POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mischief Theatre menghadirkan keajaibannya dalam pertunjukan baru di New York City

Mischief Theatre menghadirkan keajaibannya dalam pertunjukan baru di New York City

Mischief Theatre, kekuatan di balik The Play That Goes Wrong dan Peter Pan Goes Wrong, mengadakan pertunjukan baru di luar Broadway. Kegilaan yang menggembirakan Mind Mangler: Malam Ilusi Tragissaat ini sedang ditampilkan di panggung Dunia Baru.

Serial ini berkisah tentang seorang psikolog (Henry Lewis) yang telah menginvestasikan seluruh upayanya dalam menciptakan pertunjukan sulap paling tak terlupakan yang dapat ia bawakan. Karena kurang beruntung dan baru saja bercerai, dia meminta bantuan temannya (Jonathan Sayre). Masalahnya adalah mentalis biasanya adalah pesulap yang buruk dan mengacaukan sebagian besar triknya. “Saat dia mencapai titik terendah, temannya membantunya bangkit dan kembali bertarung,” kata pembawa acara Hannah Sharkey, yang mulai bekerja dengan Mischief pada tahun 2018 sebagai direktur residensi.

Percobaan pertama band ini dalam dunia sihir adalah dengan mengadakan pertunjukan Sihir membuat kesalahan. Pendiri Mischief Theatre Henry Lewis, Jonathan Sayre dan Henry Shields menciptakan karya tersebut bersama pesulap raksasa Penn Jillette dan Teller. Mereka menampilkan pertunjukan di West End London dan tur di Inggris. “Kami belajar banyak tentang sihir dari Penn dan Teller, mereka luar biasa,” kata Lewis.

Dua karakter dalam pertunjukan itu adalah Mind Mangler, seorang pembaca pikiran yang benar-benar buruk, dan penontonnya yang kebingungan, Steve. “Mereka memiliki hubungan yang sangat tidak berfungsi di mana mereka sangat bergantung satu sama lain. Dan kemudian ketika Edinburgh Fringe Festival tiba, Henry berkata: ‘Oh, saya ingin melakukan hal itu selama satu jam saja.'” Sayer berkata: ” Kami semua menikmati karakter-karakter ini.” Sungguh.” “Kami sangat bersenang-senang dengan mereka sehingga kami berpikir, ‘Mari kita beri mereka pertunjukan mereka sendiri,’” tambah Lewis.

Setelah melakukan ini dulu Pikiran Mangler tampil untuk Festival Edinburgh pada tahun 2022 dan mereka memperluas karya tersebut dan melakukan tur keliling Inggris sebelum membawanya Pikiran Mangler Dari panggung Broadway hingga Dunia Baru. “Melakukan sulap sangat menyenangkan karena Anda dapat melibatkan penonton, terutama melalui membaca pikiran,” kata Lewis. “Anda meminta orang untuk melakukan sesuatu, dan itu selalu sedikit berbeda.”

ke Pikiran Mangler Penulis Lewis, Sayre, dan Shields juga memiliki genre yang menarik, seperti sulap, bagi saya. “Pekerjaan kami cenderung benar-benar menarik jika topik yang kami tangani dianggap serius, sehingga Anda dapat meremehkannya dan meremehkannya,” kata Sayer. “The Mind Mangler mengira dia adalah Derren Brown, padahal sebenarnya bukan. Penonton dapat mengetahui bagaimana dia melakukan trik tertentu. Atau ketika ada keajaiban di acara itu, Mind Mangler hampir tidak tahu bagaimana dia melakukannya.”

Bagi Sharkey, kegembiraan dari pertunjukan itu tidak pernah hilang. “Saya tertawa setiap kali berangkat kerja,” katanya. “Apa lagi yang bisa Anda minta?” Sharkey menambahkan bahwa dia dan tim selalu berusaha untuk meningkatkan dan berusaha untuk mendapatkan lebih banyak tawa dan tawa dari penonton. “Henry dan John menghadirkan sesuatu yang baru di setiap pertunjukan,” katanya. “Tetapi hal yang paling menyenangkan adalah duduk di antara penonton, menyaksikan orang-orang meninggalkan masalah mereka di depan pintu dan tertawa terbahak-bahak.”

Jeryl Bruner: Apa yang Anda sukai dari bekerja dengan Mischief Theater?

Hana Sharkey: Segala sesuatunya harus berjalan benar agar tidak terjadi kesalahan yang sempurna. Misalnya, saya mengarahkan Drama yang salah Di Lisbon dalam bahasa Portugis. Bahkan dalam bahasa yang tidak saya kuasai, saya dapat mengetahui kapan struktur lelucon berubah dalam terjemahannya. Ini semua tentang ritme. Satu langkah salah maka Anda dapat mengacaukan 10 lelucon berikutnya. Sebagai sutradara saya menyukai tantangan ini.

Brunner: Dan apa yang mungkin mengejutkan orang tentang Henry Lewis, Henry Shields, dan Jonathan Sayre?

Membagikan: Henry, Han [Lewis] Dan Jonatan, [the three Mind Mangler writers] Mereka semua memiliki selera humor yang berbeda. Itulah yang membuat mereka menjadi trio penulis yang hebat. Sekarang saya mengenal mereka lebih baik dan tahu siapa yang mungkin menulis lelucon yang berbeda. Tapi artinya, apapun selera penontonnya, pasti ada yang bisa membuat mereka tertawa.

Brunner: Kapan kamu tahu kamu harus menjadi sutradara? Adakah momen yang dapat Anda tunjukkan yang membantu mengarahkan Anda ke jalur yang benar?

Membagikan: Sejak saya berusia sekitar delapan tahun, saya telah mementaskan drama di loteng orang tua pacar saya setiap Natal. Saya mengumpulkan satu pon dari masing-masing tetangga, memberi nomor pada bantal dengan nomor tempat duduk, dan menganggapnya serius! Namun di tahun pertamaku di sekolah drama, aku menyadari bahwa aku ingin menjadi sutradara, bukan peran lain di teater.

Kami telah menciptakan karya inovatif berdasarkan… Zorba orang Yunani Di teater indah di Cornwall bernama The Minack. Saya hanya mendapat porsi kecil. Saya memainkan Kap Lampu. Namun banyak hal yang saya ciptakan dalam proses desain berhasil masuk ke dalam pertunjukan, dan saya ingat duduk di luar panggung dan mendengar penonton tertawa dalam adegan ini dan berpikir ya, inilah tempat yang saya inginkan, menciptakan dunia untuk dijelajahi oleh penonton.

Ikuti aku Twitter.

READ  Bigg Boss OTT: Ridhima Pandit marah pada Pratik Sehajpal, menangis dan menuduhnya melakukan bullying. menonton seri web