POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Papua Barat: Pendidikan lingkungan menyebar melalui kawasan lindung

Pendidikan lingkungan sangat penting untuk mengajarkan masyarakat saat ini untuk melestarikan alam untuk keberlanjutan masa depan.

Eco module diajarkan sejak dini di Kabupaten Fukfok Provinsi Papua Barat dalam rangka menumbuhkan kecintaan terhadap alam dan kepedulian terhadap lingkungan.

Pendidikan lingkungan hidup untuk anak usia dini (PLH) di Fukfok, Papua Barat, secara aktif dijalankan oleh Yayasan Konservasi Indonesia (YKI).

Bekerja sama dengan Fakfak Mengajar, YKI mendorong generasi muda untuk mewujudkan ODHA dengan terlibat dalam Fakfak dan meningkatkan kesadaran akan pentingnya pendidikan.

Kedua perusahaan tersebut memiliki kegiatan terkait di Taman Penjaga Pantai Teluk Perav dan Taman Pantai Telugu Nusalasi-Van Den Bosch di area akuakultur.

Karthika Dwi Sahyanti, anggota Fakfak Mengajar, mengatakan di Fakfak, Kamis, pihaknya sedang menggalakkan kegiatan pendidikan di kedua taman pantai dengan melatih guru.

Kahyanti menyoroti program Pembinaan Pendidikan Lingkungan Hidup bagi guru SD di kawasan konservasi laut.

Menurut Sahyanti, modul pendidikan lingkungan yang dibuat oleh YKI diserahkan kepada Fakfak Mengajar untuk melakukan sesi pelatihan bagi guru sekolah dasar di Kawasan Konservasi Laut Fakfak.

Dia mencatat bahwa setelah pelatihan, guru diharapkan untuk mengajarkan materi kepada siswa mereka.

Kahyanti menjelaskan, program ODHA ditargetkan untuk anak-anak sekolah dasar mulai kelas empat hingga kelas enam.

Siswa sasaran adalah penduduk desa Teluk Perav dan Teluk Nusalasi-van den Bosch. Pendidikan lingkungan tidak hanya untuk siswa SMA, katanya, tetapi juga untuk siswa kelas satu hingga tiga.

Lebih lanjut Cahyanti mencontohkan, program pelatihan Odha diajarkan tidak hanya kepada guru SD di wilayah aman Fakfak, tetapi juga kepada masyarakat dan tokoh adat untuk membantu anak-anak berpartisipasi dalam pendidikan.

“Proyek sudah berjalan dan PLH telah dikeluarkan untuk semua sekolah dasar di wilayah keamanan laut Telugu Perav dan Telugu Nusalasi-van den Bosch,” katanya.

READ  Panglima mengatakan Angkatan Udara Indonesia telah membentuk unit UAV

Berita Terkait: Indonesia telah berjanji untuk melindungi 32,5 juta hektar wilayah laut

Sementara itu, Fitriandi Gillian, pegawai Yayasan Pertahanan Indonesia untuk Pendidikan Lingkungan dan Pendidikan Konservasi, mengatakan dua kawasan perlindungan laut di distrik Fukfok dipertahankan agar generasi mendatang dapat menikmatinya.

Dia mencatat bahwa untuk melindungi kedua wilayah tersebut, Yayasan bekerja sama dengan Manajer Fuckfuck untuk mengajar anak-anak tentang keberlanjutan ekosistem perairan dan hutan.

Dijelaskannya, jika desa tersebut memiliki siswa kelas empat hingga kelas enam kurang dari satu, blok ini akan diajarkan kepada semua siswa dari kelas satu hingga kelas enam.

Gillian mencontohkan, pembelajaran merupakan metode blok saat bermain di luar ruangan menggunakan alat yang memudahkan anak-anak memahami cara memelihara biota laut dan satwa yang dilindungi.

Ada sembilan unsur dalam kegiatan ODHA yang membantu anak memahami konsep keselamatan, katanya.

Volume ini disebut “Dari Gunung ke Laut” dan pelajarannya berkisar dari pengajaran tentang hewan darat yang dilindungi hingga hewan laut yang dilindungi, katanya.

Selain itu, materinya juga membahas tentang konservasi air bersih dan “sampah dibuang kemana”.

Khususnya dalam arti “sampahnya kemana”, anak-anak diajak bermain di gunung menyaksikan sampah dibuang di tempat-tempat alami, dimana sampahnya mengalir ke sungai dan laut dan akhirnya merusak ekosistem karang.

Berita Terkait: Kawasan perlindungan laut Indonesia mencapai 23,91 juta hektar

Topik lain membahas tiga jenis hutan: hutan lindung, hutan produktif dan hutan lindung.

Selama ini, kata Gillian, hanya orang dewasa yang mendapat pelatihan dan pendidikan yang memadai tentang lingkungan dan konservasi, sedangkan anak-anak jarang mendapat perhatian serupa.

Oleh karena itu, beliau mencatat bahwa pendidikan lingkungan dan keselamatan akan berguna untuk mendidik anak-anak karena dia menganggap mereka sangat polos, dan orang-orang terpelajar dapat segera menegur orang dewasa yang mencemari bumi dengan tindakan seperti membuang sampah sembarangan.

READ  Timor Leste memilih presiden baru di tengah krisis politik | Berita Pemilu

Ia juga berharap modul pendidikan dasar akan ditambahkan ke kurikulum lokal di setiap sekolah dasar di Fuckfuck.

Kidang Pizza Learning Center, atau KBLC, mempromosikan dukungan untuk pendidikan lingkungan bagi anak-anak yang tinggal di Kabupaten Fakfak, dengan gerakan “Lindungi Generasi Kita”.

Fawf Uzwanas, pejabat KBLC Kabupaten Fakfak, mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Indonesian Defense Trust dalam gerakan yang bertujuan untuk menciptakan generasi yang peduli lingkungan.

Menurut Uzwanas, proyek kerjasama ini bertujuan untuk memberikan materi pendidikan lingkungan kepada mahasiswa dan siswa sekolah dasar di kampus tentang pentingnya melestarikan alam untuk kehidupan yang berkelanjutan di masa depan.

Kami akan terus mengkampanyekan generasi muda di distrik Fukfuk akan pentingnya menjaga lingkungan seperti tidak membuang sampah dan mengurangi sampah plastik,” imbuhnya.

Wakil Bupati Fakfak, Yohana Dina Hindom memuji YKI yang telah membantu masyarakat melakukan pelestarian alam, khususnya di sekitar Teluk Perav dan Teluk Nusalasi-van den Bosch.

Hindum mengatakan pemerintah daerah mendukung rencana perwalian untuk mendorong pemanfaatan yang berkelanjutan dari wilayah suku yang aman.

“Masalah sampah plastik merupakan salah satu persoalan yang perlu mendapat perhatian serius dari semua pihak di Distrik Foxfuck,” tegasnya.

Untuk itu, Hindam mendorong gerakan pengurangan sampah plastik yang berdampak pada keanekaragaman biota laut.

“Saya mengimbau seluruh masyarakat untuk mengurangi penggunaan plastik dan tidak membuang sampah plastik ke laut, yang akan berdampak pada rusaknya ekosistem karang dan kehidupan di sekitarnya,” pungkasnya.

Berita Terkait: Indonesia, AS umumkan zona keamanan maritim baru di Maluku utara