POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini: Pekerja teknologi jarak jauh lebih cenderung menghemat uang perusahaan mereka – jadi mengapa beberapa dari mereka menghadapi pemotongan gaji?

Misalnya, seorang karyawan Google yang bekerja jarak jauh di Lake Tahoe, menurut Reuters, akan dipotong gajinya 25% karena tidak bekerja di San Francisco, meskipun biaya hidup di beberapa tempat di Tahoe. Hal ini hampir mahal. artikel Reuters juga menunjuk ke Bahwa seorang karyawan yang bekerja dari jarak jauh dari Stamford, Connecticut, akan menerima pemotongan gaji 15% karena tidak bekerja di kantor New York City.

“Paket remunerasi selalu ditentukan oleh lokasi, dan kami selalu membayar di atas pasar lokal berdasarkan tempat karyawan bekerja,” kata juru bicara Google kepada CNN.

Namun memalukan bagi sebuah perusahaan untuk memotong gaji pekerja yang cenderung lebih produktif dan lebih murah daripada pekerja kantoran.

Dalam satu studi tahun 2015, para peneliti Universitas Stanford telah menemukan Karyawan jarak jauh itu mendapat 13% lebih banyak pekerjaan, karena kantor di rumah mereka lebih nyaman dan tenang serta lebih sedikit istirahat dan hari sakit. Penelitian juga menunjukkan bahwa orang yang bekerja dari jarak jauh menghabiskan lebih banyak waktu. Selama pandemi, orang Amerika mengabdikan 35% dari waktu yang mereka hemat dalam perjalanan mereka untuk melakukan pekerjaan mereka, menurut penelitian lain.
Bagaimana dengan gagasan populer bahwa percakapan santai tentang pendingin air di kantor dapat menghasilkan tim yang lebih kuat dan ide yang lebih baik? Tidak ada bukti yang mendukung mitos ini, menurut laporan terbaru Dalam The New York Times. Seorang peneliti yang mengajar di Harvard Business School menemukan bahwa di kantor modern terbuka, banyak orang memakai headphone dan mencoba menghindari rekan kerja agar mereka bisa fokus.

Artinya, jika ada, Google harus membayar karyawannya yang bekerja dari rumah lagi. Tidak hanya lebih produktif, tetapi juga menghemat biaya ruang kantor perusahaan. Pekerja jarak jauh membayar sendiri tempat kerja mereka – termasuk tidak hanya biaya ruang di rumah mereka tetapi juga listrik, AC, internet, dan pembersihan. Secara keseluruhan, penghematan ini bagi perusahaan diharapkan sangat besar. Menurut Google, sekitar 10.000 karyawan telah melamar untuk bekerja dari rumah atau berpindah lokasi sejak Juni, dan 85% aplikasi telah disetujui.

Google sedang dalam misi untuk menghemat uang dengan membuat pekerja pindah dari jarak jauh pada saat itu sudah melihat rekor keuntungan. Perusahaan induk, Alphabet, telah melaporkan hasil yang luar biasa Laba kuartalan $18,5 miliar. Oleh karena itu, tidak jelas mengapa gaji karyawan yang telah disepakati sebelumnya ditolak untuk dibayarkan.
Tapi apa yang sangat buruk tentang keputusan itu adalah kemungkinan besar akan merugikan perempuan dan minoritas secara tidak proporsional, yang lebih cenderung bekerja dari rumah. untuk saya belajar Menurut FlexJobs, 68% wanita lebih menyukai pekerjaan jarak jauh, dibandingkan dengan 57% pria. Ini masuk akal, karena ibu yang bekerja juga melakukan sebagian besar pekerjaan rumah tangga dan pengasuhan anak di keluarga kita. Bekerja dari rumah menawarkan lebih banyak fleksibilitas untuk menangani semua tuntutan ini.
Pekerja kulit hitam juga lebih cenderung memilih pekerjaan jarak jauh. Sebuah belajar Oleh pusat penelitian Slack, Forum Masa Depan, pekerja pengetahuan yang bekerja dari jarak jauh selama pandemi, menemukan bahwa 97% karyawan kulit hitam ingin melanjutkan di lingkungan terpencil atau hibrida, yang menurut mereka meningkatkan rasa memiliki dan membantu mereka mengelola stres. Sebaliknya, 79% pekerja kulit putih lebih menyukai pengaturan kerja telecommuting atau hybrid. Di antara pekerja yang baru direkrut, Slack mengatakan dia melakukannya 50% lebih Minoritas berada di posisi terpencil, dibandingkan dengan mereka yang bekerja terutama di kantor.
Saya tidak mengharapkan film Nicolas Cage menjadi suara saat ini.  saya salah

