POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Molly May Heig dan Tommy Fury bersatu kembali sambil menikmati piknik romantis

Molly May Hague dan pacarnya Tommy Fury mengenakan mantel empuk yang hangat ketika mereka pergi piknik hari Minggu yang romantis.

Pasangan itu, keduanya berusia 22 tahun, mengikat tangan mereka saat mereka menerjang dinginnya Manchester. Molly memilih baju olahraga abu-abu yang nyaman dengan sepatu kets sementara Tommy mengenakan celana olahraga hitam.

Itu terjadi setelah Molly mendapat kecaman karena komentarnya yang “membungkam” tentang ketidaksetaraan kekayaan.

Winter Walk: Molly May Haig dan pacarnya Tommy Fury, keduanya berusia 22 tahun, meringkuk di bawah mantel empuk yang hangat saat mereka pergi piknik hari Minggu yang romantis

Molly menutup akhir pekan dengan piknik, menata rambut pirang cerahnya dengan sanggul dan biasanya tampak berseri-seri tanpa riasan yang apik.

Dia mengenakan sepasang anting-anting yang bergaya dan mengayunkan satu set kuku akrilik yang cantik.

Jaket abu-abu Tommy terlihat mengintip dari jaketnya yang besar, dan petinju itu mengalahkan hawa dingin dengan memasukkan tangannya ke dalam saku.

Molly May memicu reaksi besar secara online setelah komentar yang dia buat tentang ketidaksetaraan kekayaan selama wawancara podcastnya pada bulan Desember.

Manis: Pasangan itu mengikat tangan mereka saat mereka menerjang dingin Manchester.  Molly memilih baju olahraga abu-abu yang nyaman dengan sepatu kets sementara Tommy mengenakan celana olahraga hitam

Manis: Pasangan itu mengikat tangan mereka saat mereka menerjang dingin Manchester. Molly memilih baju olahraga abu-abu yang nyaman dengan sepatu kets sementara Tommy mengenakan celana olahraga hitam

Pengusaha itu berkata: Anda diberi satu kehidupan dan terserah Anda apa yang Anda lakukan dengannya. Anda benar-benar dapat pergi ke segala arah.

Ketika saya membicarakannya di masa lalu, saya telah dikritik cukup banyak, dengan orang-orang berkata, “Mudah bagi Anda untuk mengatakan itu karena Anda tidak tumbuh dalam kemiskinan, jadi Anda harus duduk di sana dan mengatakan kami semua memiliki waktu 24 jam yang sama dalam sehari itu tidak benar.” Teknis, apa yang saya katakan itu benar.

READ  Benedict Wong Membuka Tentang Bergabungnya Marvel's Shang-Chi

Dia melanjutkan, “Saya mengerti bahwa kita semua memiliki latar belakang yang berbeda dan bahwa kita semua tumbuh dengan cara yang berbeda dan memiliki situasi keuangan yang berbeda, tetapi saya pikir jika Anda menginginkan sesuatu yang cukup, Anda dapat mencapainya.

Itu hanya tergantung pada seberapa jauh Anda ingin mencapai tempat yang Anda inginkan di masa depan. Aku akan pergi sejauh apapun. Kemudian dia menambahkan, “Negara saya telah benar-benar bekerja untuk sampai ke tempat saya sekarang.”

Penataan Rambut: Molly mengakhiri akhir pekan dengan berjalan-jalan, memakai rambut pirang cerahnya di sanggul dan biasanya terlihat cerah tanpa banyak riasan.

Bersinar: Molly bersinar

Penataan Rambut: Molly mengakhiri akhir pekan dengan berjalan-jalan, memakai rambut pirang cerahnya di sanggul dan biasanya terlihat cerah tanpa banyak riasan.

Pelanggan Molly-Mae turun ke bagian komentar dari video YouTube terbarunya minggu lalu untuk membagikan pendapat mereka tentang reaksi yang dihadapi influencer, dengan beberapa memilih untuk menekan tombol berhenti berlangganan.

Seseorang menulis: “Anda telah melakukannya dengan sangat baik dengan diri Anda sendiri, tetapi tidak diragukan lagi Anda mengatakan bahwa kita semua memiliki 24 jam yang sama yang terjadi dengan sangat buruk karena kita benar-benar tidak melakukannya – waralaba sangat nyata di dunia saat ini, beberapa orang bekerja sangat keras. tetapi memiliki hambatan untuk sukses seperti latar belakang keluarga, rasisme, dll…”

Kontroversi: Ini terjadi setelah Molly dikritik karena komentarnya

Kontroversi: Ini terjadi setelah Molly mendapat kecaman karena komentarnya yang ‘tuli-nada’ tentang ketidaksetaraan kekayaan

Pengikut lain menambahkan: ‘Molly, saya telah mendukung Anda sejak Love Island, tetapi saya sangat terluka dengan apa yang dikatakan di podcast. Saya bisa mengerti bahwa Anda mungkin tidak bermaksud seperti itu, tetapi intinya adalah bahwa itu keluar dengan cara yang sangat mengerikan.

berhenti berlangganan. Betapa refleksi tentang bagaimana masyarakat kita diberikan kepada orang-orang bodoh. Sementara itu, banyak dari mereka yang memberikan kontribusi berarti, tulis di sepertiga.

