POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana karang yang ‘ditemukan secara tidak sengaja’ di Sentosa dapat membantu para ilmuwan memprediksi kenaikan permukaan laut di Singapura

Meskipun fosil mikroba karang di Sentosa berusia 1.000 hingga 3.000 tahun, Tan mengatakan yang ada di Pulau Lazarus dan Pulau Dekorasi adalah yang tertua, sekitar 7.000 tahun.

“Keunikan karang Sentosa adalah kami memiliki fosil karang yang lebih muda dibandingkan dengan situs lain yang kami temukan di Singapura, sehingga kami dapat mengisi sebagian dari periode sejarah. Data tersedia saat ini,” kata Dan.

Sejauh ini, data catatan fosil menunjukkan bahwa permukaan laut telah turun sedikit selama 3.000 tahun terakhir. Namun, ia mencatat bahwa melihat karang hidup – berumur puluhan tahun – menunjukkan kenaikan permukaan laut modern.

Bagaimana karang dipelajari?

Untuk mempelajari microdolls yang ditemukan di pulau-pulau ini, seseorang harus menentukan usia dan tinggi badan mereka.

Ms Dan mengatakan sampel inti kecil dari microdolls juga akan dikumpulkan untuk penanggalan radiokarbon – metode yang digunakan untuk menentukan perkiraan usia karang.

Mikroorganisme karang fosil ditemukan pada ketinggian yang lebih tinggi dibandingkan dengan mikroalga hidup. Ini berarti permukaan laut sedikit lebih tinggi di masa lalu dan kemudian turun seiring waktu, kata Dan.

Dia menambahkan bahwa dengan mempertimbangkan perbedaan ketinggian antara catatan fosil dan karang hidup akan menunjukkan perbedaan permukaan laut dari waktu ke waktu.

READ  Penjaga Pantai A.S. sedang melakukan latihan dengan Pagamla