POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia merugikan Pasifik dengan menyabotase vaksinasi tanpa syarat

Catatan Editor: Hamza Rifaat Hussain adalah mantan Visiting Fellow di Stimson Center di Washington, DC dan menjabat sebagai peneliti di Institut Islamabad untuk Penelitian Kebijakan (IPRI) di Pakistan. Spesialisasi dalam dinamika resolusi konflik dan hubungan bilateral antar negara. Artikel tersebut mencerminkan pandangan penulis dan belum tentu pandangan CGTN.

Ketika dunia bersiap untuk kemungkinan gelombang keempat pandemi COVID-19 dengan delta variabel yang sedang berlangsung menyapu seluruh Eropa, vaksinasi yang cepat dan tanpa syarat merupakan prasyarat untuk mengurangi penyebarannya. Di tengah ini, Australia terlibat dalam manipulasi politik sembrono dari upaya vaksinasi di Pasifik dengan mengambil keuntungan dari perbedaan politik dan menggunakan penilaian politik terhadap Beijing ketika negara-negara di kawasan itu berjuang untuk bernapas. Hasilnya adalah upaya vaksinasi yang nyata di negara-negara miskin seperti Papua Nugini (Papua Nugini) akan terancam, sebuah penghinaan terhadap akses tanpa syarat dan standar internasional.

Pada dasarnya, kasus PNG menunjukkan bahwa Australia telah menunda gagasan untuk memisahkan politik dari operasi bantuan pandemi yang seharusnya fokus pada kemanusiaan, dan malah berusaha untuk melemahkan ketentuan vaksinasi apolitis China di Pasifik. Ada juga pengabaian terang-terangan terhadap hubungan bilateral yang mendukung kemurahan hati China kepada negara-negara seperti Papua Nugini, Kiribati dan Tuvalu.

Namun, Australia tetap bersikeras untuk merusak akses tanpa syarat untuk mendapatkan jarak tempuh politik dengan menanam penasihat di Papua Nugini untuk menghambat kelancaran aliran vaksin China meskipun faktanya vaksin ini telah disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan dipasok ke negara-negara di Asia. dan Afrika, yang terakhir menanggung beban dari disparitas yang mengerikan dalam vaksin.

Pendekatan dangkal seperti itu berarti merampas negara-negara kurang berkembang yang membutuhkan akses tidak terbatas atas hak mereka, karena petualangan politik dan kebijakan intimidasi. Merusak penyediaan vaksin China juga merupakan lelucon bagi seluruh wilayah Pasifik karena banyak negara telah mengadopsi kebijakan resmi non-alignment yang lebih relevan dengan lingkungan epidemiologi saat ini. Lalu, mengapa satu negara harus mencoba merusak kerja sama vaksin di antara negara lain? Australia jelas tidak punya jawaban.

READ  Ketimpangan dalam vaksin melemahkan pemulihan ekonomi global - FINCHANNEL

Sanggahan Canberra didasarkan pada penolakan dan penekanan yang tidak proporsional pada rekam jejaknya yang luar biasa dalam menyediakan perawatan kesehatan dan dukungan vaksin berkualitas tinggi seperti yang dinyatakan oleh Sekretaris Pembangunan Internasional di Asia dan Pasifik, Zed Siselga. Namun, ini bukan masalahnya di sini. Masalahnya adalah bagaimana suatu negara telah memilih untuk membahayakan vaksinasi berbasis universalitas, perjanjian pemerintah yang berdaulat dan dukungan tanpa syarat berdasarkan standar internasional untuk permainan kekuasaan politik. Alih-alih menantang narasi China tentang Pasifik berdasarkan fakta, Australia telah memilih untuk mempromosikan upaya penyerbukannya sendiri yang mencerminkan perusahaan yang tidak beralasan dan memperkuat narasi bahwa Australia sendiri mengejar persaingan yang tidak beralasan di Pasifik.

Namun, efek dari politisasi ini akan sangat dirasakan oleh penduduk negara-negara yang bersangkutan di kawasan karena intimidasi mengurangi pentingnya menyelamatkan nyawa dan mempromosikan humanisme yang sering diadvokasi oleh Australia dalam bentuk internasional tetapi jarang dilakukan. Pendekatan Canberra seperti yang dinyatakan oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin merupakan penghinaan terhadap semangat dasar manusia yang memandu upaya vaksinasi dan contoh nyata campur tangan dalam urusan kedaulatan dengan argumen tandingan yang keliru.

Memberikan alternatif vaksin Cina di negara-negara seperti Kiribati, Papua Nugini dan Tuvalu gagal menjelaskan mengapa penasihat ditanam di pulau-pulau untuk membendung aliran vaksin Cina. Memang, praktik intimidasi vaksin berasal dari perkembangan pada bulan Mei di mana Organisasi Kesehatan Dunia menyetujui Sinopharm Cina dan diluncurkan di Kepulauan Pasifik meskipun tidak diberikan di Australia, bertepatan dengan Canberra merilis dosis Astrazeneca bersama dengan konsultan pertanian. Perbedaan pendekatan sangat jelas.

Papua Nugini dengan jelas menyatakan bahwa setiap dukungan akan disambut tanpa syarat, dan dalam kasus Cina, penyediaan jutaan dosis Sinopharm di seluruh dunia di berbagai wilayah tidak dilengkapi dengan agen penanaman atau menggunakan agen intelijen untuk melemahkan upaya vaksinasi. Seharusnya tidak ada tujuan geopolitik di luar bantuan kemanusiaan di Pasifik dan sekitarnya. Upaya Australia untuk menyabotase vaksin di kawasan menunjukkan sebaliknya.

READ  Anak-anak belajar catur untuk melarikan diri dari daerah kumuh Nigeria

(Jika Anda ingin berkontribusi dan memiliki keahlian khusus, silakan hubungi kami di [email protected])