READ  Berita Aishwarya Rai Bachchan: Aishwarya Rai Bachchan mengucapkan selamat ulang tahun pernikahan kepada orang tuanya, pesan Insta pertama setelah investigasi ED terhadap kebocoran Panama Papers

Pelanggan keempat berkata: Benar-benar terlepas dari kenyataan dan tertipu. Sungguh memalukan mendengarkan dia berbicara tentang ini karena dia terus-menerus mengungkapkan betapa bodoh dan protektifnya dia.

Pengusaha itu berkata: Anda diberi satu kehidupan dan terserah Anda apa yang Anda lakukan dengannya.  Anda benar-benar dapat pergi ke segala arah

Pengusaha itu berkata: Anda diberi satu kehidupan dan terserah Anda apa yang Anda lakukan dengannya. Anda benar-benar dapat pergi ke segala arah.”

Tidak terpengaruh: Pelanggan Molly-Mae turun ke bagian komentar dari video YouTube terbarunya minggu lalu untuk membagikan pendapat mereka tentang reaksi yang dihadapi influencer

Tidak terpengaruh: Pelanggan Molly-Mae turun ke bagian komentar dari video YouTube terbarunya minggu lalu untuk membagikan pendapat mereka tentang reaksi yang dihadapi influencer

Seorang juru bicara bintang itu mengatakan kepada MailOnline bahwa Molly mengakui bahwa orang “tumbuh dengan cara yang berbeda” dan “dari latar belakang yang berbeda” dan bahwa dia tidak pernah bermaksud menyinggung.

Sebuah pernyataan berbunyi: Molly memberikan wawancara podcast pada bulan Desember tentang kebangkitannya menuju kesuksesan. Jika Anda mendengarkan percakapan lengkap dan mewawancarai Molly, dia ditanya bagaimana potensinya tumbuh dan bagaimana dia percaya pada dirinya sendiri.

Bagian wawancara ini membahas efisiensi waktu dalam kaitannya dengan kesuksesan. Molly mengutip kutipan yang mengatakan, “Kita semua memiliki 24 jam yang sama dalam sehari seperti Beyoncé.”

Dia sedang mendiskusikan pengalamannya sendiri dan bagaimana hal itu bisa beresonansi dengan kutipan spesifik itu. Pandangannya tentang apakah Anda menginginkan sesuatu yang cukup sehingga Anda dapat bekerja keras untuk mencapainya adalah bagaimana dia terus merancang pekerjaannya untuk mencapai lebih banyak dalam hidupnya.

Molly tidak mengomentari kehidupan atau situasi pribadi orang lain, dia hanya bisa berbicara tentang pengalamannya sendiri.

Dia mengakui bahwa setiap orang tumbuh dengan cara yang berbeda dan dari latar belakang yang berbeda, tetapi komentarnya di sini mengacu pada waktu, kerja keras, dan tekad dalam hidupnya sendiri.

READ  The Daniels 'Everywhere Everywhere All At One' - SXSW Studio - Batas Waktu

Jika Anda mendengarkan wawancara ini, Anda dapat melihat bahwa seluruh percakapan adalah tentang keadaan pribadinya, bagaimana dia tumbuh dewasa, dan bagian kecil dalam percakapan ini adalah tentang kutipan yang menginspirasinya.

Pengguna media sosial membagikan kutipan singkat dari wawancara ini dengan kata-kata seperti “Jika Anda tunawisma, belilah rumah” dan “Jika Anda miskin, jadilah miskin.” Ini sama sekali bukan kata-kata Molly, ini bukan pikiran Molly dan ini sama sekali bukan maksud atau pemikiran di balik percakapan itu.

Molly-Mae mengeluarkan permintaan maaf melalui akun Instagram-nya yang memiliki 6,2 juta pengikut.

Dia menulis, “Saya ingin kembali online hari ini seperti biasa tetapi saya merasa seperti sebelumnya, saya hanya ingin mengatakan ini … ketika saya mengatakan atau memposting sesuatu secara online, itu tidak pernah terjadi dengan niat jahat atau niat buruk.”

“Saya sepenuhnya menghargai bahwa hal-hal dapat memengaruhi orang yang berbeda dengan cara yang berbeda, tetapi saya hanya ingin menekankan bahwa saya tidak akan pernah menyakiti atau membuat marah siapa pun dengan apa pun yang saya katakan atau lakukan.”

Dia menambahkan, “Saya minta maaf kepada orang-orang yang terpengaruh secara negatif atau salah memahami arti dari apa yang saya katakan di podcast, niat podcast hanya untuk menceritakan kisah saya dan mendapatkan inspirasi dari pengalaman saya sendiri. Aku sayang kalian semua, selalu x’.

‘No Hate’: Bintang reality itu memposting pernyataan yang bersikeras bahwa dia hanya ingin “menginspirasi” penggemarnya dengan kisah suksesnya

Dan dia menambahkan:

Dan dia menambahkan: “Saya meminta maaf kepada mereka yang terpengaruh secara negatif atau salah memahami arti dari apa yang saya katakan.”