POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menemukan lebih banyak masalah dengan Starliner Boeing, tetapi peluncuran kru dijadwalkan pada 1 Juni

NASA menemukan lebih banyak masalah dengan Starliner Boeing, tetapi peluncuran kru dijadwalkan pada 1 Juni

Perbesar / Pesawat ruang angkasa Boeing Starliner di atas roket Atlas V di landasan peluncuran awal bulan ini.

Manajer senior dari NASA dan Boeing mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa mereka berencana untuk meluncurkan uji terbang berawak pertama pesawat ruang angkasa Starliner pada 1 Juni, setelah beberapa minggu melakukan analisis rinci mengenai kebocoran helium dan “cacat desain” pada penggerak kapal. Sistem.

Tinjauan data yang ekstensif selama dua setengah minggu terakhir telah menentukan kemungkinan penyebab kebocoran tersebut, yang oleh para pejabat digambarkan sebagai penyebab kebocoran yang kecil dan stabil. Selama peninjauan ini, para insinyur juga membangun keyakinan bahwa meskipun kebocorannya semakin parah, hal itu tidak akan menambah risiko yang tidak dapat diterima pada uji terbang Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kata para pejabat.

Namun para insinyur juga menemukan bahwa kombinasi kegagalan teknis yang tidak terduga dalam sistem propulsi Starliner – yang menyumbang 0,77% dari semua kemungkinan mode kegagalan, menurut manajer program Boeing – dapat mencegah pesawat ruang angkasa melakukan pembakaran deorbit di akhir misi. .

“Saat kami mempelajari kebocoran helium, kami juga melihat sistem propulsi lainnya, hanya untuk memastikan tidak ada hal lain yang perlu kami khawatirkan,” kata Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA. Yang memberikan kontrak senilai $4,2 miliar kepada Boeing pada tahun 2014 untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa Starliner.

“Kami menemukan kerentanan desain…di bagian penyangga [propulsion] “Kami menganalisis kebocoran helium ini, di mana untuk beberapa kegagalan yang sangat jauh, kami tidak memiliki kemampuan untuk melakukan pembakaran orbital dengan redundansi,” kata Stitch dalam konferensi pers, Jumat.

READ  Astronot kehilangan tas peralatannya di luar angkasa. Sekarang berputar mengelilingi Bumi

Kedua masalah ini terungkap satu per satu, membuat uji terbang Starliner tetap terhenti untuk memberikan waktu bagi para insinyur untuk menemukan solusi. Ini adalah pertama kalinya astronot terbang ke orbit dengan pesawat ruang angkasa Starliner, setelah dua misi uji coba tak berawak pada tahun 2019 dan 2022.

Program Starliner terlambat beberapa tahun dari jadwal, terutama karena masalah dengan perangkat lunak pesawat ruang angkasa, parasut, dan sistem propulsi yang disediakan oleh Aerojet Rocketdyne. Masalah perangkat lunak mempersingkat uji terbang pertama Starliner pada tahun 2019 sebelum dapat berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan memaksa Boeing untuk melakukan uji terbang kedua yang tidak direncanakan untuk mendapatkan keyakinan bahwa pesawat ruang angkasa tersebut cukup aman bagi para astronot. NASA dan Boeing menunda uji terbang tak berawak kedua selama sekitar satu tahun untuk mengatasi masalah katup terkorosi pada sistem propulsi kapal.

Tahun lalu, hanya beberapa bulan sebelum dijadwalkan untuk diluncurkan pada uji penerbangan awak, para pejabat menemukan masalah desain pada kanopi Starliner dan menemukan bahwa Boeing telah memasang selotip yang mudah terbakar di dalam kokpit kapsul. Starliner Boeing akhirnya tampak siap terbang untuk uji terbang awak yang telah lama ditunggu-tunggu dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Komandan NASA Butch Wilmore dan pilot Sonny Williams diikat di kursi mereka di dalam Starliner pada 6 Mei ketika para pejabat menghentikan hitungan mundur karena kerusakan pada katup roket United Launch Alliance Atlas V pesawat ruang angkasa itu. ULA mengembalikan roket ke hanggarnya untuk mengganti katupnya, dengan rencana untuk melakukan upaya peluncuran lainnya pada pertengahan Mei.

READ  Stephen Weinberg, fisikawan pemenang Hadiah Nobel, telah meninggal

Namun tim darat menemukan kebocoran helium di modul layanan Starliner setelah hitungan mundur. Setelah beberapa pemecahan masalah awal, laju kebocoran meningkat menjadi sekitar 70 psi per menit. Sejak itu, angka putus sekolah telah stabil.

“Hal ini membuat kami terdiam ketika tingkat kebocoran meningkat, dan kami ingin memahami apa yang menyebabkan kebocoran ini,” kata Stitch.