POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara Asia Tenggara kehilangan tekanan untuk melindungi 30% dari planet ini, SE Asia News & Top Stories

KUALA LUMPUR (Thomson Reuters Foundation) – Dorongan global yang berkembang untuk melindungi alam dengan berjanji untuk melindungi sekitar sepertiga daratan dan lautan di planet ini pada tahun 2030 akan gagal kecuali negara-negara Asia Tenggara yang kaya keanekaragaman hayati mendukung proposal peringatan yang ambisius itu.

Para pemimpin tujuh negara kaya bulan ini mendukung koalisi hampir 60 negara yang telah berjanji untuk melestarikan setidaknya 30 persen dari tanah dan lautan mereka pada tahun 2030 (30 x 30) untuk membatasi perubahan iklim dan hilangnya spesies tumbuhan dan hewan. . .

Kamboja adalah satu-satunya negara Asia Tenggara yang telah menandatangani target sejauh ini, meskipun telah diadopsi oleh negara-negara di bagian lain Asia Pasifik, termasuk Jepang, Pakistan dan Maladewa.

Brian O’Donnell, direktur Kampanye untuk Alam yang berbasis di AS, yang menyerukan kepada para pemimpin dunia untuk mendukung janji tersebut, mengatakan bahwa “sangat penting” untuk melibatkan pemerintah dalam Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). .

“Mengingat keanekaragaman hayati yang luar biasa di kawasan ini, banyak di antaranya menghadapi tekanan, negara-negara ASEAN adalah suara utama dalam mendukung 30×30,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Negara-negara Asia Tenggara hanya mencakup 3 persen dari permukaan bumi tetapi merupakan rumah bagi tiga dari 17 negara “sangat beragam” di dunia – Indonesia, Malaysia dan Filipina, menurut Kampanye Alam.

Negara-negara “sangat beragam” ini telah diidentifikasi oleh para pencinta lingkungan sebagai yang terkaya dalam spesies, dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran dan merangsang upaya konservasi.

Daratan dan lautan Asia Tenggara mengandung 35 persen hutan bakau dan 30 persen terumbu karang, sementara lebih dari 2.000 spesies hewan dan tumbuhan telah ditemukan di sana selama dua dekade terakhir.

READ  Aktivis mengorganisir protes iklim global, mengkritik perang Ukraina - Boston 25 News

Daerah ini juga merupakan rumah bagi sekitar 18 persen spesies yang terancam punah di dunia, menurut Kampanye Alam.

Di Indonesia, misalnya, Suaka Margasatwa Rawa Singkil adalah kawasan konservasi prioritas tinggi dan habitat satwa liar yang vital, dijuluki “ibukota orangutan dunia”, sedangkan gajah kerdil yang terancam punah hidup di hutan hujan Kalimantan.

Tetapi banyak negara ASEAN mengalami tingkat deforestasi yang tinggi, dengan Indonesia, Malaysia, Laos dan Kamboja di antara yang pertama dalam hal kehilangan hutan, menurut Global Forest Watch Service.

Perjanjian global baru اتفاقية

Tujuan 30×30 termasuk dalam rancangan teks perjanjian global baru untuk melindungi tanaman, hewan, dan ekosistem di planet ini, yang akan disepakati pada pertemuan puncak 11-24 Oktober di China, menurut pejabat di Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Keanekaragaman Hayati (CBD). ).

Tetapi sebagian besar Asia Tenggara saat ini sedang berjuang untuk menahan peningkatan tajam dalam kasus virus corona, dengan pembatasan baru, penutupan bisnis, dan upaya untuk memperluas vaksinasi dengan cepat.

Krisis telah menjadi prioritas yang lebih tinggi bagi pembuat kebijakan daripada konservasi alam, kata Ravi Sharma, mantan direktur Konvensi Keanekaragaman Hayati, menambahkan bahwa pembicaraan regional juga telah terganggu.

Dia menambahkan bahwa penelitian menunjukkan bahwa menjaga ekosistem yang sehat dapat membantu menghindari wabah penyakit menular di masa depan.

Berinvestasi di alam dan mengadopsi kebijakan untuk pemulihan hijau terhadap Covid-19 dapat menghasilkan 395 juta pekerjaan dan hampir $10 triliun (S$13 triliun) pekerjaan pada tahun 2030, menurut Forum Ekonomi Dunia.

