POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mobil Norwegia menabrak seorang ekstremis anti-Islam setelah membakar Al-Qur’an

Jakarta: Pejabat Indonesia mengatakan mereka berharap dapat meningkatkan ekspor negara itu ke Timur Tengah setelah menandatangani perjanjian ekonomi baru yang luas dengan Uni Emirat Arab.

Menteri Perdagangan Indonesia Zulfaqli Hassan dan Menteri Ekonomi UEA Abdullah bin Touq Al Marri menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif di Abu Dhabi pada hari Jumat, setelah pembicaraan yang bertujuan untuk menghilangkan tarif dan meningkatkan investasi antara kedua negara September lalu.

Perdagangan bilateral mencapai hampir $4 miliar pada tahun 2021, menurut data dari Kementerian Perdagangan Indonesia, menunjukkan peningkatan sekitar 38 persen dari tahun sebelumnya, yang bernilai $2,9 miliar. Perjanjian tersebut merupakan yang pertama antara Indonesia dengan negara Teluk, dan yang pertama antara Uni Emirat Arab dengan sebuah negara di Asia Tenggara.

Perjanjian baru ini diharapkan dapat meningkatkan ekspor Indonesia ke UEA sebesar 54 persen, atau sekitar $844 juta, selama sepuluh tahun ke depan setelah perjanjian tersebut berlaku, karena perjanjian tersebut menghilangkan sekitar 94 persen dari bea masuk yang ada. Ekspor utama Indonesia ke UEA meliputi perhiasan, minyak sawit, dan kendaraan bermotor.

“Kesepakatan ini akan menjadi pintu gerbang Indonesia ke Uni Emirat Arab, yang merupakan hub untuk meningkatkan ekspor ke tujuan ekspor non-tradisional di Teluk dan Timur Tengah,” kata Hassan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat.

Perjanjian tersebut juga mencakup bab tentang pariwisata, hak kekayaan intelektual dan saling pengakuan sertifikasi halal di masing-masing negara.

Teks lengkap dari kesepakatan itu tidak segera dirilis, dan kesepakatan itu masih perlu diratifikasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia, yang bisa memakan waktu beberapa bulan. Indonesia menandatangani perjanjian serupa dengan Australia pada 2019 dan Korea Selatan pada 2020.

READ  Tanggapan ASEAN terhadap Dinamika Keamanan AUKUS

Presiden RI Joko Widodo yang menyaksikan penandatanganan dengan Presiden UEA Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan dalam rangka kunjungan mantan presiden ke Abu Dhabi, juga menyampaikan apresiasinya atas peningkatan hubungan kedua negara.

“Di tengah situasi sulit yang kita hadapi sekarang, kita terus bekerja sama untuk memperkuat hubungan kedua negara kita,” kata Jokowi dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh kantornya, Jumat.

Diana Dewi, Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia cabang Jakarta, mengatakan kesepakatan baru itu bisa menguntungkan para pelaku usaha Indonesia.

“Kesepakatan ini akan menjadi pintu masuk bagi perusahaan Indonesia untuk meningkatkan ekspor ke UEA,” kata Dewey kepada Arab News.

“UEA juga merupakan hub untuk memasuki pasar Eropa,” tambahnya.

Bhima Yudhistira, kepala Pusat Studi Ekonomi dan Hukum yang berbasis di Jakarta, mengatakan kepada Arab News bahwa kesepakatan yang luas dapat membawa cakrawala baru bagi Indonesia.

“(The) UEA merupakan hub ekspor penting untuk kawasan MENA. Perkembangan UEA di sektor otomotif sangat futuristik dan akan membutuhkan suku cadang dan komponen dari Indonesia,” kata Yudestra.

Namun dia menambahkan bahwa hal itu juga menimbulkan tantangan baru bagi ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

“Merupakan tantangan untuk menembus pasar UEA dalam hal kualitas dan persaingan produk karena pasar UEA adalah kelompok berpenghasilan tinggi.”