POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iran: Membentuk Kembali Politik Regional di Timur Tengah – Opini

Tuan Husein

Dhaka ●
Sabtu 3 Juli 2021

2021-07-03
01:43

c78dad32e3af0945bdb46490a8192eb1
2
Pendapat
Iran – Pemilu, Presiden, Ibrahim Raisi, Ali Khamenei, Khilafah, Amerika Serikat, Arab Saudi, ISIS
Gratis

Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi adalah satu-satunya presiden yang dikenai sanksi sebelum pemilihannya oleh Amerika Serikat. Dia menerima 48,8% suara dengan jumlah pemilih terendah dalam pemilihan presiden 2021 sejak Revolusi Islam 1979 dan menjadi presiden kedelapan Republik Islam Iran.

Raisi adalah seorang ideologis Syiah yang sangat konservatif dan pembantu setia Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei. Kemenangan besar akan berdampak besar pada pembentukan kembali politik regional di Timur Tengah dan juga satu-satunya pilihan yang tersisa untuk bertahan dari sistem pemerintahan perwakilan agama Iran.

Kegigihan perang proxy Iran di Timur Tengah telah membuat lawan-lawannya tidak nyaman, terutama musuh bebuyutan Yahudi Israel. Milisi yang didukung Iran – Hamas, al-Hawti, dan Hizbullah – telah memperoleh dominasi yang signifikan atas dasar politik dan taktis dari perspektif regional. Israel dan antek-anteknya Amerika Serikat melancarkan perang habis-habisan untuk membatasi pengaruh dan mengacaukan kekuatan institusional Iran. Dalam konteks ini, Survei Presiden 2021 sangat penting untuk bagaimana Republik Islam menghadapi tantangan ke depan.

Presiden Iran menempati urutan kedua dalam sistem politik negara, tetapi Pemimpin Tertinggi adalah satu-satunya instrumen yang menentukan dalam urusan negara. Kepresidenan tidak mengontrol urusan lokal seperti hukum dan ketertiban, ekonomi dan rencana negara.

Raisi akan menjabat pada awal Agustus. Raisi adalah putri tiri Khamenei konservatif garis keras dan teman tepercaya dari lembaga konservatif, termasuk dinas keamanan dan intelijennya. Sistem ini akan membuka jalan untuk mengontrol dan mempengaruhi aktivitas sosial, kebebasan perempuan, media sosial, dan pers. Saat ini, Khamenei berusia 80 tahun, dan jika ada masalah kesehatan muncul, Raisi akan menjadi penerus yang ideal.

READ  Udara dingin berlanjut tetapi suhu naik akhir pekan ini - NBC Boston

Iran berada pada titik kritis dalam krisis politik. Standar hidup secara umum telah jatuh karena krisis ekonomi yang mendalam. Sanksi AS dan salah urus pemerintah telah melumpuhkan ekonomi Iran. Kerusuhan internal dan oposisi memprovokasi stabilitas politik. Aktor asing sangat terlibat dalam destabilisasi rezim saat ini di Iran.

Untuk menghilangkan tantangan internal atau eksternal pada saat kritis, direncanakan untuk memanipulasi distribusi anggota Dewan Wali untuk membawa garis keras seperti Raisi. Sekarang, sistem akan memiliki kendali mutlak atas semua pusat kekuasaan.

Konferensi pers pertama kepala saya datang sebagai kejutan bagi kebijakan luar negeri Iran. Rezim ini akan fokus membangun kepercayaan dengan tetangganya dan meningkatkan pengaruh Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) di wilayah tersebut. Pengawal Revolusi Iran memiliki pengaruh besar di Suriah, Lebanon, Irak, Yaman, dan Palestina.

Hubungan antara Iran dan Amerika Serikat dan Uni Eropa akan tegang. Israel telah menyatakan keprihatinannya yang mendalam tentang kemenangan besar.

Arab Saudi, saingan regional lainnya, sedang merencanakan gerakan pemecah kebekuan setelah pertemuan tingkat menteri rahasia di Baghdad dengan Iran. Arab Saudi memahami strategi AS. Petrodolar adalah satu-satunya hal yang menarik bagi Amerika Serikat, dan penarikan sistem rudal baru-baru ini dari Arab Saudi membuat negara Teluk ini menjadi kenyataan.

Terlebih lagi, pemerintahan Biden agak tidak nyaman dengan Arab Saudi terkait masalah pembunuhan Khashoggi, pelanggaran hak asasi manusia, dan perang Yaman. Raisi memuji kelompok Lebanon, Hizbullah, dan mengkritik upaya untuk menormalkan hubungan antara Israel dan negara-negara Arab yang diperintah oleh Arab Saudi.

Rusia dan China mengucapkan selamat kepada Raisi dan menegaskan dukungan mereka bagi perekonomian untuk keluar dari krisis yang dalam. Turki bermaksud untuk meningkatkan hubungan antara Teheran dan Ankara ke tingkat yang baru. Qatar mengamankan sentimen ekonomi Iran. Suriah dan Irak juga menyatakan solidaritas dan ikatan mereka dengan Iran sebagai batu karang. Kuwait, UEA, India dan Pakistan telah menunjukkan minat dalam kemitraan strategis dengan Teluk Persia ini.

READ  WHO dan SA akan mendirikan pusat transfer teknologi vaksin pertama di Afrika

Iran yang kaya minyak juga memiliki sejarah panjang dan ekstensif tentang budaya dan nilai-nilai tradisional yang kuat. Ini memiliki dampak yang parah pada konteks regional. Agama utama Timur Tengah dibentuk kembali setelah dikomunikasikan dengan tradisi Persia.

Ideologi Syiah Persia adalah salah satu cabang utama Islam di seluruh dunia. Secara historis, Iran memiliki masyarakat konservatif yang kuat. Garda Revolusi Iran telah mencapai sukses besar dalam memerangi Negara Islam (ISIS) di Timur Tengah dan menyelamatkan masyarakat Iran dari gelombang ISIS.

Sekali lagi, kami juga menemukan bahwa warisan budaya Iran yang kuat menjadi penyelamat bagi masyarakat selama berbagai momen krisis – nasionalisasi Perusahaan Minyak Anglo-Iran selama era Inggris, Wahhabisme, Musim Semi Arab, dan gelombang ISIS baru-baru ini. Di masa lalu, Iran sangat menolak niat masyarakat yang progresif dan terbuka oleh monarki Pahlavi dan Republik Islam dibentuk oleh gerakan revolusioner Islam pada tahun 1979.

Namun, skenario politik global saat ini telah menimbulkan masalah di Timur Tengah. Sebagai kritikus Barat yang terang-terangan, tekad besar untuk memperkaya energi nuklir telah membuat permainan politik yang lebih kompleks di teater ini. Masih terlalu dini untuk mengomentari permainan serba cepat seperti itu. Inilah saatnya narasi spekulatif yang sama akan mendikte Timur Tengah.

***

Penulis adalah seorang analis politik dan pertahanan yang menulis untuk surat kabar Bangladesh dan asing.