POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada Idul Adha, catatan, salam dari Biden dan para pemimpin dunia lainnya: “Simpati..” |  berita Dunia

Pada Idul Adha, catatan, salam dari Biden dan para pemimpin dunia lainnya: “Simpati..” | berita Dunia

Dunia tenggelam di dalamnya perayaan idul fitri Dan para pemimpin – di seluruh dunia – mengirimkan keinginan mereka kepada orang-orang yang bersuka ria. Pada Sabtu malam, Presiden AS Joe Biden bergabung dengan para pemimpin dunia dalam merayakan hari raya Islam. Mengucapkan “liburan bahagia yang penuh dengan komunitas, perayaan, kasih sayang, dan pelayanan,” tulis presiden AS, “Idul Fitri dan haji diterima” di Twitter.

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan oleh Gedung Putih, Biden mengatakan bahwa “tradisi liburan dan ritual ziarah yang memperingati Ibrahim dan pengabdian putranya kepada Tuhan adalah kesempatan bagi umat Islam untuk memperbarui iman mereka, dan pengingat akar bersama dari Nabi Ibrahim yang agung di dunia. agama.” “Berbagi pengorbanan dengan mereka yang kurang beruntung dalam pelayanan Tuhan mencerminkan komitmen bersama kita untuk bekerja sama menghadapi tantangan dunia kita saat ini,” tambahnya.

Biden menyatakan bahwa umat Islam “akan dapat berkumpul dari seluruh dunia untuk pertama kalinya dalam dua tahun untuk melakukan haji,” yang telah dibatasi selama dua tahun terakhir karena pandemi. Menurutnya, ini adalah “simbol kemajuan yang telah mereka buat dalam memerangi epidemi.” Biden lebih lanjut memuji Muslim Amerika di Amerika Serikat, dengan mengatakan mereka “memimpin di garis depan.”

Penjabat Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, juga mengucapkan “Selamat Hari Raya Idul Adha” kepada umat Islam di negara itu. “Saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi umat Islam di Inggris dan di seluruh dunia,” tulis Kantor Perdana Menteri di Twitter.

READ  Gempa Jepang: BMKG menyatakan wilayah pesisir di Indonesia kecil kemungkinannya terkena dampak tsunami

Baca juga: Idul Adha 2022: tanggal, sejarah, pentingnya, perayaan Idul Adha

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese telah berhasil menjangkau 600.000 Muslim di negaranya. Perdana Menteri Australia menekankan bahwa “simbol dan perayaan Idul Adha memberitahu kita tentang kapasitas manusia untuk berkorban atas nama cinta,” dan mengatakan bahwa “hari ini, lebih dari 600.000 Muslim merupakan bagian integral dari mosaik yang kaya. ” Negara. “Saya bangga melayani bersama tiga Muslim Australia di pemerintahan saya,” tambahnya.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, dalam sebuah pernyataan, mengatakan kesempatan itu adalah “momen doa, berbagi, pengorbanan, dan kasih sayang.” “Ini adalah kesempatan untuk merefleksikan kontribusi Muslim Kanada di seluruh negeri,” katanya.

Baca juga: Idul Adha: UP umumkan pedoman penyembelihan pada Idul Adha besok

“Hari ini, saya harap Anda menemukan kedamaian dan makna dengan mempraktikkan tradisi Anda, bahwa Anda dapat bertemu dengan keluarga dan teman-teman yang Anda cintai, dan bahwa Anda dapat merayakan komunitas Anda dan semua yang telah Anda lakukan untuk negara kita. Dari keluarga saya hingga keluarga Anda, Sophie dan saya mengucapkan selamat Idul Adha. Idul Fitri,” tambah Trudeau. !

Muslim di seluruh dunia merayakan Idul Adha (juga dikenal sebagai Bakra Idul Fitri, Bakrid, Idul Adha, Qurban, atau Qurban Bayrami) untuk memperingati dedikasi Nabi Ibrahim kepada Tuhan. Itu dirayakan di bulan Dzul-Hijjah – bulan kedua belas dari kalender Islam atau lunar. Ini adalah perayaan besar Islam kedua yang dirayakan umat Islam setelah Idul Fitri, yang menandai berakhirnya 30 hari puasa di bulan Ramadhan.

Baca juga: Idul Adha: Hampir satu juta Muslim “melempari setan” saat haji berakhir | foto-foto

Pada hari ini, umat Islam di seluruh dunia mempersembahkan Idul Adha di sebuah masjid, tepat setelah matahari terbit dan sebelum waktu zuhur – waktu salat zuhur.

READ  Filipina dukung kesepakatan kapal selam nuklir Australia untuk lawan China - Asia Tenggara

India, Pakistan, Malaysia, Indonesia, Jepang, Hong Kong, Inggris, Singapura, dan Kesultanan Brunei mengumumkan hari ini, Minggu, hari pertama Idul Adha. Sementara itu, Arab Saudi, UEA, Qatar, Yordania, Kuwait dan negara-negara Arab lainnya merayakan festival pada hari Sabtu. Dewan Imam Nasional Australia (ANIC) dan Asosiasi Muslim Kanada (MAC) juga mengumumkan perayaan festival pada hari Sabtu.