POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Momentum yang tidak memadai dalam transisi energi di Asia

Momentum yang tidak memadai dalam transisi energi di Asia

Namun, penetrasi pasar untuk energi terbarukan masih rendah di Asia. Energi terbarukan menyumbang kurang dari 8 persen dari bauran energi primer Asia pada tahun 2019, jauh di bawah rata-rata global lebih dari 11 persen. Secara regional, terdapat variasi yang besar, dengan energi terbarukan hanya menyumbang 0,2 persen dari energi primer di Singapura tetapi 15 persen di Vietnam.

Regulatory Sustainable Energy Indicators (RISE) Bank Dunia memberikan panduan untuk membandingkan kebijakan Kerangka regulasi. India dan Korea Selatan mendapat skor terbaik dalam metrik ini, dan ekonomi yang paling maju dalam beberapa tahun terakhir, bersama dengan China daratan.

Indonesia dan Malaysia mengalami kemajuan yang relatif kurang tetapi ada upaya untuk meningkatkan sumber energi terbarukan. Parlemen Indonesia dijadwalkan untuk membahas yang baru dan terbarukan RUU energi yang dimulai pada Juni 2021 akan membantu memberikan kerangka hukum yang lebih kuat untuk sektor ini sementara program Net Energy Metering (NEM) 3.0 Malaysia yang diumumkan pada akhir tahun 2020 bertujuan untuk meningkatkan instalasi tenaga surya.

Perkembangan hidrogen

Hidrogen muncul secepat alOpsi bahan bakar karbon Untuk menghilangkan karbon dari ekonomi global. Fleksibilitasnya sebagai pembawa energi yang tidak mengeluarkan emisi berbahaya memberikan banyak aplikasi termasuk transportasi, industri berat, dan manufaktur. Namun, metode yang paling umum untuk menghasilkan hidrogen adalah dengan memecah molekul air hidrogen Dan oksigen dan ini membutuhkan listrik dalam jumlah besar atau reaksi termokimia – menggunakan bahan bakar fosil.

Permintaan global untuk hidrogen diperkirakan akan tumbuh pesat, didukung oleh keputusan Jepang tentukan prioritas Penggunaan hidrogen impor. Jepang dan Korea Selatan sama-sama menerbitkan peta jalan yang merinci kebutuhan impor untuk memenuhi target hidrogen domestik. Permintaan di China, Jepang, Korea Selatan dan Singapura dapat mencapai 11-56 juta ton pada tahun 2040 menurut perusahaan konsultan tersebut Aseel Allen.

READ  Indonesia mempromosikan literasi digital untuk meningkatkan ekonomi digital - OpenGov Asia

Meningkatkan efisiensi energi

Efisiensi energi memainkan peran penting dalam mengurangi emisi energi dengan mengurangi permintaan energi dan mengurangi kebutuhan pasokan energi tambahan.

Efisiensi energi dapat dihitung dengan menggunakan kepadatan energi, yang merupakan ukuran jumlah energi yang dibutuhkan suatu perekonomian per unit produksi. Sebagian besar perekonomian kawasan telah mengalami kemajuan dalam mengurangi intensitas energinya. Namun, intensitas energi di Korea Selatan, Cina, Vietnam, dan Thailand tetap di atas rata-rata global pada tahun 2017 menurut data Badan Energi Internasional terbaru yang tersedia.

Berdasarkan hasil RISE dalam efisiensi energi, kawasan ini secara keseluruhan telah menunjukkan kinerja yang baik dalam meningkatkan kerangka kebijakannya dalam beberapa tahun terakhir. Kemajuan dalam efisiensi energi tercermin dalam hasil RISE dengan kemajuan yang signifikan di sektor industri dan komersial.

Perhatian sekarang harus beralih ke penguatan kerangka kebijakan dan langkah-langkah untuk efisiensi energi, terutama dalam hal mendorong penggunaan energi yang efisien dalam gedung, menerapkan penetapan harga karbon dan menerapkan insentif dan mandat untuk sektor utilitas.

Tren yang jelas

Meskipun beberapa perekonomian telah maju lebih dari yang lain, masih banyak yang harus mereka lakukan.

Namun, sinyal kebijakan baru-baru ini menggembirakan, dengan meningkatnya kemauan politik untuk beralih ke emisi karbon bersih. Komitmen nol bersih pada tahun 2020 dari beberapa penghasil emisi terbesar di kawasan ini – China, Korea Selatan, dan Jepang – merupakan tonggak sejarah dan dapat memacu negara lain di kawasan ini untuk mengikutinya. Jepang mengumumkan pada bulan April Berencana untuk menggandakan tujuannya Untuk mengurangi emisi karbon sebagai tanggapan atas rencana AS untuk memotong setengah emisi.

Sementara ekonomi individu diharapkan untuk mengartikulasikan rencana strategis iklim rinci menjelang COP26 pada bulan November, peran yang diperluas untuk energi terbarukan dan efisiensi energi diharapkan dalam kebijakan dan tindakan di masa depan.

READ  Menteri Perindustrian 4.0 menempatkan Indonesia di antara 10 ekonomi teratas

Crystal Tan adalah Ekonom Asia di ANZ