POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Monyet-monyet itu menyerang desa untuk mencari makanan karena jumlah turis yang memberi makan mereka telah berkurang

Setelah tantangan yang ditimbulkan oleh COVID ke dunia, bahkan hewan pun menghadapi konsekuensi dari epidemi tersebut. Baru-baru ini, terungkap bahwa monyet di Bali sudah mulai mencari makanan di rumah-rumah penduduk desa. Penduduk desa mengatakan mereka terpaksa mencabuti monyet karena mereka tidak memiliki akses ke sumber makanan favorit monyet, seperti pisang, kacang tanah, dan makanan lain yang dibawa wisatawan untuk mencegah penyebaran virus corona baru.

Monyet Polly mencari rumah desa untuk mencari makanan

Karena pembatasan Pemerintah, jumlah wisatawan yang berkunjung ke tempat itu menurun drastis, sehingga monyet-monyet itu bereksperimen di desa-desa. Penduduk desa Sake telah menyatakan keprihatinan atas masalah ini dan memperhatikan bahwa monyet-monyet bergelantungan di atap rumah mereka akhir-akhir ini. Untuk menghindari serangan besar di desa, orang-orang secara sukarela mulai membawa buah-buahan, kacang tanah, dan bahan makanan lainnya ke hutan kera Sange.

600 monyet liar hidup di cagar alam, berayun di dekat pepohonan di Pura Pura Bukit Sari yang terkenal. Monyet-monyet di dekat area pura dianggap menakutkan, dan kawasan hutan ini sering digunakan oleh penduduk setempat untuk pemotretan pernikahan dan pengunjung internasional. Sering kali, monyet merasa lebih mudah untuk duduk di pangkuan atau bahu mereka dengan imbalan pisang atau camilan. Perlu disebutkan di sini bahwa Hutan Monyet Sangeet memiliki sekitar 6000 turis per bulan, tetapi karena epidemi, jumlahnya turun menjadi 500.

Infeksi adalah penyebab serangan monyet di Bali

Sebelumnya, pada Juli, suaka tersebut ditutup sementara saat Indonesia memberlakukan pembatasan perjalanan udara dan turis. Monyet-monyet kehilangan makanan, dan kuil juga melihat sumbangan yang rendah, sehingga menyulitkan administrasi kuil untuk membeli makanan. Namun, penduduk desa membantu kuil dengan memberikan beberapa sumbangan, tetapi karena situasi ekonomi, mereka tidak bisa memberi banyak. Matt Mohan, manajer operasional kuil, mengatakan biaya makanan sekitar 850.000 ($60) sehari. Karena monyet-monyet Hutan Sange telah berhubungan dengan manusia selama berabad-abad, mereka sering mengandalkan makanan yang disediakan oleh manusia daripada ditemukan di alam liar. Mohan mengatakan monyet-monyet itu tidak takut pada apa pun dan tidak dapat melewati batas apa pun untuk mencari makanan dan beberapa kali mereka terlibat dalam upaya memecahkan ubin rumah dan melompat ke bawah.

READ  Indonesia memperluas pembatasan aktivitas komunitas kecil; Korban tewas telah meningkat menjadi 34.316, sehingga total menjadi 1.271.353

(Gambar: AB)

(Dengan masukan dari AP)