POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Noah Baumbach awalnya mengira film itu adalah “ide yang buruk”.

Noah Baumbach awalnya mengira film itu adalah “ide yang buruk”.

Baumbach dan Gerwig membocorkan rahasia naskah ‘Barbie’ di sesi tanya jawab WGA West yang dimoderatori oleh Judd Apatow

Ketika Barbie terus mendominasi budaya populer selama akhir pekan sebelum Halloween, penulis film Greta Gerwig dan Noah Baumbach berbicara tentang proses penulisan mereka setelah pemutaran khusus di markas Writers Guild of America West.

Karena Baumbach melewatkan tur pers untuk “Barbie” sehubungan dengan pemogokan WGA, pemutaran Jumat malam adalah wawancara mendalam pertamanya tentang film senilai $1,4 miliar tersebut. Duduk di hadapan Judd Apatow, yang menjadi moderator percakapan selama satu jam, Baumbach bereaksi terhadap pengakuan global film tersebut, yang terlihat dari penayangan yang terjual habis.

“Alasan Anda membuat sesuatu adalah karena Anda berkata kepada khalayak khayalan ini: ‘Mungkin Anda juga merasakan hal yang sama?'” katanya. “Jadi, ketika seluruh dunia merasakan hal ini, itu sangat menarik dan mengharukan. Karena terkadang orang berkata: Tidak, kami tidak menyadari perasaan ini.”

Baumbach kemudian mengaku. “Saya pikir itu ide yang buruk dan Greta mendaftarkan saya untuk ide tersebut,” katanya, menceritakan reaksi awalnya terhadap pesta Barbie.

Ceritanya, Margot Robbie — yang memproduseri proyek tersebut di bawah bendera produksi LuckyChap Entertainment — mendekati Gerwig untuk menulis film tersebut. Dia menjawab ya, tapi hanya jika Baumbach datang juga.

“Saya seperti, ‘Saya tidak melihat bagaimana hal ini akan menjadi hal yang baik,'” lanjut Baumbach. “Saya memblokirnya selama beberapa waktu, dan setiap kali dia mengungkitnya, saya berpikir, ‘Kamu harus mengeluarkan kami dari masalah ini.’” Kemudian epidemi terjadi…”

Penting untuk dicatat bahwa Baumbach dan Apatow memulai sesi tanya jawab tanpa Gerwig, saat sutradara bergegas melintasi kota dari acara pemutaran film “Barbie” lainnya. Seolah mendapat aba-aba, Gerwig muncul dan harus berjalan mengelilingi panggung sementara penonton bertepuk tangan.

“Aku minta maaf,” kata Gerwig sambil duduk di atas panggung. “Ini juga merupakan mimpi buruk bagi saya untuk berjalan dalam antrean panjang dengan sepatu hak tinggi.”

Karena dia tiba tepat pada waktunya untuk berbagi cerita dari sisinya, Gerwig merinci semua alasan Baumbach mengatakan mereka tidak boleh melakukan pertunjukan: “’Tidak ada karakter dan tidak ada cerita, jadi mengapa Anda ingin melakukan ini?’ Ada tidak ada titik masuk. Dan Dialah yang melakukan panggilan sampingan untuk mencoba membujuk kita keluar dari situ.

Namun sikap Baumbach berubah selama pandemi ketika Gerwig memberinya beberapa halaman yang menjelaskan idenya.

“Barbie akan terbangun di rumah impiannya dan pergi ke halaman belakang rumahnya dan bertemu seseorang yang sedang sakit dan sekarat,” kata Baumbach. “Saya membaca halaman-halaman ini dan berpikir: ‘Sekarang saya mengerti apa ini.’… Film ini tentang menerima kematian Anda dan kekacauan yang melingkupi segalanya, jadi ini sangat menarik.”

