POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Milwaukee Bucks Temukan formula sukses dalam kemenangan Game 3 atas Phoenix Suns

Milwaukee Bucks akhirnya menemukan kehidupan dalam kemenangan dominan Game 3 mereka atas Phoenix Suns di Final NBA 2021.

Dalam pertandingan kandang yang tak tergantikan di Fiserv Forum, Giannis Antetokounmpo dan Bucks tampil gemilang — dan tidak pernah gentar — dalam kemenangan 120-100 mereka atas Suns.

Pertandingan itu berlangsung sangat seru sehingga Bucks mengakhiri pertandingan dengan lima menit tersisa di Game 3.

Sementara Bucks masih memiliki jalan panjang sebelum mereka dapat mengklaim gelar NBA pertama mereka dalam 50 tahun, satu hal yang pasti – Antetokounmpo tampil di Final NBA sepanjang masa.

Pemain Terbaik NBA dua kali itu tampil dominan – sekali lagi – dengan 41 poin, 13 rebound, dan enam assist. Ini adalah pertandingan kedua berturut-turut dengan setidaknya 40 poin dan 10 rebound, menjadi pemain kedua dalam sejarah Final yang mencapai prestasi ini (Shaquille O’Neal pada tahun 2000 adalah satu-satunya pemain lain).

Dia juga mencetak 25 poin di paint dan 10 poin kesempatan kedua, menjadi pemain kedua — O’Neal juga — yang melakukannya dalam 25 musim terakhir.

“Saya hanya mencoba menikmati permainan, saya mencoba bermain, saya mencoba menempatkan diri saya pada posisi untuk sukses,” kata Antetokonmo. “Itulah yang saya coba lakukan. Anda tahu, ketika saya memegang setiap kepemilikan sekaligus, ketika itu di depan saya, saya mencoba menempatkan diri saya pada posisi untuk berhasil.

Selama dua game pertama dari seri, Bucks berjuang untuk menemukan cara untuk bersaing dengan Suns. Mereka dipukuli berulang kali di Pick-and-Roll dan kurangnya kedalaman ofensif mereka dibandingkan dengan Sun terlihat sepenuhnya.

Di Game 3, Mike Budenholzer Bucks beradaptasi untuk menangkap dan bertahan dengan baik. Dalam prosesnya, mereka membuat pilihan terbaik Phoenix, Devin Booker, kinerja pasca-musim terburuknya. Booker hanya mencetak 10 poin sementara ia 3 dari 14 dari lapangan.

Yang paling penting, Bucks menemukan formula sukses mereka – menyerang cat dengan paksa sesuka hati.

Meskipun bukan rahasia lagi bahwa Bucks mendominasi permainan selama dua game pertama seri ini, Milwaukee melakukannya lagi – dan juga mendominasi permainan dengan fisik dan energi mereka.

Agresivitas ini berhasil menetralisir DeAndre Ayton, yang waktu bermainnya dibatasi hanya 24 menit setelah melakukan pelanggaran keempatnya dengan hampir 11 menit tersisa di kuarter ketiga.

Ketika memperhitungkan cedera Dario Sarek di akhir musim di Liga Champions AFC, Suns tidak memiliki pemain besar untuk berpatroli – dan Bucks benar-benar menikmati hasilnya.

Mungkin diberi makan oleh penonton tuan rumah Forum Fiserv dan fakta bahwa itu adalah pertandingan yang harus dimenangkan, Bucks mendominasi setiap aspek pertandingan – Milwaukee mengungguli Phoenix di kaca ofensif, 13 ke 6. Ini langsung menyebabkan kemenangan Bucks atas Forum Fiserv Suns, 20-2, pada kesempatan kedua.

Bucks juga mengungguli Suns dalam istirahat cepat, 16-6, dan di strip amal, melakukan 26 upaya dalam 16 upaya lemparan bebas.

Antetokounmpo juga menerima bantuan yang sangat dibutuhkan dari para pemain tim pendukungnya, termasuk Khris Middleton, yang sangat menderita dalam kekalahan tim di Game 2. Middleton mencetak 18 poin, tujuh rebound, dan enam assist pada 6 dari 14 tembakan efektif dari lapangan.

Itu bahkan tidak mengacu pada 21 poin Jrue Holiday, sembilan assist, 11 poin Bobby Portis, delapan rebound, dan peringkat +19 plus/minus. dari bangku cadangan Hanya dalam 18 menit waktu bermain.

Sebagai perbandingan, Holiday mencatat rating yang lebih tinggi yaitu 22 plus/minus dalam game dalam 40 menit waktu bermain – yang membuat kontribusi Portis semakin mengesankan.

“Kami telah meningkat dari Game 1 ke Game 2. Sekarang kami lebih baik dari Game 2 ke Game 3,” kata Antetkounmpo. “Kita harus terus membangun. Tetap saling percaya. Tetap percaya pada kebiasaan menang. Terus buat permainan kemenangan. Tetap bersaing keras dan terus lakukan bersama.”

Penampilan Bucks ini bisa saja menjadi fatamorgana. Itu adalah jenis pertunjukan klasik Anda, “Punggung kami menempel di dinding dan kami tidak ingin terbawa suasana” di lantai rumah tim.

Tetapi jika Milwaukee memiliki peluang untuk kembali ke seri 2-0 — hanya empat tim yang telah dicapai dalam sejarah Final NBA ini — satu-satunya cara adalah mengulangi formula yang mereka tunjukkan di Game 3.

Yang berarti Antetokounmpo harus mendominasi cat, Bucks harus menusuk mulut mereka dengan tubuh dan ukuran mereka, dan Milwaukee harus mengakali Phoenix.

Jika Bucks dapat membawa energi yang sama untuk dua pertandingan berturut-turut ketika mereka menjadi tuan rumah Game 4 pada Rabu malam, ini sebenarnya bisa menjadi rentetan.

READ  Pierre Gasly: ​​Kami bukan singa terkurung yang pergi ke kebun binatang | AlphaTauri