POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan musim flu tahun ini dapat mengakibatkan tiga kali rawat inap, yang semakin membebani sumber daya medis selama pandemi ini.

Dalam foto Kamis, 11 Januari 2018 ini, seorang asisten medis di Sea Mar Community Health memberikan suntikan flu kepada seorang pasien di Seattle. Foto Ted S. Warren / AP

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan musim flu tahun ini dapat menyebabkan tiga kali lebih banyak rawat inap, menambah beban pada sistem perawatan kesehatan selama pandemi. Berita NBC tersebut.

Pusat Pengendalian Penyakit Dia melaporkan bahwa sejak 2010, ada antara 9,3 hingga 45 juta penyakit influenza setiap tahun dan lebih dari 200.000 rawat inap.

petugas kesehatan masyarakat Mereka mengharapkan “epidemi” musim dingin yang lalu Tetapi hanya 155 orang Amerika yang dirawat di rumah sakit karena flu antara 1 Oktober dan 30 Januari, puncak musim flu. Ini dibandingkan dengan 8.633 orang Amerika telah dirawat di rumah sakit karena flu Dalam kurun waktu yang sama dengan tahun sebelumnya.

Para ahli mengatakan kurangnya kasus flu kemungkinan karena langkah-langkah COVID-19 seperti mengenakan masker dan menjaga jarak sosial. Namun, beberapa sekarang khawatir bahwa penurunan kasus bisa berarti rebound tahun ini.

“Potensi ‘twindemic’ nyata tahun ini,” kata Dr. Brian Dixon, direktur informatika kesehatan masyarakat di Regenstrief Institute. WTHR.

Dalam dua masalah pra-studi non-peer-review baru, para peneliti di University of Pittsburgh Graduate School of Public Health Diperkirakan ada setidaknya 20% lebih banyak kasus influenza tahun ini dibandingkan tahun normal atau dalam skenario terburuk, kasus ganda.

Menurut analisis, jumlah rawat inap bisa tiga kali lipat dari jumlah normal dengan perkiraan 600.000 rawat inap.

Mark Roberts, direktur Laboratorium Dinamika Kesehatan Masyarakat di Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Pittsburgh, mengatakan dalam sebuah pernyataan. jumpa pers Bahwa dengan meredanya COVID-19, influenza dan penyakit pernapasan lainnya akan muncul kembali, tetapi tingkat vaksinasi influenza yang lebih tinggi dapat membantu memfasilitasi rawat inap.

READ  Fermi NASA telah mendeteksi denyut aneh radiasi energi tinggi yang berpacu menuju Bumi

“Dalam kasus terburuk di mana jenis influenza yang sangat menular mendominasi dan vaksinasi influenza rendah, model prediksi kami menunjukkan bahwa hampir setengah juta orang lebih mungkin dirawat di rumah sakit musim dingin ini, dibandingkan dengan musim influenza normal. Memvaksinasi sebanyak mungkin orang. melawan influenza akan menjadi kunci.Untuk menghindari skenario ini.

Analisis universitas menunjukkan bahwa 75% orang Amerika akan membutuhkan suntikan flu untuk menghindari skenario terburuk ini. Pada musim flu 2019-20, 51,8% orang Amerika mendapat suntikan flu, dan lebih dari setengahnya mendapatkannya Center for Disease Control tersebut.

David Kimberlin, salah satu direktur Divisi Penyakit Menular Anak di Universitas Alabama di Birmingham, mengatakan kepada NBC News bahwa dia sudah melihat anak-anak dirawat di rumah sakit musim panas ini karena penyakit pernapasan yang biasanya muncul di musim dingin, seperti virus pernapasan, difteri. Penyakit tangan, kaki dan mulut.

Sean O’Leary, seorang dokter penyakit menular di Rumah Sakit Anak Colorado, mengatakan: Berita NBC Pada bulan Juli, tidak ada penjelasan yang jelas mengapa penyakit pernapasan ini biasa terjadi di musim panas, tetapi dia mengatakan salah satu alasannya mungkin karena pelonggaran pedoman jarak sosial dan pemakaian masker.

“Ada lebih banyak percampuran orang daripada sebelumnya,” katanya.

Kimberlin mengatakan kepada outlet itu bahwa rumah sakitnya sekarang diambil alih oleh variabel delta dan memperingatkan bahwa menambahkan lonjakan kasus flu ke dalam campuran itu “berpotensi menjadi bencana.”

rata-rata AS Rumah Sakit 87220 COVID-19 selama seminggu terakhir. Rumah Sakit di beberapa negaraterutama mereka yang tingkat vaksinasinya rendah Pada atau mendekati amplitudo penuh.

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan

READ  Wabah vaksin di antara orang yang divaksinasi di Cape Cod adalah bukti bahwa vaksin bekerja, kata direktur CDC.