POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini: Eksposur Anda terhadap saham teknologi jauh lebih besar dari yang Anda kira

Jika Anda berada dalam portofolio S&P 500-ish, Anda mungkin akan berpikir bahwa eksposur Anda terhadap teknologi adalah sekitar 25%. Ini adalah persentase yang Anda dapatkan ketika Anda memaksa perusahaan komponen indeks ke peringkat klasifikasi industri yang ketat seperti Standar Klasifikasi Industri Global (GICS) yang banyak digunakan.

Tapi sebenarnya tidak 25%. Itu di suatu tempat di utara 40%.

Jadi, jika Anda berpikir Anda terdiversifikasi secara luas dengan “memegang pasar”, ternyata tidak. Anda benar-benar menyukai seluruh dunia teknologi.

Untuk memulihkan beberapa kemiripan diversifikasi dan menghindari gelembung teknis, Anda perlu melakukan penyesuaian pada kepemilikan S&P 500 yang terkait dengan indeks SPX,
+ 1,32%.

Salah satu caranya adalah dengan memegang ETF khusus sektor sambil mempertahankan lebih banyak teknologi. Atau dengan menyesuaikan dari indeks bobot nilai pasar menuju indeks yang menimbang setiap komponen secara setara.

Lima saham terbesar membentuk lebih dari 20% kapitalisasi pasar S&P 500, dan semuanya terkait dengan teknologi: Meta Platforms FB,
+ 1,47%
(Ayah Facebook), Alfabet GOOG,
+ 2,32%
(Pemilik Google), Microsoft MSFT,
+ 2,11%Dan
Apple APL,
+ 2,19%
dan Amazon AMZN,
+ 1,63%.
(Anda mungkin berpikir Amazon bukan milik, tetapi lebih banyak tentang itu di bawah.)

Jika 500 saham ditimbang secara merata, kelimanya hanya akan menjadi 1% dari indeks.

Definisi sektor CIGS adalah alat yang tajam untuk menangani paparan teknologi. GICS menempatkan perusahaan hanya di salah satu dari 11 sektor, berdasarkan lini bisnis utamanya. Tetapi perusahaan besar jarang hanya dalam satu lini bisnis.

Lihat amazon. GICS mengklasifikasikannya sebagai saham pilihan konsumen. Tetapi siapa pun yang mengikuti Amazon tahu bahwa itu lebih dari sekadar platform ritel online. Ini memiliki layanan cloud, distribusi media, dan rantai toko kelontong tradisional. Perbedaan antara bobot 25% dan 40% berasal dari GICS menjadi ukuran yang tidak lengkap.

READ  Orang Texas menambah empat pemain lagi dengan Nicole Phils menandatangani transfer Louisiana Tech

Berbicara tentang layanan cloud, lihat Equinix EQIX,
+ 3,30%.
GICS memperlakukannya sebagai perusahaan real estate di sub-industri khusus REITs. Tetapi bisnis utamanya adalah mengoperasikan pusat data. Bukankah seharusnya itu dianggap sebagai bagian dari keterpaparan Anda terhadap teknologi?

Jadi sebelum mempertimbangkan restrukturisasi portofolio, kita perlu menangani eksposur teknologi dengan baik, dan untuk itu kita perlu mempertimbangkan dimensi ruang dan waktu:

Lihatlah area sektor. Perusahaan mungkin memiliki lini bisnis dasar, tetapi jika ukurannya layak, mereka cenderung memiliki lebih dari satu lini bisnis yang material untuk keuntungan mereka. Jadi kita tidak bisa begitu saja menarik sumber keuntungan terbesar dan mengalihdayakan seluruh perusahaan ke sektor ini. Eksposur terhadap teknologi akan lebih tinggi daripada diwakili oleh pendekatan satu perusahaan/satu sektor jika perusahaan yang tidak bergerak di bidang teknologi memiliki lini bisnis sekunder yang bersaing dengan lini bisnis utama perusahaan yang ada.

Tidak diragukan lagi, ada perusahaan teknologi yang tertanam di perusahaan lain di hampir semua sektor. Jadi, untuk membaca paparan teknologi portofolio, teliti lini produk perusahaan dan pelajari apa yang mereka lakukan, kepada siapa mereka menjual, dan sumber daya apa yang mereka gunakan.

