POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengatakan tidak ada keadaan darurat di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah manuver medis yang “mengganggu” secara tidak sengaja disiarkan  NASA

NASA mengatakan tidak ada keadaan darurat di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah manuver medis yang “mengganggu” secara tidak sengaja disiarkan NASA

NASA terpaksa menyangkal adanya keadaan darurat di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah siaran langsung resmi secara keliru menyiarkan latihan medis yang mensimulasikan seorang anggota kru dalam keadaan medis yang parah, sehingga memicu kekhawatiran di media sosial.

“Tidak ada keadaan darurat di ISS. Audio secara tidak sengaja terdistorsi dari simulasi yang sedang berlangsung saat anggota kru dan tim darat berlatih berbagai skenario di luar angkasa,” tulis akun ISS NASA di X.

Pada hari Rabu pukul 17:30 CST (22:30 GMT), cuplikan dari Siaran langsung dari Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA Itu diganti dengan pesan bahwa streaming telah “terputus sementara” dan bahwa video akan kembali ketika koneksi “tersambung kembali.”

Tak lama kemudian, seseorang yang tampaknya sedang berkomunikasi dengan kru di Stasiun Luar Angkasa Internasional mulai mengeluarkan peringatan mengenai keadaan darurat serius yang melibatkan seorang “komandan” yang menderita penyakit dekompresi.

“Oleh karena itu, jika kita dapat mengembalikan Komandan ke pakaiannya, kita harus menyegelnya… untuk perawatan hiperbarik yang tepat… Sebelum menyegel, menutup pelindung dan memberi tekanan pada pakaian itu, saya ingin Anda memeriksa denyut nadinya lagi, kata juru bicara itu. , yang mengidentifikasi dirinya sebagai ahli bedah penerbangan yang bekerja di pusat kendali misi SpaceX di Hawthorne, California.

Tidak ada keadaan darurat di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Sekitar pukul 17.28 CDT, audio disiarkan di siaran langsung NASA dari saluran audio simulasi di Bumi yang menunjukkan bahwa seorang anggota kru mengalami efek terkait dekompresi…

– Stasiun Luar Angkasa Internasional (@Space_Station) 13 Juni 2024

Menurut NASA, ahli bedah penerbangan adalah dokter yang memiliki pelatihan khusus dalam bidang kedokteran dirgantara di pusat kendali misi.

Ratusan orang menonton siaran langsung NASA yang populer di YouTube, saat simulasi berlanjut dan kondisi “komandan” tersebut tampak memburuk.

“Saya khawatir ada beberapa DCS yang parah [decompression sickness] “Serangan tersebut…sayangnya, prognosis sang komandan relatif buruk,” kata ahli bedah penerbangan yang tidak disebutkan namanya.

Beberapa akun satelit populer dengan cepat menarik perhatian terhadap insiden tersebut di media sosial, dan salah satu pengguna menggambarkannya sebagai “aneh dan mengganggu.”

Eric Berger, editor luar angkasa di majalah teknologi Ars Technica, menggambarkan siaran tersebut sebagai “benar-benar menakutkan”, sementara banyak orang lain dengan cepat menyimpulkan bahwa itu mungkin sebuah latihan.

Luar AngkasaX Hal itu diklarifikasi kemudian bahwa apa yang didengar pemirsa adalah tes yang tampaknya dilakukan di California dan bahwa semua staf pelatihan “selamat dan baik-baik saja”.

NASA mengatakan simulasi tersebut tidak ada hubungannya dengan keadaan darurat yang sebenarnya, dan bahwa awak ISS sebenarnya sedang dalam “masa tidur” pada saat latihan tersebut disiarkan secara tidak sengaja.

“Semua orang tetap sehat dan aman, dan perjalanan luar angkasa akan dimulai besok pukul 8 pagi EST sesuai rencana,” kata NASA dalam pernyataannya.

READ  Berita Covid: Konvensi Anime NYC Bukan Acara Superspreader Omicron, Menurut Studi CDC لدراسة