POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mineral Asia Tenggara: Peluang semakin dekat

Mineral Asia Tenggara: Peluang semakin dekat

Mineral yang diproduksi di Asia Tenggara memainkan peran penting dalam pasokan global, manufaktur, dan infrastruktur lokal. Kawasan ini merupakan produsen mineral berskala besar yang diperlukan untuk transisi energi global, termasuk nikel, tembaga, dan timah, serta memiliki potensi tinggi untuk memproduksi lebih banyak mineral.

Namun, dampak lingkungan dan sosial yang disebabkan oleh penambangan dan pengolahan menimbulkan kekhawatiran di kalangan masyarakat lokal dan pelanggan. Ketidaknyamanan ini, ditambah dengan ketidakpastian seputar undang-undang pertambangan, telah menyebabkan penurunan investasi dalam bidang eksplorasi dan pertambangan di Asia Tenggara.

Jika digabungkan, perusahaan-perusahaan Australia menjadikan Australia sebagai investor terbesar dalam eksplorasi mineral di Asia Tenggara dan Pasifik.

Hal ini menyebabkan wilayah ini berada jauh di bawah potensi produksi mineralnya, dan kinerjanya buruk dalam perannya yang sangat dibutuhkan dalam rantai pasok mineral yang penting, dan sebagai importir banyak mineral yang dibutuhkan untuk produksi dan pengembangan.

Dalam upaya meningkatkan investasi di bidang mineral, Menteri Pertambangan ASEAN mengadopsi amandemen Rencana Aksi Kerja Sama Mineral ASEAN 2021-2025 (AMCAP-III) pada bulan Oktober 2021. Tujuannya adalah untuk “menciptakan sektor mineral yang dinamis dan kompetitif di ASEAN untuk kesejahteraan masyarakat ASEAN.”

AMCAP-III menguraikan bagaimana sepuluh negara ASEAN akan bekerja sama untuk membangun pembangunan mineral berkelanjutan, meningkatkan investasi mineral, serta kapasitas sumber daya manusia dan kelembagaan. AMCAP-III dilaksanakan sebagai pengakuan atas peran mendasar segala jenis mineral dalam perekonomian ASEAN dan pembangunan berkelanjutan, serta dalam menstimulasi dan meningkatkan integrasi perdagangan dan perdagangan di ASEAN.

AMCAP-III, rancangan sistem informasi mineral baru, dikembangkan dengan pendanaan dan saran Australia berdasarkan perjanjian yang sudah ada. Program Kerjasama Pembangunan ASEAN-Australia. program baru, Inisiatif Masa Depan Australia ASEAN Aus4ASEAN Futures diluncurkan pada pertengahan tahun 2022, dan subprogram pertamanya adalah “Ekonomi dan Komunikasi (ECON)Belum ada rincian mengenai apakah dan bagaimana Australia akan mendukung pengembangan mineral berkelanjutan di ASEAN di masa depan melalui ECON.

READ  Dalam permainan kucing-kucingan, Filipina memasok pasukannya ke pulau karang di Laut Cina Selatan

Jika digabungkan, perusahaan-perusahaan Australia menjadikan Australia sebagai investor terbesar dalam eksplorasi mineral di Asia Tenggara dan Pasifik. Pada tahun 2022, perusahaan-perusahaan yang terdaftar di ASX menghabiskan sekitar $100 juta untuk eksplorasi mineral di sana, atau 28 persen dari total investasi eksplorasi di wilayah tersebut. Di Asia Tenggara saja, perusahaan-perusahaan Australia telah mengidentifikasi cadangan mineral senilai US$220 miliar dan menginvestasikan modal senilai US$2,6 miliar dalam pertambangan, menurut analisis yang menggunakan Basis Data Pertambangan Global Standard & Poor.

