POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IIT-JEE akan mendunia dan terbuka untuk siswa dari 25 negara, dari Amerika Serikat hingga Vietnam

Oleh Ganesh Bhatt

New Delhi, 22 Mei (IANS): IIT-JEE (Ujian Masuk Bersama IIT) akan mengglobal karena pemerintah India berencana untuk mengikuti ujian di 25 negara, dari AS hingga Vietnam, secara bersamaan.

Ujian ini diadakan di Kuala Lumpur dan Lagos tahun lalu. Sebelumnya, bekerja sama dengan pemerintah India, ujian IIT-JEE dilakukan di 12 negara.

Negara-negara tempat ujian akan diadakan antara lain: Amerika Serikat, Australia, Afrika Selatan, Singapura, Cina, Nepal, Indonesia, Malaysia, Bahrain, Kuwait, Qatar, Uni Emirat Arab.

Sekitar 3.900 kursi akan disediakan untuk mahasiswa sarjana dan 1.300 kursi untuk studi pascasarjana bagi NRI, NRI, dan warga negara asing yang belajar di luar negeri.

Kursi-kursi ini akan dipesan di institut teknik kelas satu di negara ini.

Menurut Kementerian Pendidikan Federal, di bawah Skema Penerimaan Langsung untuk Siswa di Luar Negeri (DASA), para siswa ini akan diberikan izin masuk ke lembaga kelas satu di negara tersebut.

Pelajar asing akan dapat masuk ke Institut Teknologi Nasional, Institut Teknologi Informasi Nasional, Sekolah Tinggi Perencanaan dan Arsitektur dan institusi teknis lainnya yang didanai oleh pemerintah pusat.

Mereka termasuk Triple IT dan NIT, yang dianggap sebagai institusi pendidikan teknik terbaik. Namun, sistem ini tidak akan berlaku di IIT.

Terlepas dari kenyataan bahwa IIT dikeluarkan dari DASA, sejumlah besar lembaga teknik masih menawarkan kursi ini.

Di lembaga-lembaga di atas, 15 persen kursi disediakan untuk NRI dan mahasiswa asing.

Kementerian Pendidikan Asosiatif menyambut baik universitas-universitas internasional yang dapat, bekerja sama dengan lembaga-lembaga pendidikan tinggi di India, menawarkan berbagai kursus kepada para siswa.

READ  Superhero melawan Covid terletak pada produksi teater di California - Hiburan

Mengambil inisiatif ini, duta besar India di 63 negara di seluruh dunia telah dihubungi. Beberapa negara tersebut adalah: Jepang, Belanda, Rusia, Korea Selatan, Italia, Swedia, Swiss, Taiwan, Spanyol, Inggris Raya, Australia, Kanada, Jerman, Thailand, Uni Emirat Arab, Argentina, Brasil, Yunani, Siprus, Islandia dan Turki.

Kementerian mengatakan kampanye tersebut tidak hanya akan membantu institusi pendidikan tinggi India untuk menjalin kerjasama dengan institusi pendidikan asing, tetapi juga akan memotivasi universitas asing untuk mengirimkan mahasiswanya ke institusi India.

Di bawah Skema Institusi Pemerintah Federasi, beberapa universitas diberi status Institut Kedaulatan. Pelajar asing tertarik pada institut pengaruh di negara ini.

Menurut mantan profesor IIT DK Sharma, ribuan warga negara asing datang ke negara itu setiap tahun untuk masuk ke universitas-universitas India.

Namun, proses penerimaan mahasiswa asing ke institusi India masih terbatas pada beberapa universitas di tanah air. Tetapi upaya sekarang sedang dilakukan untuk memberikan profil yang lebih luas. Pasti, itu akan menunjukkan kegunaannya.

Menurut Prof CS Kandpal, setelah JEE MAINS dilakukan pemeriksaan JEE ADVANCE. Berdasarkan hasil JEE Advance, 23 IIT, 31 NIT, 23 Triple IT menawarkan 40,00 kursi.

Tahun lalu, di JEE-Advanced Paper 1 dan Paper 2, sekitar 14.1699 kandidat muncul.

Sekitar 41.862 kandidat memenuhi syarat untuk JEE-Advance 2021. Dari mereka yang memenuhi syarat, 6.452 adalah wanita.

Hebatnya, 13 bahasa berbeda disetujui untuk ujian penting seperti JEE. Siswa yang bercita-cita untuk melakukan teknik dapat mengikuti ujian dalam bahasa ibu mereka di bawah fasilitas ini.

Tahun ini, ujian JEE-Mains akan dilakukan pada bulan Juni dan Juli dalam dua tahap. Tahap pertama Ujian Induk JEE dimulai dari tanggal 20 Juni. Ujian Lanjutan JEE akan diambil untuk siswa yang berhasil di JEE Induk.

READ  Pekerjaan energi terbarukan tumbuh secara global pada tahun 2020 meskipun ada krisis COVID-19

Namun, di banyak perguruan tinggi teknik dan institusi pendidikan teknis, penerimaan ditawarkan berdasarkan prestasi JEE Induk. Dalam kasus seperti itu, siswa asing dan NRI juga dapat diterima berdasarkan Ujian Induk JEE.