Mari kita juga ingat siapa yang paling mungkin untuk pindah dari kantor ke pinggiran kota, sehingga memotong upah: keluarga. Meskipun benar bahwa real estat mungkin lebih murah di luar kota, orang-orang dengan anak-anak perlu membayar biaya perumahan yang lebih rendah daripada rekan-rekan mereka di perkotaan untuk mendapatkan lebih banyak ruang, perawatan anak, dan pengeluaran besar lainnya yang datang dengan membesarkan anak-anak.

READ  T&J Teknisi: Perbaiki Mac Tidak Dapat Mengirim Email Dengan Lampiran

Keluarga mungkin tidak berencana untuk memotong gaji mereka ketika, misalnya, mereka mengambil hipotek di rumah mereka atau mendaftarkan anak-anak mereka di pembibitan Montessori lokal. Bagi banyak orang, jenis pemotongan gaji ini bisa menjadi bencana.

Beberapa mungkin bertanya apakah ini adil? bukan Untuk memotong gaji karyawan jika mereka pindah ke kota yang lebih murah, terutama jika pekerja yang awalnya tinggal di lokasi yang lebih murah mendapatkan lebih sedikit uang. Itu pertanyaan yang masuk akal, dan saya mengerti mengapa geografi berperan dalam gaji. (Menurut Google, perusahaan selalu menyesuaikan gaji untuk karyawan yang pindah, tergantung ke mana mereka pergi.) Namun masalahnya, karyawan yang memilih untuk bepergian jarak jauh dan tinggal di luar kota tempat kantor mereka berada dapat mengalami pemotongan gaji jika mereka bergerak dari jarak jauh.100% – bahkan jika mereka tidak bergerak. ini tidak adil.

Tidak ada pekerja yang mampu melakukan pekerjaannya melalui pandemi yang telah menyebabkan stres dan gangguan yang tak terbayangkan bagi kita semua yang layak mendapatkan pemotongan gaji (terutama karena inflasi telah terjadi). Hal ini telah menyebabkan peningkatan biaya banyak barang konsumsi). Tetapi sangat mengganggu melihat perusahaan yang menikmati rekor keuntungan memulihkan sebagian gaji karyawan yang bersedia untuk lebih produktif dan menghemat uang perusahaan. Lebih menakutkan lagi ketika Anda menganggap bahwa wanita, minoritas, dan ayah adalah yang paling mungkin menerima pukulan seperti itu.
Itu juga strategi yang bodoh. Dalam beberapa tahun terakhir, munculnya “teknologi” – atau skeptisisme Lembah Silikon – telah memunculkan perusahaan teknologi kurang diinginkan Tempat kerja menjadi ketika orang Amerika menjadi lebih peduli dengan implikasi sosial mereka, seperti cara mereka mengawasi kita dan Menyebarkan informasi yang salah yang berbahaya.

Sekarang, karena Google dan perusahaan teknologi lainnya menurunkan gaji di pasar kerja yang kompetitif, mereka mungkin segera menemukan bahwa istilah pencarian karyawan mereka mencakup pekerjaan baru.

READ  NS1 EC-1, Ekosistem Teknologi Pakistan, SPAC bonanza - TechCrunch