POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nigeria: Inggris menjanjikan £500 juta untuk memerangi deforestasi, meningkatkan perdagangan di Nigeria, dan 27 negara lainnya

Inggris telah mengumumkan dana £500 juta untuk mendukung implementasi Peta Jalan Hutan, Pertanian, dan Perdagangan Komoditas (FACT) untuk melindungi hutan sambil meningkatkan pembangunan dan perdagangan di Nigeria dan 27 negara lain di seluruh dunia.

Pengumuman itu dibuat selama KTT Pemimpin Dunia bahkan dengan komitmen tambahan £ 65 juta untuk mendukung “transisi pedesaan yang adil” untuk membantu negara-negara berkembang mengubah kebijakan dan praktik ke pertanian dan produksi pangan yang lebih berkelanjutan.

Pada pertemuan COP26 di Glasgow, komitmen yang dibuat oleh negara-negara diharapkan dapat membantu mengimplementasikan Deklarasi Para Pemimpin Glasgow tentang Hutan dan Penggunaan Lahan yang sekarang disahkan oleh 134 negara, termasuk Nigeria, dan mencakup 91 persen hutan dunia.

Deklarasi tersebut bertujuan untuk menghentikan dan membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030.

Sejalan dengan itu, Nigeria, 44 negara lain, dan 95 perusahaan dari berbagai sektor telah berkomitmen untuk menjadi ‘positif alam’ dan setuju untuk berupaya menghentikan dan membalikkan degradasi alam pada tahun 2030.

Pemerintah dan perusahaan bergabung dengan petani dan masyarakat lokal di COP26, untuk mengamankan kesepakatan baru untuk melindungi alam dan mempercepat transisi ke pertanian berkelanjutan dan praktik penggunaan lahan dengan menjadikannya lebih menarik, mudah diakses, dan terjangkau daripada alternatif yang tidak berkelanjutan.

Nigeria diwakili oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup, Ibu Sharon Ikezor, dan Menteri Pertanian dan Pembangunan Pedesaan, Dr. Mahmoud Abubakar.

26 negara menetapkan komitmen baru untuk mengubah kebijakan pertanian mereka menjadi lebih berkelanjutan dan mengurangi polusi, untuk berinvestasi dalam ilmu pengetahuan yang dibutuhkan untuk pertanian berkelanjutan dan untuk melindungi pasokan pangan dari perubahan iklim, yang diabadikan dalam “Agenda Aksi” secara keseluruhan. Benua diwakili dengan negara-negara seperti Nigeria, India, Kolombia, Vietnam, Jerman, Ghana dan Australia.

READ  berita India | Kapal perang India melakukan patroli terkoordinasi dengan kapal Indonesia di Samudera Hindia

Contoh komitmen nasional yang selaras dengan agenda ini termasuk rencana Brasil untuk memperluas Program Pertanian Rendah Karbon ABC+ menjadi 72 juta hektar, menghemat 1 miliar ton emisi pada tahun 2030; Jerman berencana untuk mengurangi emisi dari penggunaan lahan sebesar 25 juta ton pada tahun 2030 dan Inggris bertujuan untuk melibatkan 75 persen petani dalam praktik rendah karbon pada tahun 2030

Dalam sambutannya, Presiden COP26, Alok Sharma, mengatakan: “Jika kita ingin membatasi pemanasan global dan menjaga agar target 1,5°C tetap hidup, maka dunia perlu menggunakan lahan secara berkelanjutan dan menempatkan perlindungan dan pemulihan alam di jantung semua hal. kami. Tunjukkan komitmen yang telah dibuat. berjanji hari ini bahwa alam dan penggunaan lahan diakui penting untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris, dan akan berkontribusi untuk mengatasi krisis kembar perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati. Sementara itu, sebagaimana kami menantikan negosiasi di minggu kedua COP, saya mendesak semua pihak untuk duduk di meja perundingan dengan kompromi dan ambisi konstruktif yang diperlukan.”

Bank Dunia juga mengatakan akan menghabiskan $25 miliar dalam pendanaan iklim setiap tahun hingga 2025 melalui Rencana Aksi Iklim, termasuk fokus pada pertanian dan sistem pangan.

Dalam menunjukkan komitmen serupa dari sektor swasta, hampir 100 perusahaan terkemuka dari berbagai sektor telah berkomitmen untuk menjadi “positif terhadap alam.” Komitmen termasuk janji supermarket untuk mengurangi dampak lingkungan mereka melalui iklim, hilangnya alam, dan merek fashion memastikan bahwa bahan mereka dapat dilacak.

Perwakilan dari masyarakat adat dan lokal akan berpartisipasi dalam acara-acara sepanjang Hari Alam. Sebagai penjaga 80 persen dari keanekaragaman hayati dunia yang tersisa, masyarakat adat adalah pemimpin dalam cara mengembangkan solusi perubahan iklim yang berbasis alam, tangguh dan efektif.

READ  Manila memprotes penggunaan suar peringatan oleh Beijing atas perairan yang disengketakan - Radio Free Asia

Nature Day juga datang setelah pengumuman di Oceans Action Day pada 5 November oleh lebih dari sepuluh negara baru yang telah menandatangani tujuan “30 kali 30” untuk melindungi 30 persen lautan dunia pada tahun 2030. Mereka adalah: Bahrain , Jamaika, Saint Lucia, Sri Lanka, Arab Saudi dan India, Qatar, Samoa, Tonga, Gambia dan Georgia. Lebih dari 100 negara sekarang mendukung tujuan tersebut.