POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Moskow mulai meningkatkan kampanye vaksin ketika kasus COVID-19 meningkat di Rusia

Seorang petugas medis di rumah sakit daerah menerima vaksin Sputnik-V Rusia terhadap penyakit virus corona (COVID-19) di Tver, Rusia, 12 Oktober 2020. REUTERS/Tatyana Makeyeva/File Photo

Walikota kota itu mengatakan klinik kesehatan di Moskow mulai menawarkan vaksin penguat terhadap COVID-19 pada Kamis (1 Juli), ketika para pejabat Rusia berjuang untuk menahan peningkatan kasus yang disebabkan oleh tipe delta yang sangat menular. Tulis Alexander Maro, Polina Ivanova dan Anton Kolodiazny, Reuters.

Kementerian Kesehatan mengeluarkan peraturan baru untuk program vaksinasi nasional pada hari Rabu, merekomendasikan klinik untuk mulai memberikan dosis booster kepada orang yang divaksinasi enam bulan atau lebih yang lalu, menjadikan Rusia salah satu negara pertama di dunia yang memulai vaksinasi ulang.

Kementerian Kesehatan mengatakan kampanye itu merupakan tindakan darurat karena kasus virus corona meningkat tajam di Rusia dan tingkat vaksinasi tetap rendah.

Rusia melaporkan 672 kematian terkait virus corona pada hari Kamis, angka kematian resmi tertinggi dalam satu hari sejak pandemi dimulai. Baca lebih banyak

Rusia telah memvaksinasi hanya 16% dari populasinya sejak program vaksinasi diluncurkan pada Januari, sebagian didorong oleh ketidakpercayaan yang meluas bahkan ketika negara itu mengembangkan vaksinnya sendiri.

Kementerian Kesehatan mengatakan akan melanjutkan vaksinasi “darurat” dan merekomendasikan dosis booster untuk orang yang divaksinasi setiap enam bulan sampai setidaknya 60% dari populasi orang dewasa divaksinasi.

Awalnya, pihak berwenang berencana untuk mencapai tujuan itu pada musim gugur, tetapi Kremlin mengatakan pada hari Selasa bahwa itu tidak akan tercapai.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengatakan vaksinasi ulang tersedia dengan salah satu dari empat vaksin yang terdaftar di Rusia, tetapi perintis satu komponen Sputnik V dan Sputnik Lite awalnya akan digunakan di delapan klinik di seluruh kota.

READ  Malaysia memberlakukan lockdown karena virus corona yang muncul (Covid-19) saat Asia Tenggara memerangi penyebaran virus

Para ilmuwan di balik suntikan Sputnik V sebelumnya mengatakan perlindungan dari suntikan berlangsung lebih dari enam bulan, dan dipertahankan oleh sel-sel memori yang siap dengan cepat menghasilkan antibodi ketika dihadapkan dengan virus.

Namun, para ilmuwan telah merekomendasikan dosis booster untuk menjaga jumlah antibodi pelindung dalam tubuh pada tingkat tinggi mengingat penyebaran varian delta yang cepat.

“Kita perlu memantau stres, dan menjaga tingkat antibodi tetap tinggi melalui vaksinasi ulang yang sering,” kata Alexander Ginsberg, direktur Institut Estetika yang mengembangkan vaksin.

“Ini karena sel-sel memori terlambat bekerja… mereka mulai membentuk tingkat antibodi yang benar pada hari ketiga atau keempat,” katanya seperti dikutip kantor berita Interfax pekan lalu.

Gugus tugas virus corona pemerintah mengkonfirmasi 23.543 kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir, terbesar sejak 17 Januari, termasuk 7.597 di Moskow. Ini menjadikan total kasus nasional menjadi 5.538.142 sejak awal wabah.