POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Miranchuk mengalahkan Finlandia untuk memulai Euro 2020 di Rusia | Euro 2020

Finlandia dibiarkan menyesali gol awal karena keputusan offside marjinal saat mereka kalah 1-0 dari Rusia di kandang. Euro 2020 Pertandingan Grup B.

Joel Pohjanpalo, siapa? Dia mencetak gol dalam kemenangan 1-0 atas Denmark Di Stadion Barken di Kopenhagen pada hari Sabtu – pertandingan yang ditandai dengan serangan jantung Christian Eriksen di lapangan – bola masuk ke gawang pada menit kelima, tetapi selebrasi liarnya diinterupsi oleh VAR, karena ia ternyata sedikit offside .

“Saya tidak tahu seberapa offside Joel, tapi dia cukup dekat. Ini semua tentang margin yang bagus, dan hari ini mereka tidak sesuai keinginan kami” Finlandia kata Kapten Paulus Aragori. “Ini memberi Anda dorongan energi yang sangat besar ketika Anda mencetak gol. Dan ketika itu ditinggalkan, itu juga membutuhkan banyak energi dari Anda.”

Finlandia mundur dengan gol injury time di babak pertama oleh Alexei Miranchuk, dan meskipun mereka berjuang keras sepanjang babak kedua mereka tidak mampu menyamakan kedudukan.

Man of the Match Miranchuk melepaskan tembakan ke sudut jauh atas saat Rusia, yang tidak terkalahkan melawan Finlandia sejak pertemuan pertama mereka pada tahun 1912, mengkompensasi kekalahan mereka melawan Belgia dengan kemenangan pertama mereka dalam tujuh pertandingan terakhir mereka di lapangan. Kejuaraan Eropa final.

“Kami menyelesaikan pekerjaan, dan kami bergerak maju,” kata Miranchuk. “Kami perlu memanfaatkan momen kami. Ini adalah turnamen dengan tim-tim bagus, jadi setiap momen bisa menjadi peluang unik. Anda harus mencetak gol.”

Pelatih Finlandia Marko Kanerva mengatakan: “Sayangnya, hari ini efisiensi dengan peluang mencetak gol tidak pada level tinggi, dan para bek Rusia mampu memblokir tembakan kami. Secara umum, permainan menyerang bagus, di babak kedua kami memiliki banyak peluang. untuk mengontrol bola untuk waktu yang lama. , tetapi ini bukan permainan statistik – ini semua tentang memiliki keterampilan untuk mencetak gol dan bertahan melawan peluang.”

READ  Fantasy Basketball 2022-23 Fake Draft: Kevin Durant menempati urutan keenam secara keseluruhan, berpasangan dengan Kyrie Irving

The Fiver: Berlangganan dan dapatkan email sepakbola harian kami

Itu adalah Rusia, yang dipicu oleh penonton tuan rumah, yang mendominasi pertandingan di babak pertama, saat Finlandia mundur dan menyerap tekanan. Pengunjung menunggu jeda sesekali dan menguji kiper Bohjanpalo dan Timo Pukki Matvey Safonov.

Cedera Mario Fernandez setelah terjatuh keras pada menit ke-26 tidak mengubah fokus Rusia dan penggantinya Vyacheslav Karavaev nyaris membobol gawang di menit-menit jauh setelah memasuki pertandingan.

Dominasi mereka akhirnya terbayar di masa injury time berkat bidikan ajaib dari Miranchuk, yang menangkis dua pemain bertahan di sebelah kanan, mengubah arah dan menendang bola ke sudut jauh dengan tembakan kaki kiri yang luar biasa dengan tembakan tepat sasaran pertama Rusia.

“Kekalahan yang menyengat,” kata Pohjanpalo. “Kami memiliki peluang kami, dan saya pikir gol itu sedikit offside, saya tidak bisa menahannya. Sayang sekali presentasi pertahanan kami tidak cukup untuk clean sheet kali ini. Sekarang yang bisa kami lakukan adalah melihat ke depan dan mengalahkan Belgia. .”

Hasil tersebut mengangkat tim Stanislav Cherchesov ke posisi kedua klasemen dengan tiga poin, di atas Finlandia berkat hasil head-to-head. Belgium, Yang mengalahkan Rusia 3-0 di pertandingan pembuka, puncak grup menjelang pertandingan mereka melawan Denmark pada hari Kamis.

Finlandia sekarang akan menghadapi Belgia, lawan terkuat mereka di Grup B, dalam pertandingan terakhir mereka dan, tergantung pada hasil lainnya, mungkin membutuhkan hasil imbang atau kemenangan jika mereka memiliki harapan untuk mencapai babak sistem gugur.

“Belgia adalah salah satu tim terkuat di turnamen ini, jadi ini adalah tantangan besar bagi kami. Tim ini telah menunjukkan sebelumnya bahwa mereka dapat bermain di level di atas level mereka dan mewujudkan impian mereka,” kata Kanerva.

READ  Zhang Peimian dan Aslanbek Zikreev menunjukkan kegilaan murni dalam pertarungan kickboxing mereka

Sementara itu, Rusia menegaskan bahwa Fernandes tidak mengalami cedera tulang belakang setelah terjatuh dalam kemenangan atas Finlandia.

Bek sayap itu mengalami jatuh parah di babak pertama setelah pagar udara di mana ia jatuh di punggung dan lehernya. Pemain berusia 30 tahun itu dibawa keluar lapangan dengan tandu dan dibawa ke rumah sakit untuk menjalani tes.

“Fernandez diduga mengalami cedera pada tulang belakang dada,” kata tim Rusia dalam sebuah pernyataan. “Berdasarkan hasil pemeriksaan, Fernandez tidak menderita cedera tulang belakang. Dia bepergian dengan tim ke Moskow dan akan berada di bawah pengawasan dokter tim nasional Rusia.”

Rusia akan bermain melawan Denmark dalam pertandingan grup terakhir mereka di Kopenhagen, Senin.