasus RSV juga mulai meningkat, meski belum ada tanda-tanda peningkatan kasus flu.

Hal ini terjadi setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperingatkan adanya tiga epidemi Covid, influenza, dan virus pernapasan syncytial (RSV) di Amerika Serikat pada musim dingin ini.

Aktivitas influenza – meskipun saat ini rendah – “kemungkinan akan meningkat selama musim gugur dan musim dingin,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Untuk pertama kalinya, masyarakat bisa mendapatkan vaksinasi terhadap ketiga virus tersebut, dan pejabat kesehatan masyarakat mendesak agar masyarakat menghindari triple pandemi seperti tahun lalu ketika rumah sakit kebanjiran.

Para dokter berharap cukup banyak orang yang akan divaksinasi untuk membantu menghindari “pandemi rangkap tiga” seperti tahun lalu ketika rumah sakit kewalahan menghadapi awal musim flu, serangan virus pernapasan syncytial, atau RSV, dan gelombang virus corona musim dingin lainnya.

READ  Apa desain terbaik untuk urinoir bebas percikan? Fisika punya jawabannya sekarang