POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berpotensi memimpin transisi energi di bidang pelayaran

Indonesia berpotensi memimpin transisi energi di bidang pelayaran

Indonesia memiliki warisan bahari dan lokasi yang ideal kata P4G-Getting to Zero Coalition (file foto)

Diposting pada 16 Agustus 2022 pukul 17:25 oleh

Eksekutif Maritim

Ketika industri perkapalan mencari sumber bahan bakar alternatif di masa depan dan negara-negara berkembang melihat peluang yang ditawarkan oleh industri bahan bakar baru, sebuah laporan baru menunjukkan bahwa Indonesia memiliki peluang untuk mengambil peran kepemimpinan. Laporan yang diterbitkan oleh P4G-Getting to Zero Coalition Partnership, menemukan bahwa Indonesia memiliki banyak peluang untuk memanfaatkan transisi global ke bahan bakar laut tanpa emisi menuju tujuan utama nasional. Namun, mencapai hal ini memerlukan tindakan yang ditargetkan untuk membuka peluang ini.


“Momentum yang berkembang di balik dekarbonisasi laut internasional memiliki potensi besar bagi negara-negara seperti Indonesia,” kata Ingrid Sedenval Jeju, Manajer Proyek di Forum Maritim Dunia. “Untuk memanfaatkan peluang ini dengan lebih baik dan memberi sinyal dukungan publik yang kuat, Indonesia harus berusaha untuk meningkatkan pengaruhnya dalam negosiasi internasional, terutama membangun perannya sebagai tuan rumah G20 akhir tahun ini, serta COP27 dan negosiasi IMO yang akan datang.”


Dengan lebih dari 17.000 pulau, GMF mengatakan Indonesia terkait erat dengan industri maritim, dengan banyak kapal kecil yang menjadi armada lokal, serta sejumlah besar lalu lintas internasional yang melewati perairan Indonesia. Kegiatan kelautan memberikan kontribusi yang signifikan bagi masyarakat dan perekonomian Indonesia, dengan potensi besar untuk memperoleh manfaat dari kegiatan ini untuk menghilangkan karbon dari kegiatan industri lainnya dan mendukung pembangunan ekonomi dalam skala yang lebih besar.


Singapura, tetangga tradisional Indonesia, adalah pelabuhan benteng utama di dunia. Dengan lokasinya di salah satu jalur laut utama, negara-kota telah lama menjadi pemimpin dalam menyediakan bahan bakar untuk kapal transit, tetapi laporan tersebut berpendapat bahwa dengan menciptakan hub hijau, Indonesia dapat memperkuat posisinya sebagai hub maritim utama, menciptakan aliran pendapatan dari ekspor dan bunkering SZEF, dan meningkatkan akses ke pasar impor dan ekspor.


“Mengidentifikasi peluang strategis untuk produksi energi terbarukan di negara berkembang dan ekonomi berkembang, seperti Indonesia, adalah kunci untuk memungkinkan transisi yang adil dan merata ke pelayaran internasional,” kata Margie van Gogh, Kepala Rantai Pasokan dan Transportasi di Forum Ekonomi Dunia. “Dengan memperluas potensi energi terbarukan, Indonesia dapat mendekarbonisasi industri dalam negeri dan membantu transisi energi perkapalan yang lebih luas—sebuah jalur yang memungkinkan Indonesia menjadi produsen dan pemasok terkemuka bahan bakar tanpa emisi berkelanjutan, menciptakan lapangan kerja baru yang berkelanjutan, dan berkontribusi pada ekonomi.” pertumbuhan.”


Mereka memperkirakan bahwa pengembangan infrastruktur bahan bakar tanpa emisi yang terukur dapat menghasilkan investasi antara $3,2 miliar dan $4,5 miliar pada tahun 2030. Ini selain potensi pengembangan industri lain, keahlian, manfaat perlindungan lingkungan, serta penelitian dan pengembangan timbul dari dekarbonisasi. Angkutan laut dan persetujuan SZEF.


Setelah berkonsultasi dengan pemangku kepentingan utama Indonesia, laporan tersebut mengidentifikasi tiga peluang utama termasuk potensi Kalimantan untuk didirikan sebagai pusat pengisian bahan bakar, elektrifikasi armada kapal kecil, dan pusat dekarbonisasi yang didukung oleh kegiatan panas bumi.


Namun, laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa untuk membuka peluang ini, diperlukan kebijakan fasilitatif dan kerangka fiskal yang mampu secara efektif memotivasi dan menyatukan para pelaku utama di seluruh sektor dan rantai nilai. Saat ini, Indonesia memanfaatkan kerangka kebijakan yang ada dalam kebijakan kelautan, energi, dan iklim, namun, lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengoordinasikan kebijakan secara lebih spesifik seputar peluang dekarbonisasi laut.

Pendapat yang diungkapkan di sini adalah dari penulis dan belum tentu dari The Maritime Executive.

READ  Dalam Pertemuan Perpisahan Dubes Jepang dengan Indonesia, Peningkatan Kerja Sama Ekonomi Kedua Negara Menjadi Fokus