POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Olahraga elit harus “memberikan segalanya” agar lebih berkelanjutan

Olahraga elit harus “memberikan segalanya” agar lebih berkelanjutan

Delegasi yang mewakili Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA, tim dan mitranya akan hadir di COP28 untuk menunjukkan bagaimana olahraga berkinerja tinggi dan keberlanjutan dapat hidup berdampingan tanpa kompromi.

Rumus E: Nol bersih sejak hari ke nol

“Olahraga elit menjangkau miliaran penonton global setiap minggunya,” kata Geoff Dodds, CEO Formula E. “Atlet adalah salah satu orang yang paling banyak diikuti dan berpengaruh di planet ini. Secara kolektif, kita memiliki kekuatan untuk membuat perubahan positif demi keberlanjutan yang lebih berkelanjutan. masa depan dan mendorong penggemar untuk melakukan hal yang sama. Untuk menggunakan bahasa manajer sepakbola yang terkenal, kita perlu ‘memberinya segalanya’.

Memimpin dari depan

Formula E digagas pada tahun 2011 oleh pengusaha Alejandro Agag (sekarang pendiri dan ketua Formula E) dan FIA sebagai kejuaraan balap listrik satu tempat duduk pertama, dengan misi yang jelas untuk menampilkan mobilitas berkelanjutan di jantung kota-kota global yang ikonik.

Baca selengkapnya: Bagaimana Formula E mencapai net zero

Balapan pertama diadakan di jalanan Beijing pada bulan September 2014. Saat ini, setelah sembilan musim dan 116 balapan, Formula E menjadi kejuaraan dunia mobil listrik pertama yang disetujui FIA dan telah ditetapkan sebagai olahraga paling ramah lingkungan di dunia.

Musim lalu, Formula E dan FIA ​​mengembangkan dan memperkenalkan mobil balap GEN3 – mobil balap listrik tercepat, teringan, terkuat, efisien, dan berkelanjutan – yang mampu mencapai kecepatan 200 mph/322 km/jam dan beregenerasi 600 km/jam. kW daya.

Saat GEN3 balapan di Shanghai untuk pertama kalinya pada musim depan, mobil ini akan 75 persen lebih bertenaga dan 95 km/jam lebih cepat dibandingkan mobil generasi pertama yang turun ke jalanan Beijing. Salah satu kemajuan teknologi yang paling signifikan adalah 50% energi yang digunakan mobil balap GEN3 berasal dari pengereman regeneratif.

READ  Steph Curry berbagi pemikiran tentang kinerja game Luka Doncic 7

Penyelesaian nol

Membuktikan bahwa keberlanjutan dalam olahraga tidak berarti mengorbankan kualitas kerja, para pebalap Formula E mendorong mobil GEN3 hingga batas maksimalnya musim lalu, memecahkan setiap kecepatan di trek dan rekor olahraga dengan menyalip tiga digit di sebagian besar balapan.

Produsen dalam seri tersebut antara lain Jaguar, Porsche, Nissan, Mahindra, Maserati, DS Automotive dan ERT. Kejuaraan ini menciptakan lingkungan pengujian yang intens bagi 11 tim dan mitra untuk berinovasi dalam teknologi kendaraan listrik, sehingga semakin meningkatkan ‘perlombaan ke jalan raya’ menuju mobil jalanan listrik.

Baca selengkapnya: Kampanye keberlanjutan Formula E

Delegasi Formula E yang menghadiri Konferensi Perubahan Iklim PBB akan terdiri dari tim dan mitra termasuk ABB, DHL, UNICEF, Tim Balap Formula E NEOM McLaren, Tim Formula E Envision Racing dan lainnya, menggunakan sesi kepemimpinan pemikiran untuk menyoroti manfaat yang disesuaikan seperti Mengembangkan teknologi dan pembelajaran yang mereka berikan. Diadaptasi dari Seri Dunia.

Pada tahun 2020, Formula E menjadi olahraga pertama di dunia yang target pengurangan emisinya diverifikasi oleh Science Based Targets Initiative (SBTi). Negara ini berada pada jalur yang tepat untuk mencapai target pengurangan sebesar 45% pada tahun 2030 di seluruh Band 1, 2 dan 3.

Musim kesepuluh Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA dimulai pada Sabtu 13 Januari 2024 di Mexico City. Seri ini kemudian akan berkompetisi di Diriyah, Hyderabad, Sao Paulo, Tokyo (tempat di Italia akan diumumkan kemudian), Monaco, Berlin, Shanghai, Portland dan London.

KTT COP28 akan diadakan di Dubai, Uni Emirat Arab, mulai 30 November hingga 12 Desember 2023. Ini adalah pertemuan iklim tahunan PBB ke-28 di mana pemerintah akan membahas cara membatasi dan mempersiapkan diri menghadapi perubahan iklim di masa depan.

READ  Pratinjau Pertandingan: Warriors di Minnesota Timberwolves - 24/03/24