POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Osaka bersiap untuk berkumpul kembali dengan keluarganya setelah seminggu yang meningkatkan kepercayaan diri di Roma

Osaka bersiap untuk berkumpul kembali dengan keluarganya setelah seminggu yang meningkatkan kepercayaan diri di Roma

ROMA – Pekan kuat mantan unggulan teratas Internazionale BNL d'Italia Naomi Osaka berakhir pada hari Senin di babak keempat. Menghadapi pemain 10 besar pertamanya musim ini, Osaka tidak mampu melewati finalis Australia Terbuka dan peringkat 7 dunia Cheng Qinwen.

Juara turnamen besar empat kali itu kalah 6-2, 6-4 namun meninggalkan Roma dengan catatan pahit. Dengan tiga kemenangan besar, termasuk dua kemenangan pertamanya di Top 20 di lapangan tanah liat, Osaka akan berangkat ke Paris tidak hanya untuk mempersiapkan diri menghadapi Prancis Terbuka, tetapi juga bertemu kembali dengan putrinya.

“Shay adalah anak yang sangat penasaran,” kata Osaka. “Dia suka melihat sesuatu. Dia mungkin tidak akan mengingatnya, tapi saya suka membawanya ke semua tempat terkenal dan memotretnya sehingga saya bisa menunjukkannya ketika dia sudah besar.”

Kemudian Osaka teringat pekerjaannya dan tertawa.

“Tapi dia mungkin akan melakukannya setiap tahun,” kata Osaka. “Jadi…ini akan menjadi tahun pertamanya, jadi ini tahun yang spesial.”

Sebelum Paris, Osaka akan kembali ke Mallorca untuk sesi latihan intensif lainnya. Langkah ini membuahkan hasil setelah kekalahan awalnya di Mutua Madrid Open dua minggu lalu. Dia menghabiskan waktu itu untuk berlatih dan membayangkan seperti apa tenis yang dia inginkan di lapangan tanah liat. Saya menonton banyak video pemain lain, seperti Rafael Nadal, Carlos Alcaraz dan Andrey Rublev. Dia berencana untuk melanjutkan pekerjaan rumahnya dengan memutar rekaman editan Serena Williams dan Maria Sharapova yang telah muncul selama bertahun-tahun.

“Saya pikir saya pasti merasa lebih percaya diri untuk keluar [Rome] “Saya berharap bisa belajar banyak dari pertandingan yang saya mainkan hari ini dan menerapkannya serta tampil baik di Paris,” ujarnya.

READ  Bergerak Lynn Grant naik ke 25 teratas dalam peringkat Rolex LPGA

Menghadapi Cheng, yang membawanya ke lapangan keras tiga set dua tahun lalu, Osaka mengakui bahwa dia mungkin merasa linglung.

“Saya merasa berharap banyak darinya, dan itu membuat saya sangat kewalahan dengan penampilan saya,” kata Osaka. “Aku tidak begitu tahu bagaimana cara mengungkapkannya dengan benar. Aku pikir kadang-kadang aku merasa aku tidak punya pilihan selain melakukan sesuatu karena dia mungkin bermain seperti itu. Faktanya, tidak seperti itu sama sekali. Aku agak baru memahaminya di set kedua.”

“Saya sangat senang bisa memainkan pertandingan ini karena saya akan belajar banyak darinya. Saya akan belajar bahwa levelnya tidak berbeda. Ini hanya momen yang lebih penting, menurut saya, bertahan sangat fleksibel secara mental dalam diri saya dan kemampuan saya.”

Osaka mengalahkan Kasatkina dengan straight set dan melaju ke babak keempat di Roma

Osaka membuat kemajuan besar di Roma, dan saat ia semakin dekat dengan kekalahan, ia yakin ia akan melihatnya dengan jelas. Dia memasuki turnamen dengan peringkat No. 173 dan akan keluar dengan peningkatan peringkat saat dia berusaha untuk kembali ke 100 besar.

“Saya pikir berada di posisi saya saat ini dan mampu mengalahkan Kasatkina dengan straight set adalah sesuatu yang sangat saya senangi,” kata Osaka. “Tetapi saya berbicara dengan Anda sekarang karena saya kalah dalam pertandingan.

“Saya harus melakukan pendekatan sedikit berbeda, tapi saya juga menerima bahwa terakhir kali saya bermain di perempat final di Roma, saya tidak bermain dengan pemain unggulan. Putri saya belum menjadi pemain unggulan, jadi saya harus memahaminya . Saya sangat tidak sabar. Tapi saya akan berusaha bersabar dan melakukan yang terbaik.”