POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ambisi untuk Aksi: Asia Tenggara Mempersiapkan Investasi untuk Menjembatani Peluang Keberlanjutan


2022 menandai titik belok untuk perubahan iklim di Asia Tenggara (SEA) karena kawasan ini berupaya menerjemahkan komitmen iklim menjadi tindakan nyata. Beberapa tahun terakhir telah melihat momentum paralel di sektor publik dan swasta dengan banyak titik terang baru – COP26 telah mempercepat aksi iklim di tingkat pemerintah nasional, bersama dengan bisnis, investor, dan konsumen yang menyerukan ke arah yang sama. Sementara kemajuannya menggembirakan, jalur transisi yang jelas belum muncul. Cari dari laporan baru oleh Bain & Perusahaan dan Temasek, Dengan kontribusi dari Microsoft, “Ekonomi Hijau Asia Tenggara 2022: Investasi di Balik Realitas Baru” Tunjukkan bahwa pemangku kepentingan harus mengatasi kesenjangan investasi dan pengurangan emisi sambil menyeimbangkan kekhawatiran energi dan ketahanan pangan dengan kekhawatiran inflasi yang meluas. Dalam dekade berikutnya, perlu dan realistis untuk fokus pada penyaluran arus investasi untuk membuat dampak yang paling nyata dan penghematan karbon lebih cepat dibandingkan di masa depan jangka panjang.


Bergerak dari janji ke tindakan: tahun tantangan baru


Dirilis di Environment Week, acara keberlanjutan tahunan Temasek, laporan tahunan ekonomi hijau SEA terbaru, mencatat bagaimana COP26 telah meningkatkan ambisi iklim di kawasan dengan delapan dari sepuluh negara sekarang memiliki target nol bersih dan dua negara baru, Singapura dan Indonesia, Carbon Percobaan. pajak. Investasi hijau melonjak: $15 miliar dalam investasi kumulatif telah diposting sejak 2020, yang sebagian besar digunakan untuk energi terbarukan dan lingkungan binaan. Energi kewirausahaan juga tumbuh dengan fokus pada pembangunan dan penskalaan solusi berkelanjutan, khususnya di bidang energi dan pertanian pangan, bersama dengan pertumbuhan eksponensial (3x) dalam investasi keberlanjutan dalam ekuitas swasta (PE) / modal ventura (VC) antara tahun 2020 dan 2021. Terakhir, konsumen siap bertindak – 90% bersedia membayar lebih untuk produk yang berdampak positif bagi lingkungan.


Namun, kemajuan terbaru ini belum mengatasi kesenjangan yang ada dalam pengurangan emisi dan investasi. Terlepas dari ambisi baru yang lebih berani, sebagian besar negara Asia Tenggara membutuhkan peta jalan yang lebih konkret selain insentif dan rencana pembiayaan iklim. Ada kesenjangan emisi yang signifikan sebesar 2,6-3,2 gigaton terhadap target 2030 setelah memperhitungkan peningkatan marjinal dalam tingkat emisi berdasarkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) terbaru dan ekspektasi kebijakan yang direncanakan. Tingkat investasi saat ini kurang dari $20 miliar, kurang dari perkiraan $1-3 triliun yang dibutuhkan untuk menutup kesenjangan emisi. Tantangan makro yang berkembang menunggu pemerintah nasional, karena mereka berjuang dengan prioritas yang bersaing termasuk keamanan energi di tengah konflik di Ukraina, pemulihan dari virus Covid-19 dan tekanan inflasi.

READ  Lockdown di Asia Tenggara memperdalam rantai pasokan komoditas


“SEA perlu bergerak dari janji menjadi tindakan dan menjembatani kesenjangan antara peluang dan hasil akan menjadi tonggak utama. Kami tetap optimis tentang peluang ekonomi senilai $1 triliun di Asia Tenggara, tetapi kami perlu bangkit sebagai area untuk memperkuat pasar yang dapat diinvestasikan dan meningkatkan arus masuk modal hijau.” Dale Hardcastle, Mitra dan Direktur Pusat Inovasi Keberlanjutan Global (GSIC) di Bain & Company. “Untuk meraih peluang ini, perusahaan harus mendorong terobosan dan kolaborasi inovatif di seluruh pemangku kepentingan, dan regulator serta pelaku pasar harus memfokuskan upaya transisi pada penerapan solusi siap pakai. Meskipun tidak ada peluru perak untuk memecahkan teka-teki iklim ini, teknologi yang telah terbukti dan positif ROI akan berdampak pada pemilik usaha kecil dan petani fondasi ekonomi untuk memungkinkan transisi yang berkelanjutan.”


