POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi pribadi inovator adalah meningkatkan diagnosis dini ADHD dengan menggunakan gelang berteknologi tinggi

Misi pribadi inovator adalah meningkatkan diagnosis dini ADHD dengan menggunakan gelang berteknologi tinggi

Misi pribadi inovator adalah meningkatkan diagnosis dini ADHD dengan menggunakan gelang berteknologi tinggi

  • Terinspirasi dengan melihat bagaimana ADHD keponakannya yang tidak terdiagnosis memengaruhi keluarga saudara perempuannya
  • Satu dari 20 anak terkena penyakit ini, namun lebih dari 80% tidak terdiagnosis sampai dewasa
  • Gelang disesuaikan untuk meningkatkan akurasi pra-diagnosis
  • Distrik sekolah kota sedang bersiap untuk menguji coba perangkat baru tersebut

Pencipta Wilayah Kota Liverpool, Daniel Milo, menjalankan misi teknologi tinggi untuk meningkatkan diagnosis dini ADHD setelah melihat bagaimana kondisi tersebut memengaruhi keluarga saudara perempuannya.

Perusahaan Addhere yang berbasis di Daniel telah mendapatkan hibah Launchpad senilai £99,000 dari Innovate UK untuk mengembangkan gelang yang membantu mendeteksi gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif (ADHD), yang mempengaruhi lebih dari 1 dari 20 anak di seluruh dunia.

Daniel Melo.

Pendanaan untuk proyek ini diumumkan pada acara khusus untuk merayakan tahun pertama kemitraan antara Wilayah Kota Liverpool dan Innovate UK.

Anak-anak dengan ADHD dapat mengganggu kehidupan di rumah dan di sekolah, namun seringkali diperlukan waktu bertahun-tahun sebelum kondisi ini terdiagnosis, dan lebih dari 80% dari mereka tetap tidak terdiagnosis hingga dewasa. Ketika keponakannya diketahui mengidap ADHD, Daniel bersumpah untuk menemukan cara untuk membantu lebih banyak anak mendapatkan diagnosis dini.

Bekerja sama dengan dokter dan psikolog terkemuka di negara asalnya, Brasil, Daniel ikut mendirikan ADDHERE Technologies Ltd untuk membuat algoritme pada aplikasi yang dapat digunakan oleh guru, orang tua, dan profesional kesehatan untuk membantu mendiagnosis kondisi tersebut.

Model AI yang mendasari platform ini didasarkan pada penelitian selama 10 tahun yang menilai, melacak, dan merawat lebih dari 1.500 anak di negara berpenghasilan menengah yang didiagnosis dengan ADHD, sebagaimana didefinisikan oleh psikolog dan neuropsikolog.

Gelang tersebut akan mendeteksi pola tidur dan gerakan yang terkait dengan ADHD, dan merekam data yang kemudian dapat dimasukkan ke dalam aplikasi yang didukung AI. Insinyur, pengembang perangkat lunak, dan pengusaha Daniel mengatakan perangkat ini akan membuat pra-diagnosis hampir 90% dapat diandalkan – memberikan kepercayaan diri yang lebih besar bagi dokter ketika merujuk anak-anak ke NHS untuk mendapatkan diagnosis lengkap.

Saat ini, keluarga di Inggris dapat menunggu 3 hingga 5 tahun untuk mendapatkan diagnosis melalui NHS.

Hibah Launchpad akan membantu tim ADDHERE yang beranggotakan empat orang membawa gelang tersebut melalui proses regulasi Inggris dan melanjutkan pekerjaan pra-pengembangan agar perangkat tersebut siap untuk diproduksi. Spesifikasi tali jam tangan ini meliputi kemudahan penggunaan, kemampuan penyesuaian, dan murah dengan tetap mempertimbangkan bahan yang dapat memberikan fleksibilitas, daya tahan, dan tekstur ramah kulit. Daniel mengatakan mereka mengamati secara dekat biomaterial, seperti serat bambu.

Tergantung pada persetujuan peraturan, diharapkan gelang tersebut akan diujicobakan di sekolah di wilayah kota dalam beberapa bulan mendatang. Sejauh ini, 15 sekolah di Inggris telah menyatakan minatnya terhadap gelang tersebut. Program percontohan akan dimulai pada orang dewasa, sebelum diujicobakan pada anak-anak, dengan sasaran kelompok usia berkisar antara 6 hingga 12 tahun.

Perusahaan ini menggunakan model arsitektur modern untuk memastikan anonimitas data lengkap untuk data anak-anak yang rentan.

Daniel menerima dukungan dari Program Kewirausahaan Global Departemen Perdagangan Internasional, dan tertarik pada Sci-Tech Daresbury karena fasilitas berkualitas tinggi termasuk laboratorium pembuatan prototipe STFC dan pencetakan 3D. Dia juga menyebutkan ekosistem inovasi Daresbury yang dinamis, biaya yang lebih rendah dibandingkan Manchester dan London, dan sambutan hangat sebagai alasan untuk berada di kawasan kota.

Perusahaan ini juga telah menerima bantuan dari Innovate UK Edge, Royal Academy of Engineering, dan program Regional Talent Engines. Daniel berkata:

“Salah satu keuntungan utama ekosistem inovasi Inggris dalam membina startup global adalah jaringan luar biasa ini, yang mampu memanfaatkan perusahaan dari tahap awal hingga startup.”

READ  Benny's Pizza bergabung dengan Virginia Tech pada hari pertandingan