POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Momen Asia di forum mata persatuan dan pertumbuhan

[Photo/China Daily]

China, tuan rumah KTT BRICS, menyerukan peran yang lebih besar bagi negara-negara berkembang dalam tata kelola global

Mulai bulan ini, sejumlah forum ekonomi global atau regional tingkat tinggi akan diadakan oleh negara-negara Asia, menandai momen Asia untuk peran mereka dalam tata kelola global.

Memperkuat persatuan di antara negara-negara berkembang, merangsang pertumbuhan, dan mengatasi penurunan ekonomi global menjadi agenda utama, kata para pejabat dan analis. Asia adalah ekonomi kontinental terbesar dan menyumbang sekitar 40 persen dari PDB global.

Tahun ini, China diharapkan menjadi tuan rumah KTT BRICS, Kamboja akan menjadi tuan rumah pertemuan para pemimpin tentang kerja sama Asia Timur, Indonesia dijadwalkan menjadi tuan rumah KTT G20, dan Thailand akan menjadi tuan rumah Pertemuan Pemimpin Ekonomi Asia-Pasifik.

Grup BRICS mencakup lima pasar negara berkembang terkemuka – Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan, dan G20 menyumbang hampir 80 persen dari PDB global.

Dalam menghadapi situasi internasional yang bergejolak, negara-negara Asia harus “berperan aktif dalam perdamaian, stabilitas dan pembangunan kawasan dan dunia pada umumnya,” kata Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi kepada Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi pada Mei. 25.

Wang mengatakan China “sepenuhnya mendukung dan menggemakan” pernyataan pers bersama yang dikeluarkan oleh kementerian luar negeri Kamboja, Indonesia dan Thailand pada 4 Mei tentang pengiriman pesan bersama dari Asia untuk memperkuat solidaritas dan bersama-sama mengatasi tantangan.

Dalam pertemuan virtual dengan Wakil Perdana Menteri Kamboja dan Menteri Luar Negeri Prak Sokon pada 8 Mei, Wang mengatakan bahwa Beijing percaya dunia harus “lebih mendengarkan suara-suara Asia, menghormati posisi Asia, dan belajar dari kebijaksanaan Asia.”

READ  Komodo, dua dari lima spesies hiu menuju kepunahan - The New Indian Express

“Belum pernah seruan untuk pluralisme pasca-perang menjadi lebih penting dari sebelumnya, seperti yang telah ditemukan selama Perang Dunia II untuk kemakmuran dan perdamaian pasca-perang,” dewan redaksi Forum Asia Timur, yang berbasis di Australian National University, mengatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan bulan lalu. .

Sisi baiknya adalah bahwa Asia banyak berinvestasi dalam multilateralisme dan merupakan rumah bagi platform multilateral yang menyatukan Amerika Serikat, negara-negara besar Asia, Uni Eropa dan Rusia, tambahnya.

Zhou Jijin, seorang profesor di Sekolah Hubungan Internasional dan Hubungan Masyarakat di Universitas Fudan, mengatakan kepresidenan negara-negara Asia tahun ini dari forum ekonomi global dan regional utama datang pada saat “tata kelola global secara keseluruhan menghadapi kemunduran yang berpotensi signifikan” karena efek limpahan dari krisis Ukraina dan sanksi yang dipimpin AS terhadap Rusia.

Chu mencatat bahwa beberapa forum besar lainnya, seperti pertemuan G7, telah menyimpang dari masalah ekonomi ke situasi di Ukraina, dan bahwa “beberapa anggota G7 tidak serius mempromosikan pemerintahan global saat ini.”

Dalam pidato video pada sesi pembukaan pertemuan para menteri luar negeri BRICS pada 19 Mei, Presiden Xi Jinping menekankan bahwa “pembangunan adalah tugas bersama untuk pasar negara berkembang dan negara berkembang.”