Identifikasi peluang investasi hari ini


Laporan tersebut menilai topik dekarbonisasi kawasan melalui potensi pengurangan karbon dan daya tarik investasi, berdasarkan wawancara dengan investor dan pakar materi pelajaran, pemeriksaan sektor dan penyelaman mendalam dari sektor-sektor prioritas. Lebih dari $15 miliar investasi kumulatif dalam keberlanjutan telah mengalir ke kawasan ini sejak 2020, 45% di antaranya telah digunakan dalam tiga kuartal terakhir. Di antara semua jenis investor, investor korporat adalah pendorong utama yang membayar 70% ($11 miliar) dari total investasi. Tingginya arus masuk modal menunjukkan bahwa investor daerah tetap optimis terhadap potensi investasi di ekonomi hijau SEA, meskipun skala investasi dalam proyek-proyek berkelanjutan tetap menjadi perhatian utama.


Menyelam lebih dalam, potensi investasi untuk pengembalian nyata dan dampak iklim terkait erat dengan tiga sektor: energi, alam, dan pertanian yang menyumbang 90% dari anggaran karbon KLHS. Secara kolektif, ada lima faktor prioritas yang memberikan peluang investasi nyata saat ini yang akan mendorong 60% potensi pengurangan karbon KLHS: Konservasi hutan, sumber energi terbarukan (matahari dan angin), mobilitas listrik, pertanian berkelanjutan Dan Lingkungan yang dibangun.

  1. konservasi hutan merupakan kawasan investasi yang berkembang di Asia Tenggara, terutama di Indonesia dan Malaysia; Ini adalah pengungkit pengurangan karbon terbesar di kawasan ini dan akan mewakili peluang $20 miliar pada tahun 2030.
  2. Sumber energi terbarukan (energi matahari dan angin) 30 miliar dolar AS pada tahun 2030, di mana energi surya mewakili 20 miliar dolar AS. Investasi perusahaan dalam solusi energi terbarukan semakin cepat di kawasan ini dan mewakili setidaknya $6,6 miliar investasi hijau perusahaan sejak tahun 2020.
  3. navigasi elektronik Tampaknya siap untuk diluncurkan di Indonesia, Thailand dan Vietnam, terutama untuk pembuatan dan penjualan kendaraan listrik roda dua karena pengalaman manufaktur kendaraan yang kuat di pasar ini.
  4. pertanian berkelanjutanPertanian presisi dan platform layanan petani menawarkan peluang yang berpotensi signifikan untuk mendorong peningkatan hasil dan mengurangi emisi. Malaysia, Thailand dan Vietnam adalah yang paling menarik karena kesiapan infrastruktur dan dukungan regulasi yang kuat.
  5. Lingkungan yang dibangun: Peluang besar dalam teknologi pendingin hemat energi dan produk bangunan hijau dalam konstruksi. Peluang paling menarik dapat ditemukan dalam solusi pendinginan yang efisien, dengan potensi besar untuk bahan dan produk bangunan ramah lingkungan.
READ  Seekor anjing diselamatkan di California empat bulan kemudian, setelah selamat dari salju dan kebakaran hutan

“Dengan ekonomi yang dinamis dan dinamis yang bergantung pada energi digital, Asia Tenggara memiliki potensi luar biasa untuk membuat dampak jangka panjang yang berarti pada transisi hijau global,” katanya. Dr. Steve Howard, Kepala Keberlanjutan di Temasek. “Peluangnya sangat besar, tetapi dibutuhkan kemauan kolektif, kolaborasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pendanaan yang berarti untuk membuka potensi penuh tuas dekarbonisasi di semua kelas aset investasi hijau.”


