POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orion memasuki orbit mengelilingi Bulan yang memungkinkannya untuk menetapkan jarak rekor

Penangguhan

setelah sepuluh hari Peluncuran dari Kennedy Space CenterPesawat ruang angkasa Orion NASA memasuki orbit jauh di sekitar bulan pada hari Jumat, menyelesaikan tonggak penting lainnya dalam misi yang menurut pejabat badan antariksa adalah … Itu berjalan sangat baik sejauh ini.

Pendorong Orion ditembakkan pada pukul 16:52 ET selama satu setengah menit, menempatkan pesawat itu ke orbit 40.000 hingga 50.000 mil di atas permukaan bulan. Orbit ini akan menempatkan Orion di jalur untuk memecahkan rekor jarak terjauh dari Bumi yang ditempuh oleh “pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk membawa manusia ke luar angkasa dan kembali dengan selamat ke Bumi.” NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Apollo 13 menetapkan rekor saat ini 248.655 mil pada tahun 1970.

Gemini harus menyelesaikannya pada pukul 07.42 ET pada hari Sabtu. NASA mengatakan pesawat ruang angkasa itu diharapkan mencapai jarak maksimum lebih dari 270.000 mil dari Bumi pada pukul 16:13 ET pada hari Senin.

Orbit yang jauh, yang membutuhkan sedikit bahan bakar untuk perawatannya, akan memungkinkan Orion menguji sistemnya untuk melihat kinerja kendaraan. Namun, orbitnya sangat luas sehingga pesawat ruang angkasa hanya akan menyelesaikan setengah dari orbitnya dalam enam hari sebelum memulai perjalanannya kembali ke Bumi.

Penerbangan, tanpa astronot di dalamnya, adalah langkah pertama Program Artemis NASAyang berupaya mengembalikan astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak misi Apollo pada akhir 1960-an dan awal 1970-an.

Menggunakan kamera yang dipasang di bagian luar pesawat ruang angkasa, Orion juga demikian Dia menyiarkan gambar dramatis lagi Dan video langsung dari perjalanannya. Termasuk gambar Bumi yang menakjubkan, terlihat tergantung di kejauhan, lebih dari 200.000 mil jauhnya, di ruang angkasa yang gelap gulita.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy NASA diluncurkan minggu ini dengan misi 12 tahun yang ambisius

Jika misi saat ini, yang dikenal sebagai Artemis I, berjalan dengan baik, NASA merencanakan penerbangan kedua, kali ini dengan astronot di dalamnya, paling cepat tahun 2024. Misi itu, yang dikenal sebagai Artemis II, juga akan mengorbit Bulan, dengan pendaratan dengan manusia yang akan datang setelah itu.

“Misi terus bergerak maju seperti yang kami rencanakan, dan sistem darat, tim operasi, dan pesawat ruang angkasa Orion kami terus melampaui harapan,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis I NASA, minggu ini. “Dan kami masih belajar tentang pesawat ruang angkasa baru yang dalam ini.”

kata si Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa, bahkan lebih kuat daripada Saturn V era Apollo, dan bekerja dengan sangat baik sehingga hasilnya “mengejutkan”. Namun, daya dorongnya yang besar menyebabkan beberapa kerusakan pada menara peluncuran seluler, termasuk meledakkan pintu lift menara. Tapi secara keseluruhan, kata Sarafin, “strukturnya sendiri bertahan cukup baik.”

Setelah Orion menyelesaikan setengah orbit mengelilingi Bulan, ia akan melontarkan dirinya sendiri mengelilingi Bulan menuju rumah.

Salah satu ujian utama akan datang ketika pesawat ruang angkasa menggunakan kembali atmosfer bumi, bergerak dengan kecepatan sekitar 25.000 mil per jam. Gesekan dengan udara padat menghasilkan suhu hingga 5.000 derajat Fahrenheit.

Pesawat ruang angkasa itu diperkirakan akan diluncurkan ke Samudra Pasifik di lepas pantai San Diego pada 11 Desember.

Meskipun tidak ada astronot yang sebenarnya dalam misi Artemis I, ada manekin bernama Moonikin Campos yang duduk di kursi komandan pesawat ruang angkasa Orion. Itu dilengkapi dengan setelan dan sensor untuk memberikan umpan balik tentang seperti apa penerbangan itu bagi astronot masa depan.

Kursi memiliki dua sensor yang merekam akselerasi dan getaran. Pakaian antariksa berisi sensor untuk merekam tingkat radiasi.

READ  Seperti apa suara lubang hitam? Apakah ada suara di luar angkasa?

Nama “Moonikin” dipilih melalui kompetisi publik. Campos dipilih untuk menghormati Arturo Camposmantan insinyur NASA yang memainkan peran kunci selama pemulihan Pesawat ruang angkasa Apollo 13 setelah misi menjadi serba salah.

Dua tubuh manekin naik bersama. Dinamakan Zohar dan Helga, mereka terbuat dari bahan yang menurut NASA “meniru tulang manusia, jaringan lunak, dan organ wanita dewasa”. (Diyakini bahwa wanita lebih sensitif terhadap paparan radiasi daripada pria.)

Mereka memiliki sensor untuk mengukur radiasi juga. Zohar memiliki rompi radiasi, tetapi Helga tidak.