POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Musik dan teknologi berkolaborasi untuk memotong seperseribu detik

Ditulis oleh Subanta Mukherjee dan Barbara Lewis

STOCKHOLM / LONDON (Reuters) – Musisi yang berjuang untuk bekerja sama secara harmonis karena penguncian COVID-19 memisahkan mereka bekerja sama dengan perusahaan teknologi untuk memangkas sepersekian detik penundaan dalam komunikasi internet mereka, yang mengarah pada inovasi yang melampaui musik.

Untuk menciptakan kembali pengalaman pertunjukan bersama ketika artis dan penonton terpisah, upaya kolektif telah dilakukan untuk mengurangi jeda antara suara yang dihasilkan dan didengar, yang dikenal sebagai latensi.

Pada latihan Rossini’s Barber of Seville, San Francisco Opera menggunakan versi uji dari perangkat bernama Aloha, yang dikembangkan oleh Elk OS yang berbasis di Stockholm, bekerja sama dengan Ericsson, Vodafone dan Verizon.

Perangkat berukuran saku memotong penundaan dari sekitar 600ms, membuat kinerja asynchronous sonik saya, menjadi hampir 20ms, yang tidak lebih besar daripada jika para pemain berada di ruangan yang sama.

“Itu mengejutkan saya karena teknologinya telah maju sejauh ini,” kata soprano Anne-Marie MacIntosh, yang tampil dalam produksi yang dijadwalkan terbuka untuk penonton yang jauh secara sosial pada hari Jumat. Takut sakit tenggorokan, para penyanyi cenderung membenci kuman di saat-saat terbaik, yang membuat teknologi digital seperti Aloha menarik dengan atau tanpa pandemi. “Anda bisa berada di tempat terpisah dan masih melakukan latihan dan tetap melakukannya dengan aman dan tidak khawatir orang lain akan sakit,” kata Macintosh.

Sementara inovasi seperti Aloha dapat bekerja dengan infrastruktur internet yang ada, pengenalan 5G, yang menjanjikan kecepatan 10 hingga 20 kali lebih cepat dari jaringan nirkabel 4G, dapat memacu kemajuan yang lebih dramatis.

‘Tergores permukaan’

Perusahaan seperti Verizon dan Ericsson bermaksud memanfaatkan 5G untuk mengatasi masalah latensi untuk berbagai industri. Operasi digital, mobil tanpa pengemudi, game, dan realitas virtual adalah beberapa area yang berpotensi Anda manfaatkan.

READ  2021 MINI adalah gadget berteknologi roda

“Kami baru saja mencari tahu bagaimana perubahan teknologi ini nantinya,” kata Nikki Palmer, kepala pengembangan produk Verizon.

Matthew Shelfock, Manajer Umum San Francisco Opera, mengatakan teknologi tersebut memungkinkan produksi Rossini berikutnya menjadi lebih eksperimental dan mengubah lingkungan belakang panggung menjadi bagian dari set.

Karena penyanyi tidak perlu lagi berada di atas panggung untuk bernyanyi bersama dan penonton bisa berada di mana saja, ada juga kemungkinan penonton, terlepas dari jaraknya, akan berpartisipasi dalam momen live yang membuat penampilan menjadi menarik.

“Saya pikir ada kelaparan baru, dan ada rasa ingin tahu baru yang muncul tentang konten digital,” kata Shelfock. Elk didirikan oleh Michel Benincasso, seorang pembuat biola yang dilatih di sekolah khusus di Cremona, Italia. Dia mulai bekerja di ruang bawah tanah rumahnya di Stockholm sekitar enam tahun lalu dengan impian membuat musisi terhubung secara digital seperti profesional lainnya. “Apa yang telah diberitahukan oleh epidemi kepada kami dan terus diberitahukan kepada kami, adalah saatnya bagi musisi dan musisi untuk bergerak ke dunia digital,” katanya. “Tujuan utamanya adalah untuk melibatkan basis penggemar dengan cara yang benar-benar baru.”

Tele-operasi

Sementara banyak musisi ingin kembali ke pertunjukan di gedung konser yang ramai, Beninkasso mengatakan manfaat mengurangi latensi ke level yang terlihat ketika para pemain berada di ruangan yang sama akan muncul lama setelah penguncian COVID-19 berakhir.

Misalnya, dapat memangkas emisi karbon serta anggaran dengan menghilangkan tamasya, mengurangi kebutuhan para pemain drum untuk membawa perangkat yang berat untuk sesi rekaman, dan memungkinkan penonton untuk bermain dengan musisi profesional dengan cara yang inovatif.

Benincasso mengatakan dia juga pernah bekerja dengan band-band besar di luar bidang musik klasik, tetapi dia tidak dapat menyebutkan nama mereka karena perjanjian kerahasiaan.

READ  Kesempatan untuk inovasi teknis untuk restoran

Dia mengatakan pengalaman Opera San Francisco menempatkan Aloha di jalur yang benar untuk rilis komersial pada bulan Oktober.

Jauh dari musik, perubahan awal yang didorong oleh jaringan 5G kemungkinan besar terjadi di bidang hiburan dan hiburan, karena taman dan mal dapat menggunakan jaringan latensi rendah untuk memberikan pengalaman augmented reality bagi pengunjung.

Selain masa depan, pengembang bertujuan untuk mencapai latensi yang cukup stabil dan akurat untuk memungkinkan ahli bedah melakukan operasi pada jarak yang sangat jauh dari pasien, menggunakan lengan robotik. Dalam skenario ini, bahkan kenaikan terpendek di latensi yang lebih tinggi, atau kelambatan yang lebih besar, bisa menjadi masalah hidup dan mati. “Tidak ada perubahan mendadak saat Anda melakukan manuver yang menentukan,” kata Jan Soderstrom, kepala kantor teknologi di Silicon Valley di Ericsson.

Ada juga pertanyaan tentang bagaimana mendapatkan semua gaji itu, yang mungkin berarti membagi jaringan, sehingga ahli bedah atau musisi yang waktunya lebih penting dapat membayar untuk memastikan latensi rendah yang stabil. “Ini bukan untuk saat ini, tapi ini jalannya, model yang kami harapkan,” kata Soderstrom.

(Meliput laporan bersama oleh Subanta Mukherjee di Stockholm, Barbara Lewis di London dan Nathan Ferandino di San Francisco, diedit oleh Estelle Sherpoon)