“Ekonomi hijau dan data yang kami lihat dari penelitian Bain dan Temasek ini menunjukkan bahwa bisnis, pemerintah, dan masyarakat perlu bekerja sama untuk mengatasi skala, skala, dan kecepatan tantangan lingkungan dunia. Ini adalah sprint dan maraton di tingkat global. Microsoft berkomitmen pada inovasi dan solusi berbasis teknologi yang menangani Dekarbonisasi dan pembangunan berkelanjutan Dari desain produk, layanan, dan perangkat hingga penawaran cloud dan AI kami yang membantu bisnis menurunkan konsumsi energi dan mengurangi jejak karbon mereka Singapura adalah negara global yang hebat cetak biru untuk memikirkan bagaimana kami dapat memastikan keberlanjutan di setiap bagian pemerintahan dan kami berharap dapat mendukung para pemimpin di kawasan ini untuk memperluas cakupan inovasi dan percepatan yang berkelanjutan,” Lorena Paglia, Pemimpin Regional, Keberlanjutan dan Pengalaman Pelanggan di Microsoft.


Tiga paradoks menghambat peningkatan investasi dan aksi iklim untuk KLHS: kurangnya insentif untuk dekarbonisasi yang bergerak cepat, fokus yang tidak memadai pada solusi berisiko rendah yang terbukti, dan kurangnya kejelasan tentang biaya sistem untuk transisi energi. Untuk menjembatani kesenjangan dan mempercepat investasi hijau, ada empat tindakan kritis yang harus dilakukan:

  1. Jelajahi peluang dalam solusi yang telah terbuktiMengadopsi program dekarbonisasi yang lebih komprehensif dengan kerangka kerja dan insentif yang lebih kuat untuk memperluas akses ke pasar dan sektor pendaftaran seperti UKM.
  2. Hadapi biaya sistem transisi energiMemperjelas biaya penuh dari transisi energi terbarukan dan mengidentifikasi sumber pembiayaan dan mekanisme untuk menarik investasi baru
  3. Mempromosikan keuangan hijau: Manfaatkan sektor jasa keuangan untuk mengembangkan produk investasi anti perang yang menurunkan biaya modal sehingga bisnis dapat bergerak
  4. Bayar lebih banyak kerja sama regionalPerluas kerja sama regional untuk membuka kemampuan baru dan mengurangi risiko. Memperkuat kemitraan di seluruh rantai nilai, industri dan sektor publik/swasta.
READ  Wakil Menteri mengatakan semua warga Malaysia, termasuk mereka yang tinggal di luar negeri, akan secara otomatis terdaftar sebagai pemilih

Tentang Bain & Perusahaan


Bain & Company adalah perusahaan konsultan global yang membantu pembuat perubahan paling ambisius di dunia menentukan masa depan.


Di 65 kota di 39 negara, kami bekerja bahu-membahu dengan klien kami sebagai tim dengan ambisi bersama untuk mencapai hasil yang luar biasa, melampaui persaingan, dan mendefinisikan kembali industri. Kami melengkapi keahlian kami yang disesuaikan dan terintegrasi dengan ekosistem inovator digital yang dinamis untuk memberikan hasil yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih tahan lama. Komitmen 10 tahun kami untuk menginvestasikan lebih dari $1 miliar dalam layanan pro bono membawa bakat, pengalaman, dan visi kami ke organisasi yang menghadapi tantangan mendesak saat ini dalam pendidikan, kesetaraan ras, keadilan sosial, pembangunan ekonomi, dan lingkungan. Kami telah dianugerahi peringkat Emas oleh EcoVadis, platform terkemuka untuk peringkat kinerja lingkungan, sosial dan etika dari rantai pasokan global, menempatkan kami di 2% teratas dari semua perusahaan. Sejak didirikan pada tahun 1973, kami telah mengukur kesuksesan kami dengan keberhasilan pelanggan kami, dan kami bangga untuk mempertahankan tingkat dukungan pelanggan tertinggi di industri.

Konten berita ini telah dibuat oleh Dewan Editorial WebWire. Menghubungkan diperbolehkan.

Distribusi siaran pers dan layanan distribusi siaran pers yang disediakan oleh WebWire.