POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ahli mengatakan Rusia mencatat kasus terisolasi dari varian Delta Plus COVID-19 – Masyarakat & Budaya

Moskow, 7 Juli. Alexander Gorelov, wakil direktur Institut Penelitian Pusat Epidemiologi Pengawasan Kesehatan Rusia dan anggota yang sesuai dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, mengkonfirmasi bahwa kasus Delta Plus yang terisolasi, sejenis COVID-19, telah dikonfirmasi di Rusia.

“Di Rusia, ini adalah India klasik [Delta] Strain, kasus terisolasi secara resmi terdaftar sebagai Delta Plus [cases]Kata pakar itu dalam sebuah wawancara.

Menurut Gorelov, Rusia mengendalikan penyebaran beberapa virus pernapasan, termasuk virus corona.

Sebelumnya, Kepala Petugas Medis Rusia dan Kepala Layanan Federal Rusia untuk Pemantauan Perlindungan Hak Konsumen dan Kesejahteraan Manusia Anna Popova mengatakan bahwa infeksi Delta Plus pertama tercatat di Rusia. Individu – sakit – mengembangkan gejala ringan.

Varian novel coronavirus, yang secara resmi bernama Delta SARS-CoV-2, pertama kali tercatat di India Oktober lalu. Sebelumnya, All India Institute of Medical Sciences melaporkan bahwa alternatif ini dapat menginfeksi bahkan orang yang menerima vaksin Covaxin dan Covishield yang digunakan di India. Varian “Delta Plus” diyakini lebih menular.

READ  Bagaimana rasanya memasuki Thailand sekarang