POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Msia tidak akan kehilangan daya saing saat Indonesia melanjutkan ekspor minyak sawit

Zuraida mengatakan langkah Indonesia untuk mencabut larangan ekspor minyak sawit akan membuat harga minyak sawit terkoreksi spontan, tetapi tidak bergerak menuju penyesuaian penurunan besar-besaran karena pasar sangat menyadari bahwa larangan tersebut bersifat sementara. – Foto Bernama

KUALA LUMPUR: Langkah Indonesia untuk mencabut larangan ekspor minyak sawit mulai hari ini (23 Mei) akan membuat harga minyak sawit turun tetapi tidak menuju penurunan besar, kata Kementerian Industri Perkebunan dan Komoditas (MPIC). Menyesuaikan karena pasar sangat menyadari bahwa larangan itu bersifat sementara.

Dalam sebuah pernyataan kemarin, Menteri Dato ‘Juraida Kamaruddin mendesak semua petani kelapa sawit Malaysia – baik perusahaan perkebunan dan tukang kebun kecil – untuk tidak terlalu khawatir tentang perkembangan terakhir.

Selain itu, pelemahan harga minyak sawit mentah (CPO) baru-baru ini mungkin sudah menjadi faktor dalam kemungkinan ini.

“Pekebun Malaysia berharap menjadi pemenang terbesar dalam jangka panjang karena mereka dapat menjual CPO mereka dengan harga spot yang lebih tinggi, yang akan menghasilkan margin keuntungan yang lebih tinggi pada kuartal kedua tahun 2022, dengan produksi tahun-ke-tahun (yoy) dan quarter-on-quarter (qoq),” ujarnya.

“Sementara pencabutan embargo sangat melegakan bagi tukang kebun Indonesia, ketika mereka memperdagangkan harga minyak sawit Indonesia dengan diskon lebih tinggi ke Malaysia dengan semua kebijakan pengendalian ekspor, mereka pasti melewatkan periode harga CPO yang tinggi (Februari-April 2022). mulai akhir Januari 2022.

Zuraida mengatakan kebijakan Indonesia dapat bekerja dengan baik untuk mendukung Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia.

Kombinasi pajak ekspor Malaysia yang lebih rendah dan embargo Indonesia akan mengurangi pangsa ekspor minyak sawit india ke India dari lebih dari 75 persen satu dekade lalu menjadi 35 persen pada tahun pemasaran saat ini yang berakhir pada 31 Oktober 2022. Evaluasi Asosiasi Ekstraksi Pelarut India (SEA), sebuah organisasi perdagangan minyak nabati.

READ  Kendaraan Listrik Solusi Kendalikan Impor Minyak: Presiden

Dalam lima bulan pertama tahun pemasaran 2021/22, India membeli 1,47 juta ton minyak sawit Malaysia dari Indonesia, dibandingkan dengan 982.123 ton, menurut data yang dikumpulkan oleh SEA.

Menurut perkiraan perdagangan untuk bulan Mei, India mengimpor sekitar 570.000 ton minyak sawit, termasuk 290.000 dari Malaysia dan 240.000 dari Indonesia.

“Di atas segalanya, MPIC memperkirakan harga CPO akan tetap tinggi, mengingat ketidakpastian produksi biji minyak utama (seperti kedelai, jagung, rapeseed dan biji bunga matahari) karena ketegangan geopolitik atau cuaca yang tidak menguntungkan.”

Akhirnya, bahkan jika Indonesia melanjutkan ekspor minyak sawitnya hari ini (23 Mei) – sebulan setelah larangan 28 April – mungkin tidak berakhir di sana, karena harga minyak sawit di pasar domestiknya belum mencapai tingkat yang diinginkan. Status (sebenarnya pencabutan embargo akan kembali membuat defisit domestik dalam negeri).

Karena prospek jangka menengah dan panjang dari industri minyak sawit Malaysia cerah, MPIC telah meminta semua petani kelapa sawit Malaysia untuk bergandengan tangan dalam membantu mengubah minyak sawit Malaysia menjadi zat bermanfaat yang berusaha melakukan berbagai kejahatan. Ide tentang minyak sawit Malaysia, kesuksesan global. – Bernama