POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mungkin Ukraina harus mengklaim beberapa wilayah dari Rusia, sebagai gantinya

Vladivostok, jendela Rusia ke Samudra Pasifik. Di dunia yang sedikit berbeda, itu bisa menjadi ibu kota negara yang disebut “Ukraina Hijau”. (kredit: Yuri Smitok/TASS melalui Getty Images)

Jadi, apakah Rusia memiliki hak historis atas Ukraina dan klaim teritorialnya? Hati-hati bagaimana Anda menggunakan pedang ini, Tuan Putin. Ini memiliki dua tepi. Ternyata bagian Rusia yang sangat besar dan terpencil ternyata memiliki sejarah Ukraina yang panjang dan kaya. Bukankah memalukan bagi seseorang untuk mulai mengacungkan masa lalu mereka, dan kesal dengan impotensi Ukraina saat ini di wilayah tersebut?

(Perhatikan bahwa ini bukan permohonan serius untuk iredentisme Ukraina. Dunia akan mendapat manfaat dari lebih sedikit kepahitan sejarah dan klaim teritorial yang lebih sedikit – tidak lebih. Menyadari bahwa setiap orang memiliki sesuatu yang dianggap lebih mulia untuk dilihat dapat membantu menyeimbangkan kembali rasa sejarah, regional keluhan, dan non-regionalisme.

Selama berabad-abad, orang Ukraina berimigrasi ke Rusia, meninggalkan jejak mereka di negara itu secara individu – sebagai pendeta tingkat tinggi, cendekiawan dan seniman hebat, pedagang sukses – dan secara kolektif, sebagai pemukim di tanah Rusia yang paling padat penduduknya.

Orang-orang Ukraina bukan satu-satunya pemukim. Jelas bahwa Rusia sendiri pindah ke daerah ini, tetapi pihak berwenang juga mengundang minoritas etnis dan agama lainnya, termasuk kelompok yang kemudian dikenal sebagai Volga Jerman dan Hutterites – yang, pada kenyataannya, menetap di Ukraina sendiri (lihat peta aneh #1118).

Tertarik dengan janji akan tanah bebas, orang Ukraina pertama kali bermigrasi ke daerah yang dekat dengan Ukraina, seperti Kuban, wilayah yang berbatasan dengan Laut Hitam, antara Krimea dan Kaukasus. Secara bertahap, para pemukim Ukraina pindah ke timur, dan akhirnya sampai ke Samudra Pasifik, di mana Kekaisaran Rusia berbatasan dengan Cina dan Jepang. Sensus Rusia tahun 1897 menghitung 22,4 juta penutur bahasa Ukraina di dalam Kekaisaran Rusia, di antaranya 1,2 juta tinggal di luar wilayah yang saat itu adalah Ukraina. Dari jumlah tersebut, lebih dari satu juta orang tinggal di bagian Eropa dari kekaisaran, dan lebih dari 200.000 di bagian Asia.

READ  Pembatasan perdagangan baru yang diberlakukan oleh Beijing di Taiwan setelah kunjungan Pelosi adalah setetes di lautan

Seiring waktu, banyak orang Ukraina berasimilasi dengan mayoritas Rusia. Namun, di banyak daerah, terutama di mana mereka mendirikan desa mereka sendiri, orang Ukraina menjadi mayoritas dan mampu melestarikan bahasa dan tradisi mereka.

Empat wilayah menonjol, masing-masing dinamai berdasarkan warna:

  • Raspberry Ukraina (alias Malinovy ​​Bersihatau “Raspberry Wedge”)

Daerah yang disebutkan di atas diselesaikan di Kuban dari akhir abad ke-18 hingga ke-19 oleh petani Cossack dan Ukraina. Republik Rakyat Kuban yang berumur pendek (1918-20) mencari persatuan dengan Ukraina, yang juga sempat merdeka setelah Revolusi Rusia tahun 1917. Sampai sensus akhir 1930-an, 62% dari penduduk lokal diidentifikasi sebagai Ukraina. Wilayah ini sekarang sebagian besar telah mengalami Russifikasi.

Cossack Kuban berpartisipasi dalam Parade Kemenangan di Lapangan Merah di Moskow, 24 Juni 1945. Cossack terus membentuk komponen penting dari komunitas lokal di Kuban. (kredit: rkka.ru, CC BY-SA 3.0.0 Memperbarui)
  • Ukraina Kuning (alias bersih konyolatau “pasak kuning”)

Sejak paruh kedua abad ke-17 dan seterusnya, orang-orang Ukraina mendirikan banyak pemukiman di wilayah ini, dinamai dari Steppes Kuning di sepanjang bagian tengah hingga hilir Volga. Pemukiman Ukraina terutama terlihat di sekitar Astrakhan, Volgograd, Saratov dan Samara. Meskipun beberapa daerah masih memiliki karakter Ukraina yang mencolok, pemukiman oleh orang Ukraina di daerah ini sebagian besar tersebar dan bercampur dengan pemukim lain untuk membentuk kekuatan politik independen yang besar setelah tahun 1917, dan mereka juga berhasil dalam “irisan” lainnya.