“Dalam menghadapi berbagai risiko dan tantangan saat ini, lebih penting dari sebelumnya bagi pasar negara berkembang dan negara berkembang untuk memperkuat solidaritas dan kerja sama,” katanya.

Zhou, seorang profesor di Universitas Fudan, mengatakan, “Dengan menjadi tuan rumah KTT BRICS tahun ini, China akan menunjukkan peran konstruktifnya sebagai kontributor reformasi sistem pemerintahan global.

“Tata kelola global tahun ini menghadapi risiko tidak ada kemajuan. Agar pertemuan BRICS dan G-20 tahun ini berhasil, penting bagi negara-negara berkembang untuk bekerja lebih erat, mencari otonomi strategis yang lebih besar, dan menghindari keberpihakan lebih lanjut di sisa tahun ini. . . “

READ  Info gempa: Mag kuat. gempa 5.0 - Laut Filipina, 79 km timur laut Beslig, Filipina, pada hari Minggu 24 Oktober 2021 pukul 07.08 (GMT +8)

Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing secara terbuka mendorong negara-negara berkembang dan negara berkembang untuk mengubah diri mereka dari “pengikut” menjadi “pelopor” dan bahkan “pelopor” di jalan menuju pemerintahan global.

“Bersama-sama, kita dapat memainkan peran yang lebih aktif, berbicara lebih banyak, membantu membuat sistem internasional lebih adil dan merata, dan mempromosikan globalisasi yang lebih terbuka, inklusif, seimbang, dan saling menguntungkan,” kata Anggota Dewan Negara Wang pada konferensi pers di Berbaris.

“Negara-negara BRICS harus menjadi pemimpin tata kelola global,” kata Sun Weidong, duta besar China untuk India.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar The Hindu, diplomat itu mengatakan: “Tantangan global muncul satu demi satu. Hanya dengan mengoordinasikan tindakan global, kita dapat menghadapinya dengan benar. ‘Lingkaran kecil’ tidak dapat menyelesaikan ‘tantangan besar’ yang dihadapi seluruh dunia.” Bulan lalu.

Susan A. memperingatkan. Thornton, penjabat Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik dan sekarang menjadi rekan senior di Yale Law School Paul Tsai China Center, bulan lalu berbicara tentang “proteksionisme yang merayap, rezim sanksi yang mengalir, dan demonstrasi solidaritas politik yang populer sebagai boikot di kawasan Asia-Pasifik.”

Karena beberapa negara Barat menimbulkan tantangan besar bagi dunia dalam hal ekonomi dan keamanan, negara-negara BRICS, sebagai negara berkembang utama dan negara berkembang terkemuka, Anda harus memainkan peran yang lebih besar dalam mempertahankan perdamaian dan keamanan di dunia saat ini.”

“Tahun khusus ini telah memberi kelompok BRICS misi dan misi bersejarah khusus” mengingat prospek suram bagi ekonomi global, kata Xu.

Sejauh ini, kerja sama BRICS telah bertahan dalam ujian lanskap politik global yang berubah secara radikal, kata Xu, dan “kami juga telah melihat kebutuhan dan momentum yang meningkat dari lima negara serta seluruh dunia untuk kerja sama yang lebih besar.”

READ  Keanggotaan Rusia di G20 mendapat kecaman keras dari Amerika Serikat dan sekutu Barat

“Dunia terbagi, dan hanya ada sedikit cara di mana anggota dapat berkumpul untuk terlibat dalam dialog nyata,” Rebecca Sta-Maria, Direktur Eksekutif Sekretariat Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, mengatakan dalam sebuah artikel yang ditandatangani yang diterbitkan pada 1 Juni di Pos Bangkok.

Yang Baoyun, profesor studi ASEAN di Universitas Thammasat di Bangkok, mengatakan, “China telah menjadi pendukung kuat untuk mengamankan persatuan di antara anggota BRICS dan di antara sejumlah besar negara berkembang. Apa yang diyakini China adalah komunitas luas untuk masa depan bersama daripada sebuah klik kecil.”