POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan penghentian vaksin yang didorong oleh COVID | berita pandemi virus corona

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan langkah itu bertujuan untuk memungkinkan setidaknya 10 persen dari populasi setiap negara untuk divaksinasi.

Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan agar penggunaan penguat vaksin COVID-19 dihentikan hingga setidaknya akhir September ketika mereka akan memungkinkan setidaknya 10 persen dari populasi setiap negara untuk divaksinasi, kata kepalanya, Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Saya memahami kepentingan semua pemerintah dalam melindungi rakyatnya dari varian delta. Tetapi kami tidak dapat menerima negara-negara yang telah menggunakan pasokan vaksin paling banyak secara global menggunakan lebih banyak dari mereka,” kata Tedros.

Dia menekankan bahwa negara-negara G20 memiliki peran kepemimpinan yang penting untuk dimainkan karena negara-negara itu adalah “produsen terbesar, konsumen terbesar, dan donor vaksin COVID-19 terbesar.”

Pada hari Rabu, Amerika Serikat menolak banding dari badan kesehatan PBB.

“Kami tentu merasa itu pilihan yang salah dan kami bisa melakukan keduanya,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan pada hari Rabu, menambahkan bahwa negara itu memiliki persediaan yang cukup untuk terus mendistribusikan rekaman ke luar negeri sambil memastikan bahwa setiap orang Amerika dapat divaksinasi sepenuhnya.

Pekan lalu, Presiden Israel Isaac Herzog menerima dosis ketiga vaksin virus corona saat ia meluncurkan kampanye untuk memberikan dosis booster kepada orang di atas 60 tahun sebagai bagian dari upaya untuk memperlambat penyebaran jenis delta yang sangat menular di negara itu.

Pada bulan Juli, Amerika Serikat menandatangani kesepakatan dengan Pfizer dan mitra Jerman BioNTech untuk membeli tambahan 200 juta dosis vaksin mereka untuk membantu memvaksinasi anak-anak serta vaksin penguat potensial.

“Kita perlu fokus pada orang-orang yang paling rentan dan paling berisiko terkena penyakit serius dan kematian untuk mendapatkan dosis pertama dan kedua,” kata Catherine O’Brien dari WHO kepada wartawan.

READ  Kepala Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa “varian Covid” akan memenangkan perlombaan melawan vaksin |

Ketimpangan vaksin

Ada seruan untuk mengatasi kesenjangan yang mengejutkan dalam distribusi vaksin secara global, dengan negara-negara kaya jauh melampaui negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah dalam hal jumlah orang yang terkena.

Lebih dari 1,8 persen orang di Afrika telah divaksinasi penuh, dibandingkan dengan sekitar 50 persen di Uni Eropa dan Amerika Serikat, menurut Our World in Data.

Di negara-negara yang diklasifikasikan sebagai berpenghasilan tinggi oleh Bank Dunia, 101 dosis disuntikkan per 100 orang – dengan tanda 100 dosis dilampaui minggu ini.

Jumlah itu turun menjadi 1,7 dosis per 100 orang di 29 negara berpenghasilan rendah.

Distribusi yang tidak merata telah menjadi sumber perdebatan selama beberapa bulan di Organisasi Perdagangan Dunia karena negara-negara berkembang, yang dipimpin oleh India dan Afrika Selatan, telah mendorong proposal untuk sementara waktu mencabut hak kekayaan intelektual (HAKI) atas vaksin untuk meningkatkan kapasitas manufaktur global.

Tanpa kekayaan intelektual, antara lain, produsen tidak akan mengambil risiko dituntut karena memproduksi vaksin tanpa izin dari produsen vaksin.