Dari situ, menjadi sebuah proses untuk mencoba “saling menghibur dan mendukung satu sama lain,” kata Baumbach. “Kalau begitu, itu adalah hal paling menyenangkan yang pernah kita alami, bukan? Dan kemudian pada titik tertentu, saya berkata, ‘Saya pikir ini adalah hal terbaik yang pernah kita tulis.’ Saya selalu cukup tahu untuk mengikuti apa Kata Greta, bahkan dengan… Merasa jijik dan muak, aku seperti tahu, “Yah, jika dia benar-benar mempercayai hal itu, maka ada sesuatu di balik itu.”

READ  Mesin Amber Mendengar Kebencian Dari TikTok

Setelah menyelesaikan krisis kepercayaan Baumbach, Gerwig menjelaskan mengapa dia awalnya setuju dengan Robbie dan Lucky Chap.

“Bukannya saya punya ide. Rasanya cukup aneh,” kata Gerwig. “Semua orang tahu apa itu Barbie. Sudah ada sejak tahun 1959. Setiap orang mempunyai pendapat tentangnya; Ini menjalankan keseluruhan “Aku benci itu.” Saya mencintainya. Dia adalah inspirasi. “Ini mengerikan.” Saya merasa sudah cukup di sana. Bisa dibilang, ini seperti mengatakan, “Jika Anda membiarkan kami sendiri, kami akan mencari tahu.” Saya menemukan bahwa setiap kali saya berbagi ide terlalu cepat, ide-ide tersebut menjadi buruk, sehingga filmnya tidak akan sebaik itu. Saya tidak suka membicarakan sesuatu terlalu dini atau menunjukkan sesuatu atau menawarkan perawatan terlalu dini karena rasanya hal itu akan merusak isi film tersebut.

Dalam proses kolaborasinya, Gerwig dan Baumbach cenderung menulis secara terpisah dan kemudian membagikan karyanya. “Kemudian kami mendengarkan apakah orang lain sedang tertawa,” jelas Gerwig. Baumbach menggambarkannya seperti menunggu reaksi pihak lain.

Selama percakapan, Gerwig juga berbicara tentang mengarahkan film tersebut dan mengatasi tekanan yang dia rasakan dengan produksi anggaran besar pertamanya.

“Saya menyadari fakta bahwa saya ingin ini berhasil dan juga ada risikonya,” katanya ketika saya bertanya kepada Apatow bagaimana rasanya memiliki “semua mainan” untuk produksi ini. (“Anggaran Barbie adalah $145 juta.”) “Itu adalah risiko yang harus dibuat oleh studio dan Mattel. Dan itu juga, sebagai ‘sutradara wanita’ dan urusan wanita, itu adalah risiko besar bagi seorang wanita – dalam konteks itu, saya ingin ini berhasil karena saya mungkin ingin mempermudah apa pun yang terjadi selanjutnya.

Jadi, bagaimana Anda belajar menerima tekanan ini? Dengan mengingatkan dirinya sendiri bahwa Warner Bros. Itu adalah studio film yang selalu berencana mengeluarkan uang itu untuk film, jadi mengapa tidak membuat filmnya sendiri. “Ini bukan uang yang dialokasikan untuk hal lain,” katanya.

Karena studio bersedia mengeluarkan begitu banyak uang untuk “Barbie”, Gerwig mencatat bahwa para pengrajin di balik film tersebut – mulai dari desain produksi dan alat peraga hingga kostum hingga departemen kendaraan aksi – harus berusaha keras dan menunjukkan “tingkat keahlian yang luar biasa.” .”

Gerwig mengibaratkan berada di lokasi syuting seperti menonton pertunjukan simfoni. “Saya memiliki perasaan yang jelas ini ketika saya melihat para musisi di atas panggung dan bertanya-tanya, ‘Berapa jam yang diwakili oleh hal ini?’ Berapa jam yang telah dilakukan oleh setiap orang di atas panggung. Anda mendapatkan perasaan yang jelas ini setiap hari dalam sebuah film di sebuah film. skalanya seperti ini,” katanya. Itu tidak biasa. Saya sangat berharap orang-orang yang menontonnya merasakan hal yang sama.

