POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara berkembang bergabung untuk menyusun agenda G-20 | berita terbaru india

Pertemuan informal negara-negara berkembang dalam G-20 muncul sebagai faktor kunci dalam membentuk agenda untuk menyatukan ekonomi terbesar dunia, mendorong negara-negara maju untuk lebih fokus pada isu-isu mendesak seperti pembiayaan transisi iklim, pangan dan energi. Keamanan.

Negara-negara berkembang termasuk Brasil dan Afrika Selatan — yang akan mengambil alih kepresidenan G20 bergilir setelah India — serta China dan Turki, bekerja sama untuk memastikan kelompok tersebut tidak mengalihkan fokusnya dari kekhawatiran global selatan karena perpecahan yang ditimbulkan oleh krisis Ukraina , kata orang yang mengetahui masalah ini.

Negara-negara berkembang berkumpul untuk pertama kalinya pada KTT G-20 di Bali bulan lalu, dan memainkan peran penting dalam keberhasilan upaya India dan Indonesia untuk mendapatkan pernyataan bersama. Sebagai tindak lanjut dari upaya tersebut, orang-orang Sherpa dari negara berkembang berkumpul selama lebih dari dua jam di Udaipur pada hari Minggu, menjelang dimulainya pertemuan resmi G20 Sherpa.

Ada juga pertemuan Sherpa trilateral G20 — yang menyatukan presiden Indonesia, India, dan Brasil di masa lalu, saat ini, dan di masa depan — untuk membahas cara mempertahankan fokus pada masalah belahan dunia selatan, termasuk kekurangan pangan, bahan bakar, pupuk. dan pembiayaan untuk aksi iklim, kata orang-orang.

Orang-orang menambahkan bahwa anggota Troika juga setuju untuk bekerja lebih erat dengan Afrika Selatan, yang akan mengambil alih kepresidenan G20 setelah Brasil.

“Pemikirannya, secara umum, mari kita coba pendekatan yang positif dan konstruktif. Ada diskusi panjang mengenai hal ini di kedua pertemuan pada hari Minggu dengan latar belakang pertumbuhan ekonomi global yang lambat,” kata sumber yang tidak mau disebutkan namanya itu.

Platform ekonomi seperti G20 harus fokus pada dampak dari perang Ukraina, termasuk dampaknya terhadap makanan, bahan bakar, dan pupuk. Orang tersebut menambahkan bahwa selama perang berlanjut, negara berkembang akan terus menderita.

READ  Min Aung Hling menjadikan dirinya atasan militer seumur hidup

Orang-orang mengatakan bahwa bahkan pada chai bar charcha atau pertemuan teh informal semua Sherpa G20 pada Senin sore, negara-negara berkembang menyoroti kebutuhan untuk mengakhiri perang Ukraina dan menunjuk pada pesan perdamaian dan harmoni Perdana Menteri Narendra Modi.

Namun, ada juga pengakuan luas bahwa “cerita Rusia” di G20 belum berakhir dan bahwa krisis Ukraina tidak dapat dilepaskan dari tindakan sampai konflik selesai karena dampaknya yang meluas pada rantai pasokan pangan, energi, dan kritis. mineral.

Orang-orang mengatakan bahwa pihak India akan fokus untuk memastikan konsensus dan memajukan gagasan perdamaian dan harmoni di tengah tantangan yang dihadapi G20.