POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS, Inggris memicu ketakutan anti-Rusia dengan tuduhan video ‘serangan Ukraina palsu’: Aktivis

AS telah memicu ketakutan anti-Rusia dengan klaim bahwa mereka merencanakan serangan “bendera palsu” untuk membenarkan invasi Ukraina, mirip dengan apa yang dilakukannya menjelang perang tahun 2003 di Irak, seorang aktivis yang berbasis di DC kepada Sputnik. Christian Guevara, dari Claudia Jones School for Political Education, sebuah organisasi akar rumput yang mengadvokasi keadilan sosial, mengatakan kepada media bahwa “sangat jelas” bahwa AS dan Inggris bekerja tanpa lelah untuk mendapatkan gelombang ketakutan “anti-Rusia”. Pernyataannya muncul setelah Pentagon pada hari Kamis menuduh Rusia merencanakan untuk mengarang serangan oleh pasukan Ukraina yang dapat digunakan sebagai dalih untuk mengambil tindakan militer terhadap tetangganya.

Berbicara kepada wartawan, juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan bahwa skema tersebut termasuk produksi video propaganda grafis yang akan menunjukkan ledakan yang dipentaskan dan menggunakan mayat dan aktor yang menggambarkan pelayat yang berduka. “Kami telah membahas gagasan bendera palsu oleh Rusia sebelumnya, kami tidak merahasiakannya,” kata Kirby. Dia menambahkan bahwa Pentagon memiliki informasi bahwa Rusia kemungkinan ingin mengarang dalih untuk melakukan invasi, “yang sekali lagi benar dari buku pedoman mereka”.

Namun, membandingkan tuduhan Pentagon dengan klaim “poros kejahatan” yang dibuat oleh mantan Presiden AS George W. Bush pada tahun 2002 berdasarkan intel AS dan Inggris yang salah – setahun sebelum memerintahkan invasi ke Irak – Christian Guevara berpendapat bahwa ancaman AS dari “ancaman segera” itu bukan langsung dari buku pedoman Washington. Aktivis yang berbasis di DC itu menunjukkan bahwa AS tampaknya lebih banyak mengirim pasukan dan senjata ke Ukraina daripada memberikan tes COVID-19 yang cukup serta bantuan perawatan ekonomi dan kesehatan paling dasar bagi orang Amerika di dalam negeri.

“Untuk lebih jelasnya, itu tidak akan dibenarkan bahkan jika mereka telah melakukan hal-hal itu, tetapi menyedihkan orang Amerika tidak menerima apa-apa dan masih secara membabi buta mengikuti apa yang negara katakan,” tambah Guevara.

Serangan ‘bendera palsu’ AS adalah ‘tidak berdasar’ dan ‘omong kosong’: Rusia

Disebutkan bahwa pernyataan Guevara datang setelah gelombang protes kecil anti-NATO terhadap kemungkinan perang terhadap Rusia terjadi di seluruh AS pada hari Sabtu, Sputnik melaporkan. Demonstrasi itu terjadi setelah Departemen Luar Negeri AS menuduh Rusia berencana merilis video palsu genosida penutur bahasa Rusia oleh pasukan Ukraina. Tetapi ketika ditekan untuk bukti, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan bahwa AS dan Inggris tidak akan membuka rahasia informasi ini jika itu tidak benar.

READ  Min Aung Hling menjadikan dirinya atasan militer seumur hidup

Selain itu, Rusia juga menyebut laporan yang diklaim sebagai “tidak berdasar” dan “omong kosong”. Para pemimpin di Moskow membantah klaim tersebut, dengan menyatakan bahwa itu “tidak perlu”. Menanggapi “laporan intelijen” Kirby, kantor berita Sputnik melaporkan bahwa juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan, “Barat terus-menerus mempromosikan mitos tentang dugaan rencana Rusia untuk menyerang Ukraina, yang bertentangan dengan akal sehat dan tidak mencerminkan situasi sebenarnya. “

(Gambar: AP)