Kelompok-kelompok hijau mengatakan manfaat ekonomi dari konservasi keanekaragaman hayati belum jelas bagi semua pemimpin politik di Asia Tenggara, banyak dari mereka bergantung pada sumber daya alam untuk mengangkat rakyat mereka keluar dari kemiskinan.

READ  Warga Palestina melarikan diri setelah Israel memerintahkan evakuasi Rumah Sakit Nasser yang terkepung Berita perang Israel di Gaza

Malaysia dan Indonesia adalah dua produsen minyak sawit terbesar, minyak nabati yang paling banyak digunakan di dunia, yang disalahkan oleh para pencinta lingkungan atas perusakan hutan.

“Negara-negara ASEAN menyadari bahwa tindakan 30 x 30 yang diperlukan akan memiliki implikasi ekonomi selain biaya implementasi,” kata Tony La Vina, seorang pengacara dan aktivis lingkungan Filipina terkemuka.

“Kekhawatiran ini memiliki dasar tetapi dapat diatasi begitu mereka mengenali manfaat ekonomi dan pembangunan jangka panjang dari target, serta mengidentifikasi peluang (yang) akan terbuka dalam hal konservasi dan mata pencaharian berkelanjutan,” katanya.

Para pemerhati lingkungan mengatakan penundaan dukungan negara-negara Asia Tenggara untuk target 30×30 mungkin merupakan taktik untuk mendapatkan lebih banyak dana dari negara-negara kaya untuk berinvestasi di alam.

Bagian penting dari janji tersebut adalah untuk menghormati hak-hak kelompok dan masyarakat adat yang tinggal di kawasan lindung, banyak di antaranya memainkan peran penting dalam konservasi, kata O’Donnell.

Dia menambahkan bahwa negara-negara Asia Tenggara telah mengembangkan proyek alam inovatif yang melibatkan masyarakat lokal dan dengan bergabung dalam kelompok 30×30, mereka dapat memimpin pekerjaan ini.

La Vina mengatakan insentif terbaik mereka adalah jika proposal tersebut mencakup pembayaran kepada masyarakat lokal dan masyarakat adat untuk menjaga lingkungan alam mereka.

pengambilalihan hijau

Ari Rumbas, seorang aktivis kehutanan dari Greenpeace Indonesia, mengatakan hilangnya keanekaragaman hayati secara langsung berkaitan dengan bagaimana negara-negara kaya mendapatkan keuntungan ekonomi dari eksploitasi alam – dan dengan demikian memiliki tanggung jawab yang lebih besar untuk memecahkan masalah.

Namun dia mengatakan bahwa bahkan pemerintah ASEAN sering mengabaikan masyarakat adat dalam mengejar pertumbuhan ekonomi, dan tidak berbuat cukup untuk mengamankan kepemilikan tanah dan hak-hak lainnya.

READ  Munculnya diplomat berbicara tentang ekspansi global China

Dia mencatat bahwa target 30 x 30 tampaknya telah dikembangkan tanpa konsultasi yang memadai dengan masyarakat adat dan lokal lainnya.

Amber Hove, seorang peneliti di lembaga yang berbasis di Inggris, mengatakan upaya konservasi internasional memiliki sejarah gagal untuk mengenali atau mengatasi masalah seperti “pengambilalihan hijau”, di mana lahan yang digunakan oleh masyarakat lokal disisihkan dan mungkin menjadi terlarang. ke mereka. dari studi pembangunan.

Dia mengatakan bahwa keanekaragaman hayati global dan krisis iklim memerlukan tindakan, tetapi solusi yang diusulkan harus mengatasi akar penyebab dan menerima bahwa orang dapat hidup secara berkelanjutan bersama alam sambil mengambil manfaat darinya untuk mata pencaharian dan kesejahteraan mereka.

Dia memperingatkan bahwa “rencana seperti inisiatif 30×30 komprehensif akan merampok masyarakat adat, petani pedesaan, ilmuwan dan komunitas nelayan di seluruh dunia dari tanah dan mata pencaharian mereka atas nama ‘restorasi lingkungan’.”