Lihatlah sektor dari waktu ke waktu. Kadang-kadang definisi sektor perlu ditata ulang karena beberapa industri berubah dari waktu ke waktu. Misalnya, pada tahun 2018, GICS memindahkan sekelompok perusahaan ke sektor layanan telekomunikasi yang baru disetujui. Ketika itu terjadi, paparan Anda terhadap teknologi nominal berubah. Eksposur TI telah menurun di S&P 500, bukan karena alasan ekonomi, tetapi karena perusahaan seperti Facebook dan Netflix NFLX,
-0,27%
Dan Alphabet telah berpindah dari teknologi ke sektor layanan telekomunikasi.

READ  S&P 500 ditutup lebih rendah, Big Tech mengangkat Nasdaq ke rekor

Hal yang sama juga terjadi di sektor lain. Perusahaan media seperti Disney DIS,
-0,20%
dan Comcast CMCSA,
+ 0,84%
Beralih ke sektor telekomunikasi.

Perubahan ini tidak dapat dihindari, tetapi perusahaan masih melakukan apa yang mereka lakukan. Jadi investor perlu mengakses sektor baru dan menghitung porsi perusahaan di sana dalam paparan teknologi Anda secara keseluruhan.

Kembali ke Amazon sebagai contoh, grafik ini menunjukkan perincian lini bisnis, berdasarkan analisis oleh alat Sintaks Affinity, yang menggunakan pendekatan penelitian mendalam ini. Amazon adalah perusahaan yang berfokus pada konsumen, tetapi memiliki banyak bisnis, dan setiap bisnisnya — kita mungkin harus menganggap mereka sebagai anak perusahaan, seperti halnya kita memiliki sub-industri — memiliki beberapa eksposur untuk kredit untuk teknologi, ditunjukkan dengan warna biru di galeri.

Lakukan ini dengan semua perusahaan di S&P 500, tambahkan mereka dan Anda akan mendapatkan eksposur lebih dari 40%.

Bahkan jika kita mendapatkan eksposur sektor dengan benar, sektor tersebut hanya sebagian dari gambar. Anda juga memerlukan pendekatan berbasis faktor terhadap risiko. Perusahaan teknologi besar yang kaya uang dengan rantai pasokan yang mapan di China akan merespons secara berbeda dalam banyak skenario daripada perusahaan berkapitalisasi rendah dan didukung utang yang sepenuhnya dipasok dengan sumber daya AS. Jadi, selidiki lebih dalam eksposur ke sektor ini dan dapatkan penilaian eksposur yang lebih luas untuk negara (misalnya China) dan pola (misalnya volume dan leverage).

Beberapa kabar baik: Sektor teknologi telah berubah secara signifikan sejak tahun 2000, terakhir kali tumbuh lebih dari 30% dari kapitalisasi pasar S&P 500. (Saat gelembung teknologi pecah, S&P turun 40% selama tiga tahun berikutnya, anjlok The Nasdaq Composite adalah indeks teknologi paling berat (70%).

Saat ini, sektor teknologi menyumbang proporsi yang lebih besar dari S&P 500, meskipun hal ini telah dikurangi karena sekarang terdiri dari banyak perusahaan yang lebih stabil. (Tidak seperti era dot-com, kali ini mereka menghasilkan keuntungan!). Ini juga lebih beragam. Pada tahun 2000, perangkat menyumbang dua pertiga dari nilai pasar sektor teknologi tetapi sekarang hanya sekitar sepertiga. Yang terbesar sekarang adalah perangkat lunak, sekitar 50%, dan fintech telah berkembang dari hampir tidak ada menjadi 10% dari bobot teknologi.

Jadi ya, lebih dewasa dan beragam. Namun demikian, lebih dari 40%.

Rick Bookstaber adalah salah satu pendiri dan chief risk officer Fabric. Dia sebelumnya memegang posisi Chief Risk Officer di Morgan Stanley, Salomon Brothers, Bridgewater Associates dan University of California Regents dan bekerja untuk Departemen Keuangan AS setelah krisis 2008.