READ  "Midnights" Taylor Swift Jadi Gabungan 31 Album Terlaris Berikutnya di AS

Baca terus untuk mengetahui lebih banyak hal penting dari pembicaraan ini:

Gerwig dan Baumbach menulis Kane untuk Ryan Gosling untuk ‘Saturday Night Live’

Ketika percakapan beralih ke pemilihan Gosling sebagai Caine, Apatow bertanya bagaimana mereka tahu nominasi Oscar, yang terkenal karena perannya yang dramatis dan romantis, itu begitu lucu.

“Sejujurnya, dia menjadi pembawa acara ‘SNL’ tujuh kali dan dia hebat dalam hal itu,” kata Gerwig. “Kami menonton SNL seperti setiap minggu saat ditayangkan. Dia lucu di SNL dengan cara yang sama seperti dia bergerak dalam peran dramatis: Dia selalu melakukannya di dalam, bahkan ketika itu adalah sketsa paling konyol. Dia berkomitmen 100 persen. Dan begitu dia Kami sebutkan namanya, kami berkata, “Ya, dialah orangnya.”

Baumbach kemudian membenarkan bahwa naskahnya ditulis dengan “Ken Ryan Gosling” selama ini.

America Ferrera menambahkan kalimat “selalu bersyukur” pada monolog Gloria yang kuat

Salah satu adegan film yang paling kuat adalah monolog yang dibawakan oleh karakter dunia nyata Ferrera, Gloria, tentang standar ganda wanita untuk mengeluarkan Barbie milik Ruby dari krisis eksistensialnya. Gerwig mengatakan dia termotivasi untuk menulis dialog tersebut karena kebutuhan cerita: “Apa yang mungkin membuat boneka-boneka ini putus?”

(Sebagai catatan, Baumbach memiliki ingatan yang sedikit berbeda tentang bagaimana bagian itu disusun, mengingat bahwa Gerwig telah menulisnya dan kemudian mereka harus mencari tempat untuk meletakkannya. Untuk memecahkan masalah tersebut, Apatow bercanda bahwa dia mengirimkan ide tersebut ke dalam sebuah email.) Sebuah email berbunyi: “Saya merasa ada sesuatu yang hilang di sini terkait wanita dan perasaan mereka, lalu Anda cukup memotong dan menempelkannya ke dalam teks Anda.”)

“Saya sangat merasakan bahwa ini bukan hanya sesuatu yang kami buat dan kemudian dikirimkan ke Amerika. Itu adalah sesuatu yang sering kami bicarakan dan kerjakan dan dia membawa pengalamannya dan menyulamnya dengan barang-barangnya sendiri,” Gerwig katanya. “Ungkapan ‘Selalu bersyukur’ datang darinya.”

Akhir cerita Alan dipengaruhi oleh film-film Mike Leigh

Salah satu karakter favorit penggemar film tersebut adalah Alan, boneka yang sudah tidak diproduksi lagi dan diciptakan untuk menjadi “teman” Ken dan dapat mengenakan pakaian yang sama. Fakta bahwa itulah satu-satunya ciri khas dari karakter tersebut sangatlah tragis.

Michael Cera ada dalam daftar keinginan pembuat film untuk memainkan peran tersebut, tetapi karena dia baru saja menyambut bayi baru lahir, para aktornya tidak yakin dia akan bersedia. Dia akhirnya menjawab ya, dan ketika dia tiba di lokasi syuting, Sera dan Gerwig terikat karena kecintaan mereka pada karya Mike Leigh (“Another Year”, “Vera Drake”, “Secrets and Lies”).

“Kemudian kami berbicara tentang Alan dan betapa tragisnya dia. Dia lucu tapi ada kesedihan mendalam yang belum terselesaikan,” kenang Gerwig, menjelaskan bahwa dia tidak begitu yakin seperti apa akhir dari karakter tersebut. , akankah Alan mendapatkan sesuatu pada akhirnya? Dan dia berkata, “Tidak, ayo lakukan apa yang Mike ingin lakukan untuk saya.” “Jadi kami memutuskan bahwa ini akan memiliki akhir, tetapi kami tidak akan mencoba memberikan sentuhan estetis.”