  • Abu-abu Ukraina (alias Siri Bersih, atau “irisan abu-abu”)

Ini adalah wilayah di sekitar kota Omsk di Siberia Barat, yang saat ini terbagi antara Siberia Selatan dan Kazakhstan Utara. Orang Ukraina telah menetap di daerah itu sejak tahun 1860-an. Total lebih dari satu juta dari mereka tiba sebelum 1914. Segera setelah Revolusi Oktober 1917, upaya dilakukan untuk menciptakan daerah otonomi Ukraina.

  • Ukraina Hijau (alias gas hijauatau “pasak hijau”)
READ  Pembaruan MH370: Apa yang Terjadi dengan MH370? Klaim Bukti Baru Oleh Richard Godfrey

Hijau Ukraina, yang terletak di ujung tenggara Kekaisaran Rusia, mungkin terjepit di antara Cina dan Samudra Pasifik dan berpusat di Sungai Amur. Namun, menurut beberapa perkiraan, wilayah itu mencapai 70% Ukraina pada awal abad kedua puluh.

Peta Green Peg skala besar, juga dikenal sebagai Green Ukraina, di Timur Jauh dari bekas Kekaisaran Rusia. (kredit: M. Andrusyak: “Rivalitas Negara Ukraina di Timur Jauh (1917-1920)”, diterbitkan di Lvov 1931. Domain Publik.)

Pada Juni 1917, Kongres Timur Jauh Seluruh Ukraina Pertama, yang diadakan di dekat Vladivostok, menuntut pendidikan negara sementara yang baru di Rusia dalam bahasa Ukraina dan otonomi bagi Ukraina. Pertemuan itu juga membentuk Rada, “Dewan” Ukraina.

Kongres kedua, yang diadakan di Khabarovsk pada Januari 1918, mendeklarasikan Ukraina hijau sebagai bagian dari negara Ukraina – meskipun ada sedikit ketidaknyamanan karena ibu pertiwi itu jauh dari benua. Pada konferensi ketiga pada bulan April tahun itu, para delegasi sepakat untuk membentuk negara Ukraina dengan akses ke Samudra Pasifik.

Republik Ukraina Timur Jauh secara resmi diproklamasikan pada tanggal 6 April 1920. Tapi “Ukraina Hijau” berumur pendek. Pada Oktober 1922, pasukan komunis menyerbu wilayah tersebut. Benteng terakhir dikalahkan pada Juni 1923.

Jumlah dan pangsa Ukraina dalam populasi wilayah RSFSR menurut sensus 1926. Wilayah tergelap memiliki setidaknya 50% dari Ukraina. Area yang dilingkari adalah perkiraan lokasi dari berbagai “irisan”, dari barat ke timur: raspberry, kuning, abu-abu, dan hijau. (kredit: Oleg Zima, CC BY-SA 3.0.0 Memperbarui / Roland Cullen)

Hampir satu abad setelah runtuhnya Ukraina di Pasifik, tampaknya tidak mungkin salah satu warna yang disebutkan sebelumnya akan kembali untuk menciptakan sakit kepala separatis timbal balik untuk Putin. Karena kedekatan budaya dan bahasa mereka dengan orang Rusia, orang Ukraina cenderung berintegrasi ke dalam masyarakat Rusia paling lama satu atau dua generasi.

Namun, Ukraina tetap menjadi salah satu kelompok etnis terbesar di Rusia: 1,9 juta, atau 1,4% dari total populasi Rusia, menurut sensus 2010. Karena imigrasi baru-baru ini, juga disebabkan oleh perang di Ukraina, jumlah saat ini kemungkinan jauh lebih tinggi . Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa setengah dari Ukraina memiliki kerabat yang tinggal di Rusia.

READ  Pesawat-pesawat tempur China melayang-layang di langit dan kapal perang AS dalam perjalanan mereka menjelang kunjungan Pelosi yang diharapkan ke Taiwan

Untuk informasi lebih lanjut tentang banyak negara berumur pendek yang muncul setelah Revolusi Rusia tahun 1917, lihat peta aneh #896.

Peta Aneh #1129

Apakah Anda memiliki peta yang aneh? Beri tahu saya di [email protected].

Ikuti peta eksotis di Indonesia Dan Situs jejaring sosial Facebook.