POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Anda menyingkirkan teknologi yang dapat diperbaiki dengan sempurna?

Apakah Anda menyingkirkan teknologi yang dapat diperbaiki dengan sempurna?

Konsumen Selandia Baru menginginkan “label perbaikan” pada produk dan peralatan, dan badan pengawas tersebut mengatakan banyak warga Selandia Baru yang mengirim produk yang mudah diperbaiki langsung ke tempat pembuangan sampah daripada memperbaikinya.

Warga Selandia Baru saat ini membuang sekitar 97.000 ton limbah listrik yang tidak diinginkan atau rusak setiap tahunnya.

Konsumen Selandia Baru punya Saya memulai petisi Dengan tujuan “memberikan tekanan kembali pada produsen untuk berbuat lebih baik.”

“Tunjukkan kepada mereka bahwa Anda menginginkan produk yang dapat diperbaiki, dan bantu kami meminta label wajib untuk dapat diperbaiki,” desak pengawas tersebut. “Jika kita dapat berbelanja berdasarkan berapa lama suatu produk akan bertahan dan seberapa dapat diperbaikinya produk tersebut, maka produsen dan pengecer akan terpaksa meningkatkan kemampuan mereka.”

Kepala pengujian organisasi tersebut, Paul Smith, mengatakan kepada Breakfast pagi ini: ‘Ini adalah saatnya segala sesuatu mulai dijual, bukan?

“Semuanya berusaha meyakinkan kita untuk membeli barang baru.”

Namun dia mengimbau masyarakat untuk melihat kembali barang-barang yang sudah mereka miliki, daripada membuangnya dan menggantinya.

“Dalam banyak kasus, telepon yang kita ganti – jika kita berbicara tentang telepon – baik-baik saja sesuai dengan kebutuhan kita,” jelas Smith. “Ponsel baru tidak jauh lebih baik atau lebih baik sama sekali dibandingkan telepon tiga atau empat tahun terakhir.

“Hal kedua adalah memikirkan masa pakai ponsel ini secara keseluruhan, bukan hanya apa yang Anda butuhkan saat ini. Carilah sesuatu yang tahan lama dan dapat diperbaiki karena pada akhirnya, baterai atau layarnya akan rusak, dan saya tidak akan melakukannya. akan perlu memperbaikinya.”

Direktur GoodTech Fraser Webb mengatakan orang tidak menyadari bahwa ponsel dapat diperbaiki dengan mudah.

READ  Teknologi mengungguli Western Illinois yang tetap tak terkalahkan dalam permainan OVC

“Orang-orang mengira begitu, hanya karena baterai atau tombolnya [is broken]”Ayo beli yang baru,” katanya.

“Tapi sungguh… benda-benda ini seharusnya bisa bertahan lama.”

Webb juga menggemakan seruan Consumer NZ agar produsen mengambil tindakan lebih banyak.

Dia mengatakan perangkat keras menjadi lebih baik tetapi perusahaan perlu memastikan perangkat keras lama juga mendukung perangkat lunak baru. Webb mengatakan “gila” bahwa beberapa perusahaan mencoba untuk mencegah perbaikan atau menggunakan tukang reparasi dari luar.

Undang-undang kita “sangat longgar” mengenai produsen yang mencegah konsumen memperbaiki produk – dengan mengancam akan membatalkan garansi jika layanan perbaikan pihak ketiga digunakan, misalnya, kata Smith.

“Kita perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam hal ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa produk yang lebih besar seperti peralatan putih cenderung lebih jarang diperbaiki.

“Masih ada pasar bagi orang-orang yang memperbaiki perangkat tersebut, meski tidak sebesar dulu.

“Peralatan kecil, jika melihat peralatan dapur kecil, kita semua memperlakukannya sebagai peralatan sekali pakai.

“Masih ada tuntutan untuk memperbaiki hal-hal ini, kami telah dilatih untuk berpikir bahwa hal tersebut bukanlah suatu pilihan lagi.”