POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oxford mempersembahkan Pusat Studi Asia Tenggara

Oxford mempersembahkan Pusat Studi Asia Tenggara

Jakarta. Universitas Oxford sedang bekerja untuk membuat Pusat Studi Asia Tenggara baru dan permanen yang akan berbasis di Oxford School of Global and Regional Studies (OSGA), menurut profesor yang mempromosikan program tersebut selama kunjungannya ke Jakarta pada hari Senin. .

Profesor Timothy Power, Kepala Departemen Ilmu Sosial di Universitas Oxford, mengatakan bahwa pusat tersebut akan memfasilitasi pertukaran mahasiswa dan fakultas yang bermanfaat antara Universitas Oxford dan Asia Tenggara, dan mendukung penelitian yang saling menguntungkan dan inovatif di negara-negara anggota kawasan ASEAN. kelompok.

Negara-negara anggota ASEAN termasuk yang paling cepat berkembang di dunia, dan menikmati pengaruh global yang berkembang. “Kawasan ini memiliki kelas menengah yang berkembang pesat, meningkatkan investasi di bidang pendidikan, memperluas industri pariwisata dan kawasan industri yang dinamis dengan peluang yang berkembang untuk perdagangan dan investasi internasional,” kata Power.

Power, dalam pertemuannya dengan anggota Oxford Association Indonesia (OXSI) di Jakarta, didampingi Duta Besar Inggris untuk Indonesia Owen Jenkins.

Dengan latar belakang ekonomi yang berkembang pesat ini, Inggris khususnya memperkuat fokusnya dalam membangun hubungan, investasi, dan berbagi pengetahuan dengan kawasan. Sebagai bagian dari ini, Universitas Oxford mendirikan lembaga penelitian dan pengajaran pertama di Inggris yang berfokus pada ASEAN di universitas terkemuka.

Menurut universitas, pusat akan fokus pada isu-isu berwawasan ke depan untuk kawasan, seperti keberlanjutan, teknologi dan pergeseran demografis.

Pusat ini akan memiliki keterlibatan dan pengajaran bersama di beberapa departemen universitas besar lainnya: Geografi dan Lingkungan. Museum Antropologi dan Etnografi; politik dan hubungan internasional; studi pembangunan; Tanggal; Sekolah Negeri Blavatnik; Institut Internet Oxford.

OXSI, yang mewakili Indonesia untuk alumni dan mahasiswa Universitas Oxford saat ini dengan lebih dari 200 anggota, menyambut baik rencana pendirian Center for Southeast Asian Studies.

READ  Gigara Sektor Bertanian Ngedrup, R.I. Gagal Manvatkan Biluang Ini

“Kami bertujuan untuk mendorong lebih banyak mahasiswa Indonesia untuk melanjutkan ke Universitas Oxford, dan dengan Institut Studi ASEAN yang baru ini, Asosiasi Oxford Indonesia berharap dapat menjalin hubungan yang lebih besar untuk bertukar pengalaman dan menciptakan lebih banyak peluang untuk berkolaborasi dengan Universitas Oxford dan Inggris, selain dengan mendukung program-program yang ada di Indonesia, khususnya di bidang keberlanjutan, teknologi, ilmu sosial dan ekonomi,” kata Presiden OXSI Teddy Tjandra.

“Karena Indonesia adalah ekonomi terbesar di ASEAN dalam hal PDB, lembaga ini lebih penting bagi kami karena aliansi dengan Universitas Oxford sebagai pusat terkemuka dunia akan membantu memajukan penelitian dan inovasi kami ke Indonesia dan memperkuat peran negara kami di ASEAN,” dia menambahkan.

Duta Besar Jenkins mengatakan pusat baru itu akan membantu memperluas kerja sama bilateral di sektor pendidikan.

“Ini merupakan inisiatif luar biasa dari University of Oxford sebagai lembaga terkemuka di Inggris untuk mempromosikan studi ASEAN dan kami sangat menantikan kerjasama lebih lanjut dengan Asosiasi Oxford Indonesia di bidang pendidikan dan penelitian untuk Indonesia,” kata Jenkins. .