Nicholas Moore menekankan kepentingan ekonomi Australia di kawasan ASEAN dalam pidatonya baru-baru ini Laporan Strategi Ekonomi Asia Tenggara Kepada pemerintah Australia. Moore menyoroti peluang pasar regional untuk mineral, peralatan dan jasa pertambangan Australia, serta peluang investasi bagi perusahaan logam Australia. Laporan Moore juga mengidentifikasi kebutuhan peningkatan kapasitas di beberapa negara ASEAN untuk produksi mineral berkelanjutan dan merekomendasikan inisiatif kerja sama antar pemerintah.

Kebijakan Pembangunan Internasional Australia hanya memberikan sedikit pembahasan mengenai pentingnya pertumbuhan ekonomi dan bagaimana pembangunan internasional dapat memfasilitasinya.

Namun Richard Moore menunjukkan hal ini Kebijakan pembangunan internasional di Australia, yang dirilis pada Agustus 2023, hanya memberikan sedikit pembahasan mengenai pentingnya pertumbuhan ekonomi dan bagaimana pembangunan internasional dapat memfasilitasinya. Laporan Strategi Ekonomi Nicholas Moore memberikan berbagai rekomendasi untuk kerja sama pembangunan yang berfokus pada ekonomi di seluruh ASEAN dan di beberapa negara ASEAN.

Selain inisiatif pembangunan jangka panjangnya di ASEAN, Australia juga melaksanakan komitmen kerja sama pembangunan ekonomi dengan Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya berdasarkan dua perjanjian perdagangan dan investasi. Tidak Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Australia (IA-CEPA) dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional RCEP berisi seluruh bab tentang “Kerjasama Ekonomi” untuk membantu membangun kapasitas dalam perdagangan dan investasi.

READ  Jajak Pendapat menunjukkan bahwa Mohammed bin Salman adalah pemimpin asing paling populer bagi orang Indonesia - Monitor Timur Tengah

Meningkatnya jumlah Perjanjian regional dan global mengenai mineral penting Sebuah kesepakatan dicapai dalam 18 bulan terakhir yang mewajibkan Australia untuk bekerja sama dengan negara-negara lain untuk membangun jaringan rantai pasokan yang aman dan berkelanjutan. Perjanjian tersebut secara implisit mengakui bahwa beberapa negara pemasok memerlukan bantuan untuk bergabung dalam rantai pasokan baru ini. Diantaranya banyak negara ASEAN.

Masih harus dilihat bagaimana Australia akan menanggapi kewajibannya berdasarkan perjanjian ini, lebih dari apa yang baru saja ditandatangani Nota kesepahaman dengan Indonesia Untuk bekerja sama dalam “Ekosistem Kendaraan Listrik”.

Australia tentunya memiliki investasi yang signifikan dalam bidang mineral di Asia Tenggara, dan memiliki perdagangan yang kuat dalam bidang mineral, peralatan pertambangan, teknologi dan jasa dengan negara-negara Asia Tenggara. Australia telah melaksanakan program kerja sama pengembangan mineral di Asia Tenggara selama lebih dari satu dekade. Hubungan-hubungan ini menjadi alasan bisnis yang menarik untuk terus terlibat dalam membangun rantai pasokan mineral berkelanjutan di dalam, ke dan dari kawasan ini.

Kanada, Jerman, Jepang, Korea, Amerika Serikat, dan Tiongkok telah membantu ASEAN dan negara-negara anggotanya dalam menerapkan Rencana Aksi Mineral dan Sistem Informasi, serta dalam membangun rantai pasokan mineral penting. Australia harus bergabung dengan mereka, membangun kepemimpinan regionalnya yang diakui dalam bidang teknologi, keterampilan, dan tata kelola mineral.

Penafian: Penulis memimpin tim dari Universitas Queensland antara tahun 2020 dan 2022 yang bekerja dengan Sekretariat ASEAN dan sepuluh negara anggota untuk meninjau kebijakan dan kinerja mineral, dan membuat rekomendasi untuk desain AMCAP baru dan ruang lingkup AMCAP baru. Sistem Informasi Mineral ASEAN. .