READ  Nicole Ansari Cox Berbicara Tentang Bagaimana Brian Cox Membantunya Memainkan Peran Pendek di 'In the Night'

Mengangguk pada “Blade Runner” karya Remington Steele dan Ridley Scott berakhir di lantai ruang pemotongan, tetapi Gerwig bertarung dengan Baumbach agar Pavement tetap disebutkan.

Pada satu titik, Apatow bertanya siapa yang akan menang ketika Gerwig dan Baumbach berselisih paham tentang elemen naskah? “Wajar jika orang yang paling meyakinkan menang, dan kemudian orang lain berpikir: ‘Mungkin Anda benar,’” jawab Baumbach.

Salah satu contohnya adalah kontroversi seputar referensi ke band indie rock Pavement. Baumbach menulis lelucon tersebut – dilakukan selama rangkaian pencemaran nama baik – dan tidak yakin itu akan berhasil.

“Itu soal ritme pada saat deprogramming. Kita sudah cukup banyak mendengar hal itu; ‘Mari kita selesaikan,'” jelas Baumbach. Namun Gerwig mengatakan tidak, dia ingin mendengar Ken (diperankan oleh Ncuti Gatwa) menjelaskan bagaimana.” Malkmus benar-benar memanfaatkan vokal modern Lou Reed.”

“Saya ingin yang lengkap dan ternyata lucu,” katanya. “Kemudian Stephen Malkmus yang sebenarnya – yang saya cintai, kami mencintai Pavement – melihatnya, dan lebih baik dari itu, putrinya melihatnya. Dia sedang duduk di teater dan kemudian dia mendengar Stephen Malkmus berkata ‘Ayah.’

Draf naskah lainnya menampilkan Ruth Handler, yang diperankan oleh Rhea Perlman, membuat lelucon yang mengacu pada serial mata-mata “Remington Steele” tahun 1982 yang dibintangi Stephanie Zimbalist dan Pierce Brosnan.

“Ruth Handler menciptakan Barbie, namun suaminya adalah wajah dari Mattel namun dia sebenarnya adalah otak dari operasi tersebut,” jelas Baumbach, membandingkan dinamika mereka dengan Zimbalist dan Brosnan di acara tersebut. Jadi mereka menulis baris yang menekankan hal berikut: “Rhea melakukannya dengan lucu. “Saya melakukannya dengan suami saya untuk sementara waktu,” candanya, menggunakan judul acara sebagai kata kerja. Itu bagus, tapi tidak membuat Potongan terakhir.

Lelucon “Zack Snyder’s Justice League” yang sekarang terkenal dari serial ini mengacu pada potongan sutradara “Blade Runner” karya Ridley Scott dan penghapusan sulih suara kontroversial film tersebut.

“Salah satu boneka berkata kepada Ken, ‘Ya Tuhan, saya tidak akan pernah menyadari bahwa Deckard adalah replika,’” kenang Gerwig sambil tertawa. “Lalu saat dia dicuci otak, ada versi di mana dia berkata, ‘Aku suka sulih suaranya.’ “Saya membutuhkannya untuk membantu saya memahami apa yang sedang terjadi. Tidak ada yang mengikuti ini.”

Faktanya, Scott sudah ada dalam draf sebelumnya – mereka menginginkannya sebagai peran pendukung, tetapi pembuat film menolak untuk membahasnya lebih lanjut. “Itu bukan untuk mengolok-oloknya. Kami mencintainya seperti kami mencintai semua referensi kami,” kata Baumbach, dan Gerwig berkata: “Setiap referensi yang kami miliki adalah karena cinta. Kami menyukai Stallone yang licik. Semuanya merupakan penghormatan kepada korek api.