POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Otak burung meninggalkan dinosaurus lain

Model 3D transparan tengkorak dan otak burung yang membatu (merah muda). Kredit: Christopher Torres/Universitas Texas di Austin

Hari ini, menjadi “sombong” berarti melupakan di mana Anda meninggalkan kunci atau dompet Anda. Tapi 66 juta tahun yang lalu, itu mungkin berarti perbedaan antara hidup dan mati – dan mungkin membantu menjelaskan mengapa burung adalah satu-satunya dinosaurus yang tersisa di Bumi.

Penelitian pada fosil burung yang baru ditemukan yang dipimpin oleh University of Texas di Austin telah menemukan bahwa bentuk unik dari otak mungkin menjadi alasan nenek moyang burung hidup selamat dari kepunahan massal yang membunuh semua dinosaurus lain yang diketahui.

“Burung yang hidup memiliki otak yang lebih kompleks daripada hewan yang diketahui kecuali mamalia,” kata pemimpin peneliti Christopher Torres, yang melakukan penelitian sambil meraih gelar Ph.D. Ia menerima gelar Ph.D. dari UT’s College of Natural Sciences, dan sekarang menjadi Postdoctoral Fellow di Ohio University National Science Foundation dan Research Associate di UT Jackson’s School of Geosciences. “Fosil baru ini memungkinkan kita untuk menguji gagasan bahwa otak ini memainkan peran kunci dalam kelangsungan hidup mereka.”

Fosil itu berusia sekitar 70 juta tahun dan memiliki tengkorak yang hampir lengkap, sebuah peristiwa langka dalam catatan fosil yang memungkinkan para ilmuwan membandingkan burung purba dengan yang hidup saat ini.

Hasilnya dipublikasikan pada 30 Juli 2021 di jurnal kemajuan ilmu pengetahuan.

Fosil tengkorak Ecchiornis

Tengkorak fosil Ichthyornis, seekor burung yang hidup 70 juta tahun yang lalu selama periode Cretaceous akhir. Kredit: Christopher Torres/Universitas Texas di Austin

Fosil itu adalah spesimen baru seekor burung bernama Aktor, yang punah pada saat yang sama dengan dinosaurus non-laut lainnya dan hidup di tempat yang sekarang disebut Kansas pada akhir tahun pucat selang. Aktor Ini memiliki campuran karakteristik dinosaurus dan burung – termasuk rahang penuh gigi tetapi paruh. Tengkorak utuh memungkinkan Torres dan rekan-rekannya untuk melihat lebih dekat pada otak.

READ  Covid menginfeksi lebih banyak anak muda di Los Angeles; 83 persen di bawah 50 - batas waktu

Tengkorak burung melilit erat di otak mereka. Menggunakan data computed tomography, para peneliti menggunakan tengkorak Aktor Seperti template untuk membuat replika 3D otaknya yang disebut endocast. Mereka membandingkan siaran dalam ruangan ini dengan siaran yang dibuat untuk burung hidup dan kerabat jauh dinosaurus.

perbandingan otak burung

Nenek moyang burung hidup memiliki bentuk otak yang sangat berbeda dari dinosaurus lain (termasuk burung purba lainnya). Hal ini menunjukkan bahwa perbedaan otak mungkin telah mempengaruhi kelangsungan hidup selama kepunahan massal yang memusnahkan semua dinosaurus non-mengambang. Kredit: Christopher Torres/Universitas Texas di Austin.

Para peneliti menemukan bahwa otak Aktor Ini memiliki lebih banyak kesamaan dengan dinosaurus non-mengambang dibandingkan dengan burung hidup. Secara khusus, belahan otak—di mana fungsi kognitif yang lebih tinggi seperti bicara, berpikir, dan emosi terjadi pada manusia—jauh lebih besar pada burung hidup daripada burung hidup. Aktor. Pola ini menunjukkan bahwa fungsi-fungsi ini dapat dikaitkan dengan kelangsungan kepunahan massal.

“Jika suatu sifat otak memengaruhi kelangsungan hidup, kami berharap itu ada pada orang yang selamat tetapi tidak ada pada cedera, seperti Aktorkata Torres. “Itulah yang kita lihat di sini.”

Pencarian tengkorak dari burung purba dan dinosaurus yang terkait erat telah menjadi tantangan bagi ahli paleontologi selama berabad-abad. Kerangka burung terkenal rapuh dan jarang bertahan dalam catatan fosil utuh dalam tiga dimensi. Tengkorak yang terpelihara dengan baik sangat langka – tetapi itulah yang dibutuhkan para ilmuwan untuk memahami seperti apa otak mereka dalam kehidupan.

Aktor “Ini adalah kunci untuk memecahkan teka-teki ini,” kata Julia Clark, seorang profesor di UT Jackson’s School of Geosciences dan rekan penulis studi tersebut. “Fosil ini membantu membawa kita lebih dekat untuk menjawab beberapa pertanyaan mendesak tentang burung hidup dan kelangsungan hidup mereka di antara dinosaurus.”

READ  Restaurant Atlanta mengumumkan rencana untuk melayani pelanggan yang diimunisasi saja - WSB-TV Channel 2

Referensi: “Evolusi Massa Saraf Burung dan Massa Tubuh Melalui Kepunahan Massa Akhir Kapur: Bentuk Otak Burung Di Balik Dinosaurus Lain” oleh Christopher R. Torres, Mark A. Norell, dan Julia A. Clark, 30 Juli, 2021 Tersedia di sini. kemajuan ilmu pengetahuan.
DOI: 10.1126 / sciadv.abg7099

Mark Norell, kurator dan ketua Departemen Paleontologi di Museum Sejarah Alam Amerika, ikut menulis penelitian ini. Pekerjaan ini didanai oleh Program Pendidikan Sains dari Institut Medis Howard Hughes, Sekolah Ilmu Bumi Jackson dan Museum Sejarah Alam Amerika.